Monday, September 9, 2013

Perjalanan Hamba : Ainur

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih.
Selawat dan salam atas baginda Rasulullah SAW, ahli keluarga, para sahabat,
para tabii tabiin, seluruh umat Islam.
Syukur ALHAMDULILLAH atas nikmatNya, Redha ALHAMDULILLAH atas ujian ketentuanNya.


 
TAMAT Latihan Industri!

          Buat pertama kalinya,  Ainur membuat persiapan awal untuk pulang ke kampus. Persiapan mula dibuat sejurus tamat latihan industri. Sehari sebelum tarikh bertolak, barang-barangnya sudah disiap tersimpan rapi dalam beg. Jumlah beg yang ingin dibawanya ke bumi serambi Mekah itu pun hanyalah 2 walaupun tempoh tetap duduknya di sana ialah selama hampir setahun. Mak pelik bertambah hairan dengan perubahan anaknya yang sudah pandai kemas barang dan siap awal tanpa ada apa-apa yang tertinggal. Kalau tidak…setengah jam sebelum bertolak pun mak masih membebel itu ini padanya. Ainur sekadar tawa kecil menerima pujian mak yang berupa perlian daripada mak yang tersayang. Setibanya di stesen bas, mak berpesan..“bawa barang elok-elok, awak tu bukannya larat sangat.” Senyum lagi yang diberikan supaya mak tidak risau melepaskan anak daranya seorang diri merantau ke tempat orang.
                
          Ketika menunggu bas yang bakal tiba lagi beberapa minit, teringat dia akan perbualan semalam dengan seorang senior yang dihormatinya. Mental perlu disediakan sebaiknya untuk bergerak kerja dengan lebih matang walaupun suasana ‘remeh-temeh’ itu masih sama. Belum lagi tiba di kampus, sudah pelbagai aduan yang diterimanya..orang ini begitu, orang itu begini..semoga amalan setiap sahabatnya diterima Allah SWT dan sahabat yang masih lemah dalam bergerak kerja dibantu Allah SWT untuk terus kuat bermujahadah.
                
          Dalam perjalan menuju ke bumi serambi Mekah itu, dirinya resah. Dek risaukan pengangkutan dirinya kembali ke bumi kampus daripada stesen bas. Lebih daripada 10 orang kenalannya yang dimesejnya untuk memohon bantuan mengambil dirinya di stesen bas untuk kembali ke kampus termasuk salah seorang ahli keluarganya yang menetap di bumi serambi Mekah itu. Sayang…kebanyakan daripada insan-insan itu tidak langsung membalas mesejnya. Jika ada yang membalas pun, katanya ‘xboleh’. Lalu, mak pun dimesej untuk memaklumkan kesusahan yang berlaku dan inilah sakitnya mengharapkan orang lain. Lalu mak membalas mudah, “kamu mesej je abang angkat kamu si faiz tu, minta tolong dia.” Allahurobbi..bergenang air mata. Bukan kerana dirinya terkilan dengan cadangan mak tetapi kerana terasa sukarnya mujahadah. Mak yang sedia maklum duit tambang teksi Ainur pun tidak cukup tersedia dalam dompetnya mencadangkan sebegitu kerana abang angkatnya itu pernah menolongnya dahulu dan mak mempercayainya. Bertambah terkilan apabila ahli keluarganya juga langsung tidak membalas mesejnya yang memohon pertolongan. Kata orang, “untunglah kau masih ada lagi ayah, abang..macam aku ni tiada lagi dah ayah,abang.” Kata-kata cliché itu sangat benar, untung jika masih ada insan yang bernama keluarga, tetapi mungkin apabila mereka masih mempunyai keluarga namun keluarga itu seperti tidak wujud, mereka akan merasakan apa yang Ainur rasakan. Oleh itu, tidak berhak bagi seorang hamba membanding-bandingkan setiap ujian yang diperolehnya dengan orang lain kerana setiap ujian itu Allah SWT ciptakan khas mengikut kemampuan individu dan kehendak-Nya. Bersyukurlah dengan apa yang masih ada. Namun, ada tikanya kehilangan itu lebih mengajar erti syukur. Akhirnya, air mata jernih Ainur tumpah lagi sambil pandangan matanya jauh terlempar di pohon-pohon yang mengalu-alukan perjalanannya di sepanjang jalan. Teringat kata-kata kutuk belakang, “dia tu tidak jaga ikhtilat..dia tu tidak baik..dia tu liar…dia tu muslimat yang masih banyak lompangnya,” , sedangkan mereka sendiri tidak tahu bagaimana mujahadah dan usahanya untuk menjaga diri. Saat diperlukan, mereka-mereka itu langsung tiada membantu namun akhirnya dirinya sendiri yang menerima pelbagai cerca. Mereka boleh perkatakan apa sahaja kerana mereka bukan malaikat yang mencatat setiap amal dosanya, bahkan ada ketikanya mereka lebih tahu banyak tentang  dosa dan keaiban Ainur daripada kebaikannya. Itulah manusia. Kerana itulah hanya orang yang bertakwa layak ditempatkan di syurga-Nya. Akhirnya, dipasakkan dalam hati! “Allah SWT, Ainur nak jaga diri Ainur. Jangan sekali-kali Engkau serahkan urusan diri Ainur kepada diri Ainur sendiri walaupun pada kadar sekelip mata.” Allah SWT mengajarnya untuk hanya bergantung harap pada Allah SWT..hanya Allah SWT!
                
         Alhamdulillah tibalah dirinya di Terminal Bas Kota Bharu. Tawakal penuh kepada Allah SWT, diberanikan diri menaiki teksi dengan duit yang hanya sedikit dalam dompetnya. Teringat pesan mak ketika di dalam kereta, “ambil duit yang ada sikit dalam beg duit mak tu.” Ainur pun berpura-pura mengambil duit RM10 yang tinggal sekeping dalam dompet mak yang penuh syiling. Namun, ketika mak menoleh ke tempat lain, duit itu dimasukkan semula. Bagaimana dia sanggup untuk mengambil duit itu setelah apa yang diceritakan mak beberapa hari sebelum berangkatnya pulang ke kampus. “Ateh tak nak tidur kat rumah dah. Dia tidur rumah kawan dia. Mak marah dia, kenapa tidur rumah kawan berhari-hari. Dijawabnya, duduk rumah bukan ada makanan pun. Setiap hari ikan bilis, telur..ikan bilis, telur..duduk rumah orang lain dapat makan sedap. Mak terus diam jela bila dia cakap macam tu.” Itu kata-kata mak yang diingatinya dan takkan dilupa. Ainur terus hanyut dalam ingatannya pada keluarga yang jauh ditinggalkan di selatan tanah air. Lamunan itu terhenti apabila dia akhirnya Alhamdulillah selamat tiba di kampusnya. “RM8!” kata si pemandu teksi yang digelarnya pakcik. Dengan lafaz Bismillahitawakkaltualallah, la haula wala quwwata illabillahilazim, dia membuka dompetnya. Alhamdulillah segala puji bagi Allah SWT Tuhan Sekalian Alam, dia masih punya cukup-cukup RM8 dalam dompetnya. Dengan langkah yang disulami senyuman di bibirnya dek bantuan yang Allah SWT datangkan tanpa disangka-sangka, hatinya masih berbekas-bekas menahan sebak apabila ingatannya terus terlempar jauh memikirkan adik-adiknya. Teringat ketika kali terakhir Ainur membawa adik-adiknya berjalan-jalan selepas membeli tiket bas, Ainur menggunakan duit yang tersimpan dalam dompetnya hingga akhirnya baki yang tinggal hanyalah RM5. “Ini je duit yang akak ada nak bawa balik U ni, RM5.” Terus adiknya menyahut, “takpelah, nanti adik bagi akak pakai duit adik. Adik ada RM2, nanti adik bagi akak.” “Subhanallahiwabihamdih..adik nak buat apa sebenarnya dengan duit tu?” “Adik kumpul sebab nak beli ayam goreng kat pasar malam, RM3 tapi adik ada RM2 je. Takpelah akak pakai lah dulu duit adik tu.” “Takpelah adik, adik simpanlah duit tu. InsyaAllah ada rezeki Allah kat mana-mana yang kita tak sangka-sangka nanti.” Ainur terus mendiamkan diri, sebak dengan pengorbanan adik kecilnya yang seolah sudah dapat memahami kerenah hidup dunia. Semoga setiap ahli keluarga Ainur ditempatkan di syurgaNya beserta redha-Nya.

Takde kerja main bola sepak guna kacang sebagai player, defend, striker! =,="


Ketika ramadhan yang lepas, ujian Allah SWT hadir meninggalkan kesan berbekas dalam hati setiap ahli keluarga Ainur. Rentetan daripada itu, tiba suatu hari mak meluah rasa yang dia kurang setuju dengan pemakaian niqab Ainur atas beberapa faktor. Kasihan juga melihat mak yang terpaksa menebalkan muka menghadapi kerenah adik-adik seorang diri dengan warga perumahan hanya kerana ingin menjaga Ainur yang sudah mengenakan niqab dan tidak ingin Ainul terkena tempias malu itu. Sejak itu, niqab tiada lagi menutupi  wajah Ainur. Mengenakan niqab dengan berpegang pada hukum sunat, Ainur dahulukan kewajipan menyenangkan hati ibu ayah. Berat...kerana setelah sekian lama terasa wajah ini terjaga, fitnah berkurangan hendaknya. Kembali ke kampus, hati mula bergelora..sekali lagi dimohon urusan diri jangan diberi pada diri walaupun pada kadar sekelip mata. Alhamdulillah..Allah memberi kekuatan untuk terus mengenakan niqab apabila hadir seorang sahabat menghadiahkan niqab padanya. Hati kembali tenang tapi tetap ibu ayah didahulukan, tika bersama mereka  niqab itu perlu diketepikan. Allah jaga..teruskan bersangka baik dengan-Nya.

Gila-gila candid selepas solat! ^^,


Kembali ke kampus, topik pertama yang dibualkan bersama sahabat ialah Baitul Muslim(BM). Itu topik yang buat Ainur mula cepat kurang selesa tetapi sahabat itu ialah insan yang disayanginya kerana Allah. Dia 'sakit'. Andai semua melayannya sebagai 'penjenayah', siapa pula yang akan memberi harapan kepadanya bahawa Allah itu Maha Penyayang kepada setiap hambaNya? Setiap ceritanya Ainur dengar dengan tekun, jiwa sahabatnya itu mulai tidak tenang. Bergelar tunangan orang, dia masih merasakan ada ruang di hatinya buat insan lain. Itu ujian buatnya, Allah uji dirinya. Ainur wajib mengasihani dia. Nasihat diberikan, sokongan tidak putus, tazkirah dan perkongsian ilmu tidak tinggal, urusan gerak kerja sentiasa diperingatkan. Ya Allah, Ainur jaga dia…Allah tolong jaga setiap ahli keluarga Ainur ya!,pintanya~



 
Semoga syurga tempatmu dik~ :)

.: Akhir hidup ialah syurga, segala yang pahit di dunia pastinya Allah SWT balaskan dengan syurgaNya yang manis di sana, dengan syarat ikhlas dan sabar menerima ketentuanNya :.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...