Saturday, May 31, 2014

Khas untuk kamu, kalian.

Dengan Nama Allah SWT yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih
Selawat Salam atas Baginda Rasulullah SAW, ahlul bait, para sahabat, para tabii tabiin, seluruh umat Islam.
Alhamdulillah atas nikmatNya, Alhamdulillah atas ujian & ketentuanNya.



Bismillah...
Ini coretan diriku yang terbaru setelah bercerainya kedua ibu bapaku dengan sah. Hati ini meruntun lemah hanya seketika, mengharapkan redhaNya & kemudahan daripada Allah SWT itu sentiasa insyaAllah.

     Diri ini mengakui, medan tulisan ini bukan sekadar tulisan pada pandangan mata beberapa insan dalam kalangan kalian wahai pembaca. Ada yang menjadikan ini medan untuk mengetahui perkembangan hidupku. Buktinya, kadang kala tengah-tengah pagi buta aku akan mendapat mesej betapa simpatinya mereka pada diriku. Diulasnya komen berjela dalam mesej tentang pengisian tulisanku yang terbaru dalam blog ini kemudian diselitkan beberapa kata-kata bernada simpati, dan kadang kala beberapa kata-kata yang mengatakan bahawa aku mengelakkan diri daripada berinteraksi dengan diri kalian dek kebencian. Terus ku abaikan, malah ku padam terus mesej-mesej sedemikian. Diri ini mengharap tulisan kali ini membuka mata kalian wahai pengikut setia perkembangan hidupku & memberi penjelasan selebar-lebarnya tentang perihal diri ini.

1. Sila jauhi sangka buruk bahawa aku membenci kalian dek kisah silam kerana hakikatnya aku tidak membenci cuma meletakkan jurang kerana kalian ialah masa silamku & aku dalam mujahadah menuju penambahbaikan diriku.

2. Setinggi penghargaan atas kata-kata semangat kalian untuk setiap musibah yang berlaku dalam hidupku namun jangan menganggap aku sedang lemah hingga diri kalian merasakan kalian berhak untuk bersangka-sangka tentang diriku. Sangkaan yang bagaimana? Sangkaan bahawa aku perlu ditemani oleh kalian.

3. Sila jangan mengaitkan sepenuh tulisan dalam blog ini berkenaan diriku mutlak walaupun ada masanya watak itu seperti diriku kerana tulisan dalam blog ini hanya cerita buat aku meluahkan rasa melalui penulisan yang panjang.

4. Terima kasih kerana ingin mengikuti perkembangan hidupku yang terkini dari dulu hingga kini, cumanya aku mengharapkan kalian tidak perlu mengikat diriku dengan mesej-mesej istimewa berbaur simpati. Cukup sekadar doa daripada kalian.

Ya, aku akui agak kasar penulisan blog pada kali ini tapi perlu ku tegaskan prinsip diri kepada kalian wahai insan-insan yang setia memerhati & mengambil tahu perihal kehidupanku kerana kalian ialah kisah silamku yang dilahirkan Allah SWT sebagai seorang Adam & hakikatnya diriku sebagai muslimah merasa sedikit lemas dengan perhatian sedemikian. Aku menghormati kalian hanya sebagai sahabat & pemuda agama.

Semoga kalian berlapang dada membaca penulisanku pada kali ini. Terlalu banyak perkara yang berlaku serentak ditambah pula dengan perkara-perkara sampingan seperti 'perhatian' kalian yang agak merisaukan diriku membuatkan diri ini harus bersuara. Aku menjaga diriku & berjauhan daripada kalian itu terbaik buat diriku, bukan membenci tetapi atas dasar menghormati diriku & diri kamu, kisah yang silam itu pengajaran & tidak pernah aku jadikan ianya sebagai bahan permusuhan. Berbahagialah dalam kehidupanmu sebagaimana aku bahagia dengan kehidupanku. Bagaimana bahagia hidupku? Hanya Allah SWT yang tahu cara aku menafsirkan bahagia hidupku.

Doa buat kalian semoga terus dalam redhaNya~






.: Allah SWT akan setia dengan hambaNya yang tabah menerima ketentuan-Nya :. 

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...