Saturday, August 24, 2013

Andai Esok Tiada

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih
Selawat Salam atas baginda Rasulullah SAW,
ahli keluarga, para sahabat, para tabii tabiin, seluruh umat Islam.
Syukur Alhamdulillah atas nikmatNya, Redha Alhamdulillah atas ketentuanNya.



Bertatih dengan langkah kecil, berlari dengan langkah kanak-kanak hingga akhirnya dewasalah ia, seorang insan yang diberi maklum bahawa Allah SWT itu Tuhanmu yang Esa, Nabi Muhammad SAW itu Pesuruh TuhanMu yang Esa dan jika mahu apa-apa, tadahkan tangan kamu minta terus pada Allah SWT ya. “Baik!” jawabnya.

                Bertahun dalam medium dewasa, jarang sungguh solat itu sempurna 5 waktu fardhunya. ‘Ikut mood’ itu gaya solatnya. Secara tiba-tiba datang ujian yang bertandang tanpa sebarang ketukan. Alhamdulillah ujian itu hadir sebagai ‘turning point’ dalam hidupnya. Hilang liar pergaulannya, terjaga bisikan hatinya, tertunduk pandangannya, lembut hatinya membaca bahasa alam, hidup rasa ditemani makhluk Allah SWT sentiasa.

                Daripada solat fardhu yang terjaga lengkapnya, kini terjaga pula pahala berjemaahnya. Kejar selagi sempat, masuk selagi mampu. Allah SWT tidak pernah kedekut pahala, cuma dia yang perlu rajin mengumpul pahala. Tiba suatu malam, hatinya tiba-tiba terasa hiba.

Allah SWT…andai esok roh dirinya berpisah daripada jasad, mampukah dirinya bertemu menghadapMu wahai Tuhan.  Menjadi anak sulung yang dilahirkan dalam sifat kepimpinan sebagai perempuan, masih belum mampu untuk membataskan penguasaan terhadap keluarga. Bukan dirinya yang menjadi imam mengetuai solat kaum keluarga, jadinya dia hanya mampu untuk menyuruh setiap ahli keluarganya untuk solat namun biasalah suruhan itu tidak langsung diendahkan terutama oleh mereka yang bergelar muslimin di rumahnya.

                Tidak putus dia mengharapkan supaya pahalanya melimpah ruah agar pahalanya mampu diberikan kepada setiap muslimin di rumahnya yang masih lagi jauh dari Tuhan. Tidak diharapkan pahala itu berbaki padanya kerana cukuplah di akhirat nanti Allah SWT sudi melihat wajahnya dengan penuh rahmat dari Allah SWT.

                Semoga Allah SWT memberikan kekuatan padanya menunaikan segala hutang-piutangnya atas dunia ini, baik kepada Allah SWT mahupun kepada manusia. Semoga Allah SWT memberikan dirinya rasa sentiasa bahagia dengan baki hidup yang ada. Semoga Allah SWT sentiasa menjadikan hatinya sentiasa hidup dengan kasih sayang rahmatNya.



.: Hidup ini adalah untuk bertemu denganMu Tuhan :. 

Tuesday, August 6, 2013

Hati Ini Menangis Lagi

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih
Selawat Salam atas Rasulullah SAW, ahli keluarga, para sahabat, para tabii tabiin, seluruh umat Islam
Syukur ALHAMDULILLAH atas nikmatNya, Redha ALHAMDULILLAH atas ketentuanNya




Ya Allah…
Hati ini menangis lagi
Melihat seorang demi seorang melangkah pergi
Dengan langkahan yang penuh benci

Ya Allah…
Hati ini menangis lagi
Gelak tawa bahagia yang penuh di ruang dulu
Semakin diganti dengan jeritan cacian penuh sembilu

Ya Allah…
Hati ini menangis lagi
Sentuhan kasih ikatan keluarga
Bertukar menjadi tamparan, sepakan, tumbukan berbisa

Ya Allah…
Hati ini menangis lagi
Ujian itu hadir tidak henti
Terus menyinggah hingga terasa mungkin ini ‘jalan mati’

Ya Allah…
Hati ini menangis lagi
Saat kami kembali sujud padaMu
Ujian tambah hebat menguji keutuhan sanubari

Ya Allah…
Hati ini menangis lagi
Rasa kasih sayang yang indah
Bertukar menjadi buruk sangka yang penuh hina

Ya Allah…
Hati ini menangis lagi
Ikatan suami isteri retak lagi
Ikatan anak ayah robek lagi
Ikatan anak ibu roboh lagi
Ikatan abang adik kakak hancur lagi

Ya Allah…
Hati ini menangis lagi
Tabahkan kami yang masih bersisa dalam iman
Kuatkan kami yang masih baru mengenal iman
Matikan kami tika jiwa penuh iman

Ya Allah…
Hati ini menangis lagi
Tiada air mata yang mengalir
Segala tersimpan rapi dalam benak jiwa
Yang semakin membengkak

Ya Allah…
Hati ini menangis lagi
Jiwa yang meronta
Rasa yang semakin dimatikan

Suburkanlah ia dengan iman… 






.: ...Allah... :.

Mungkin Takdir-Nya Ramadhan

Dengan Nama Allah SWT yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih
Selawat dan Salam atas Rasulullah SAW, ahli keluarga,
para sahabat, para tabii tabiin, seluruh umat Islam.
Syukur ALHAMDULILLAH atas nikmatNya, Redha ALHAMDULILLAH atas ketentuanNya






Ramadhan kian menutup tirainya, namun suasana itu masih sama. Kesedihan, kemuraman, kegelisahan, kehilangan…segala itu masih terasa dengan nada yang serupa atau mungkin lebih sakit dari yang biasa. 

Mungkin takdir-Nya, setiap Syawal yang menjelma pasti ada yang pergi melangkah dari ruang yang dinamakan ‘sekeluarga’.

Mungkin takdir-Nya, perpecahan itu perkara biasa. Tidak perlu diguna istilah ‘kurang kasih sayang’ kerana hakikatnya makna ‘kasih sayang’ pun tidak mampu diberikan secara nyata.

Mungkin takdir-Nya, hidup ini seakan-akan hanya untuk menanti mati. Namun, dalam penantian banyak insan yang perlu dibawa ke jalan-Nya. Andai diri terus lemah, terus tersungkur dan menyalahkan tanah yang tidak berdosa..ke mana hala tuju insan-insan itu??






.: Allah SWT, dalam hidup yang bersisa hina ini mantapkanlah iman, pasak-teguhkanlah aqidah, tinggikanlah mujahadah diri menuju redha Tuhan bersama mereka :.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...