Wednesday, November 6, 2013

Menjiwai Tenang

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih
Selawat & Salam atas Baginda Rasulullah SAW, ahli keluarga,
para sahabat,para tabii tabiin, seluruh umat Islam.
Syukur Alhamdulillah atas nikmatNya, Redha Alhamdulillah atas ketentuanNya.





          Allah SWT beri peluang lagi untuk dirinya merasa jatuh, Alhamdulillah. Bertimpa-timpa...dia semakin sedar segala amanah itu perlu ditunaikan. Andai dada mula merasa sesak memikirkan pelbagai perihal dunia dalam satu masa yang sama, pasti ada pengorbanan yang perlu dibuat. Lepaskan apa yang dirasakan tidak mampu dipegangnya..InsyaAllah Allah SWT tidak pernah mengecewakan, diberikan setiap hambaNya kemudahan dalam kesulitan.

     


          Petang itu, tika sedang dirinya dilamun dengan panahan video zikir Nabi Yunus di komputer ribanya, mengalir air mata tanpa sedar melihat betapa kejamnya manusia pada saudara seislamnya yang lain. Dirinya terasa sangat kerdil, apalah sangat ujian yang Allah SWT berikan pada dirinya sejak dulu hingga selamanya jika dibandingkan dengan saudara seislamnya yang secara terang-terangan dizalim secara hina. Langkah dirinya selama ini berat dek jiwa yang terasa tenat, tetapi saudara seislamnya yang lain..langkah mereka berat dek hancur sebelah kaki ditembak padu senjata buatan tangan manusia durjana namun mulut mereka masih mengucap nama Allah..Allah..Allah..dan cita-cita mereka hanya syahid!

          Hatinya secara tiba-tiba merasa tenang. Dia seolah melihat tenang dari sudut pandang yang berbeza. Baginya, ketenangan antara manusia dengan Allah SWT berbeza dengan ketenangan antara manusia dengan manusia. Ketenangan sesama manusia itu indah tetapi ketenangan manusia dengan Allah SWT itu jauh lebih indah.


Tenang bersamanya VS Tenang bersamaNya

Ketenangan sesama manusia ada kalanya mampu membawa jurang antara mereka. Mengapa? Kerana tiada apa yang perlu dibicarakan, tiada apa yang perlu dibincangkan, tiada apa yang perlu dinasihatkan, dibualkan, digaduhkan, diguraukan..dan sebagainya. Cukup doa menjadi peneman sahabat yang di kejauhan. Jurang yang tercipta antara insan-insan tersebut bukan menunjukkan masalah tetapi menunjukkan mereka tenang dalam dunia mereka sendiri.

          Ketenangan antara manusia dengan Allah SWT pula berbeza. Ketenangan manusia dengan Allah SWT lagi mendekatkan manusia itu dengan Allah SWT, Tuhannya. Semakin dekat, semakin tenang. Setiap saat hanya Allah SWT ingin diingat, setiap peristiwa hanya bersama Allah SWT yang ingin dikongsi bersama, setiap perkara..segala-galanya ingin dikaitkan bersama Allah SWT. Tenangnya seseorang itu dalam hubungannya dengan Allah SWT menjadikan dirinya hanya ingin memikirkan Allah SWT.











.: Hidup semakin singkat, hisab semakin dekat..semoga urusan membawa mereka ke Jannah Engkau permudahkan dalam keadaan yang sempat lagi berkat :.




LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...