Saturday, September 21, 2013

Didikan Tangan Ayah 2

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih
Selawat Salam atas baginda Rasulullah SAW,
ahli keluarga, para sahabat, para tabii tabiin, seluruh umat Islam.
Syukur ALHAMDULILLAH atas nikmatNya, Redha ALHAMDULILLAH atas ujian & ketentuan.

Semoga keredhaan Allah SWT milik mak dan ayah tercinta. =)

Dimulai dengan Didikan Tangan Ayah, diakhiri dengan sokongan dan kasih sayang berterusan dari ibu ayah menjadikan dirinya terus kuat menongkah arus kehidupan sebagai muslimah yang masih teraba-raba mencari erti keredhaan dalam ujian.

"As salam sahabat, innalillahiwainnailaihirojiun...insyaAllah ana dah putus tunang."

-Message sent-

-2 new messages-
"Allah..."
"InsyaAllah Allah ada perancangan yang lebih baik untuk kamu, dik. Syukran atas makluman."

"As salam wbt mak, ayah..kak chik nak maklumkan ni. Kak chik dah tiada apa-apa ikatan dengan dia. Sekadar makluman buat mak ayah sebab tak tahu nak cerita kat siapa dah.huhu"

Ayah : "Salam..anak ayah.. sabar ye kak chik. Allah sedang menentukan sesuatu yang lebih baik untuk anak ayah yang solehah ini. Soal jodoh memang kerja Allah. Kak chik kena kuat, tabah serta sabar dalam segala ujian ini. Kita sedang diuji kerana Allah menyayangi kita. Pasrah dan redha adalah jalan penyelesaian yang terbaik. Memang mudah untuk ayah menulis daripada kak chik yang menghadapi situasi ini. Biasalah chik, bila dah berjauhan dengan tiada apa-apa ikatan ia banyak terpulang kepada kekuatan kepercayaan, kasih sayang, dan banyak lagi perkara yang baik dan bila dah mula bersangka buruk, perhubungan pasti akan goyah..dalam situasi kak chik dengan dia, ayah ayah tidak tahu apa sebenarnya masalah..nasihat ayah adalah terbuka hanya sekadar memberi sedikit semangat kepada anak ayah yang solehah ini. Kalau ayah tersilap maafkan ayah. Menyayangi, mencintai dan mengharap pada Allah pastinya kita tidak akan kecewa. InsyaAllah..jangan sedih ye anak ayah. Mak ayah sentiasa ada dengan kak chik. Salam sayang..ayah."

Mak : "Kenapa pula dah tiada ikatan? Apa punca masalah? Pasal keluarga ke?Erm..memang kak chik dan dia yang lebih tahu kenapa. Memang mak akui kak chik agak kasar dan mak dah ingatkan kak chik tentang ini kan? Mak tahu ianya dari cara kita bila bersama adik-beradil, mak dan ayah..tapi kak chik kena 'control' dengan orang luar. Mak tahu hati kak chik tak sama dengan yang keluar daripada mulut..tapi dah orang tak faham dan tak boleh terima, masalah lah jadinya. Jangan risau, mak takkan mesej dia tanya apa-apa pun. Mak pun tahu kak chik pun bukan jenis 'terdesak & tak hadap sangat benda yang tak pasti'..mungkin kak chik nak diberi yang lebih elok, dah terbukti sebelum ini kan..cuma mungkin perlaksanaannya ada kekurangan di mana-mana. Takpelah, semasa dengan dia kak chik tak sempat nak ubah dan baiki apa yang patut..mudah-mudahan dengan orang lain nanti boleh. Tapi boleh jadi juga 'tak boleh dapat sama macam yang hilang', dalam soal ini walau mak ada pengalaman tapi lebih elok kak chik rasai sendiri. Mak pun tahu kekuatan kak chik ada di setiap sujud, puasa, yang wajib ataupun yang sunat."




Sahabat risau yang teramat berkenaan kak chik, pelbagai soalan ditanya. Turut ada yang mula membuka soalan yang digunakan sebagai umpan untuk mengetahui hujung pangkal cerita namun cepat-cepat ditepis oleh kak chik dengan 'InsyaAllah perjumpaan esok akan dihadiri 4 orang adik usrah, bertempat di tasik jam 5.30 petang. Konsep rehlah + pengisian, tq.'

Sahabat yang risau melihat dirinya menunjukkan wajah simpati. Cepat-cepat ditepis suasana hambar itu dengan 'Relaks la..ana ada banyak kerja lagi ni.Esok meeting selepas subuh then malam kita semua ada perjumpaan dan ana akan ambil slot tarbiyah dalam perjumpaan tu. No biggie la! I'm ok! Gerak kerja banyak ni. Adik usrah pun bersepah perlukan jagaan. Hati saya Allah SWT jaga dengan kehadiran orang sekeliling dan gerak kerja. Jangan risau k. Dah, jom g makan. Lapar ni.'

Sahabat yang bingung melihat dirinya menimbulkan rasa kesal mengapa segalanya tiba-tiba terhenti. Cepat-cepat ditepis persoalan itu dengan 'Lumrah..manusia berubah. Kita merancang, Allah SWT sebaik-baik perancang. Allah SWT sayang saya..begitu juga dengan diri awak yang disayangi Allah SWT. Allah SWT masih hadirkan insan yang pelbagai di sekeliling kita sebagai nikmatNya.'


Pertama kali berlaku dalam hidupnya, terasa seperti dihimpit batu belah batu bertangkup-tangkup. Namun, setelah sedikit kata-kata penuh kasih sayang dari ayah bonda, wajahnya kembali ceria bahagia terasa tenang di jiwa. Alhamdulillah segala puji bagi Allah SWT pemilik sekalian alam yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.






.: Mencintai Allah tidak pernah akan kecewa, kekuatan sujud dan ibadah penguatnya :.







LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...