Wednesday, June 5, 2013

Aku Bukan JBM

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih
Selawat Salam atas Baginda Rasulullah SAW,
ahli keluarga, para sahabat, para tabii tabiin, seluruh umat Islam,
Syukur ALHAMDULILLAH atas segala nikmatNya,
Redha ALHAMDULILLAH atas segala ketentuanNya.



Perjumpaan itu disudahi dengan agenda 'ikhtilat' yang tidak bersolusi, hanya cakap-cakap biasa bla..bla..bla..tapi ramai orang sudah tahu masalah ikhtilat dalam kalangan ahli semakin parah. Namun sayang, cerita itu tidak sampai kepada orang yang sepatutnya bertindak tetapi sampai kepada sahabat-sahabat yang lebih thiqah. Akhirnya, terngaga sendirianlah pihak bertindak itu. Berlepas dirilah Insyirah (bukan nama sebenar) dari semua itu kerana parut fitnah masih berbekas, menjauhkan diri itu masih terbaik. Sebagai orang yang memegang prinsip 'settle wajib melalui JBM (JUMPA Bapa Muslimat)', Insyirah meletakkan jauh dari benak fikir untuk melibatkan diri dengan sistem 'orang tengah' ciptaan manusia yang kini semakin hebat dengan fitnah. Semoga urusan mereka dipermudahkan.

          Perjumpaan itu dibiarkan berlalu dari benak minda. Melangkah kaki memulakan permusafiran kembali ke kampung halaman dengan niat membawa puteri-puteri hatinya keluar berjalan-jalan sebelum mereka mengambil keputusan untuk keluar dengan rakan-rakan yang mampu membuatkan hati seorang ibu itu risau. Wayang, makan-makan, lepak aktiviti bersama.

Penghapusan 'kisah silam'.

Bahagia naik kereta orang, =,='

Puteri paling kuat makan.haha

Untung makan sedap~

Hati kering makan banyak.

ABC pun dah cukup~

Puas pelawa makan, akhirnya drumstick jadi pilihan.

          Sedang enak makan, tetiba puteri bongsunya membuka cerita. Allahurobbi...hanya itu mampu terucap di dalam hati. Makanan payah ditelan, senyuman kelat terukir. "Allah..jaga mereka untukku"...seusai menonton wayang, topik itu mula dibuka.."Kaklong nak tanya..."bicara dimulakan Insyirah. Penyudahnya mengalir air mata seorang kakak, terasa buntu, malah keliru..apa yang harus dibuat terlebih dahulu. Antara kata-kata puteri tersayang yang pernah tercoret indah dalam minda, "akak nak berubah tapi akak tak kuat,takde sape boleh ajar akak. kaklong jauh. mak ayah....." Setiap kali rasa buntu itu hadir, ayat mudah terukir "Allah..jagakan mereka untukku..jagakan mereka untukku..jagakan mereka untukku." Keesokannya, seusai solat maghrib berjemaah, solat hajat & bacan yasin dijalankan oleh mereka bertiga. Mendoakan kesejahteraan, perlindungan, kerahmatan Allah SWT yang tidak pernah putus. Yakin sudah, Insyirah tidak mampu menjaga mereka sendiri namun hamba Allah SWT bukan sifatnya berputus asa. Allah SWT sebaik-baik wakil. Ibu yang tidak diizinkan untuk solat turut menadah tangan berdoa seusai solat sunat hajat. Mengalir air matanya agaknya.

"Ya Allah SWT..jagalah kami, lindungilah kami, peliharalah kami sesungguhnya Engkaulah sebaik-baik penjaga, pelindung, pemelihara. Ya Allah SWT, jauhkan kami dari segala kemungkaran & kemaksiatan. Dekatkan kami dengan segala keredhaanMu. Ya Allah SWT, jadikan kami sebagai hambaMu yang bersyukur atas setiap nikmatMu, redha atas setiap ketentuanMu, ikhlas menerima takdirMu..bantu hamba Ya Allah..hamba benar-benar tidak mampu..."



Biah Itu Tertulis

Setibanya di bumi kampus, Insyirah dikejutkan dengan suatu permintaan tergesa-gesa daripada sahabat.

"Tolong..tolong weyh. Dia nangis teruk. Tak tahu apa masalah dia, ko je boleh slow talk dengan dia."

"Kenapa aku? Aku tak tahu apa-apa cerita pun."

"Pergilah..kau je boleh slow talk dengan dia. Kitorang tak boleh."

          Melangkah kaki Insyirah ke bilik 'dia'. Topik dibuka dengan bicara berkenaan perkembangan usrah. Kemudian, Insyirah berani mengalih ke topik 'target'. Setelah puas dikorek, diteroka, jelaslah di peringkat Insyirah punca tangisannya yang ditutup dengan perkataan 'ok je.'

"Saya takut...saya takut azab Allah SWT..."

          Itulah antara kata yang keluar dari bibirnya. Jujur, bicara berdua malam itu dengan bilik yang berkunci turut menumpahkan air mata Insyirah sebagai seorang sahabat. Biar tampak orang Insyirah tegas, garang, sombong, kerek..tetapi dasarnya Insyirah tetap seorang kakak yang punya adik-adik pelbagai watak dan ibu ayah yang banyak memendam dalam benak. Jadi, Insyirah memahaminya, berbicara dengannya ibarat berbicara dengan adik-adik yang sentiasa memerlukan perhatian kakak mereka. Insyirah berikan harapan padanya,

'sedar diri bahawa kamu itu hamba Allah SWT. Allah SWT sayang hamba-hambaNya. Kasih sayang Allah SWT berlipat kali ganda melebihi kemurkaanNya. Kamu ada Allah SWT. Abaikan nilai & kata-kata manusia. Kamu sentiasa ada Allah SWT. Mulai hari ini, lazimkan solat sunat taubat ye.'

          Akhirnya bangunlah dari duduk 2 insan itu menunaikan solat sunat taubat berjemaah. Seusai itu, tinggallah 'dia' sendirian di bilik itu. Solat sunat hajat pula agaknya 'dia' kerana 'dia' tidak terus melipatkan sejadahnya. Tidak putus didoakan, Allah SWT..jagalah orang sekelilingku..



Peminat Hlovate hakikatnya Hitler

Ramai kenalan Insyirah yang merupakan peminat setia Hlovate. Sebagai orang yang terlibat dengan organisasi Islam, banyak jenis buku yang kedengaran menjadi bahan bualan para sahabat. Antara buku yang yang dikatakan 'Best Seller' ialah tulisan Hlovate. Insyirah bukanlah peminat novel. Namun, dia tahu serba sedikit gaya penulisan Hlovate. Gaya penulisan Hlovate sederhana, santai gaya bahasa, mesej padat dalam bentuk susunan ayat ringkas, plot cerita yang mampu diagak. Penulisan Hlovate pasti mendedahkan pembacanya dengan biah jahiliyah yang penuh dengan pelbagai kisah hitam kehidupan kemudian penghijrahan kepada hamba Allah SWT yang lebih baik. Menarik, kerana itulah hakikat kehidupan semua manusia. Hijrah intipatinya.

          Namun, sayang...peminat Hlovate ini sekadar membaca apa yang ada di buku tetapi tidak mengamalkan apa yang baik dalamnya. Cerita itu sekadar bacaan, bukan penghayatan dalam kehidupan. Kerana itulah...

'Hanya orang yang pernah jatuh ke lembah jahiliyah dapat menghayati erti kekesalan'

Tulisan itu sekadar bacaan yang disusun cantik dengan kombinasi huruf pelbagai kerana mesejnya tidak sampai di hati pembaca itu. Andai sampai di hati, tidak terbukti dengan tingkah lakunya.


Muhasabah

          Apabila ada sahabat yang bermasalah tidak kira masalah hati atau masalah akhlak yang dikata mampu mengalirkan dosa ke dalam jemaah, mereka ini lebih mudah berbicara di belakang, mengutuk hina insan yang dikata sahabat seperjuangan, melabel kejam hamba Allah SWT yang mereka tidak tahu susah payah mujahadahnya, menilai tahap kethiqahan sahabat bermasalah itu yang mereka sendiri tidak tahu asal biah kehidupan mereka, memerli di hadapan umum hingga menjatuhkan air muka sahabat itu sendiri dalam diam sedangkan tiada yang datang bertemu dengannya untuk mengetahui masalahnya. Mereka KEJAM.

Muhasabah, dosa si pelaku dosa yang tidak putus-putus memohon keampunan walaupun berkali-kali jatuh dalam lembah hina atau dosa kita yang sentiasa bongkak konon tiada dosa besar hingga merasakan layak untuk membuang orang daripada jemaah, merasakan diri hebat hingga berhak menjatuh-jatuhkan orang lain. Kita KEJAM.

Muhasabah, pernahkah kita cuba untuk mengetahui punca permasalahan itu berlaku atau kita sekadar membuat perjumpaan membincangkan masalah A tanpa bertanya sendiri kepada A tentang permasalahannya hingga terkeluar pelbagai cerita, label dan fitnah terhadap A. Sistem 'syura' itu nampaknya setaraf dengan ISA kerana tiada ruang bela diri oleh pihak tertuduh. Kita KEJAM.

Muhasabah, konsep meraikan yang diuar-uarkan dalam jemaah adakah semata-mata dari sudut ilmu sahaja. Mereka yang ingin mencari ilmu lebih diberi sedikit kelonggaran untuk memperbaiki diri, tetapi sahabat yang ingin mengubah diri menjadi lebih baik dipandang sepi andai mereka senyap membisu dalam perjuangan. Tahukah kita mereka malu untuk bersama kita yang kononnya 'hebat tarbiyah, thiqah yang mantap, siasah yang kemas' sedangkan hanya Allah SWT yang tahu betapa kotornya hati kita yang sibuk mencari-cari kesalahan orang lain, menilai baik buruk orang lain hingga semakin membesar hati kita dengan takbur riak. Kita KEJAM.

Muhasabah, kita melayan adik-adik usrah dengan akhlak yang baik, penuh perhatian tetapi sahabat-sahabat yang 'sakit' dibiarkan melata. Kononnya mereka tidak layak berjuang bersama kita. Kita tidak melayan sahabat kita seperti insan yang kita sayangi, insan yang ingin kita jaga. Kalau sahabat depan mata sudah kita layan sebelah mata, usah berbicara tentang saudara Islam di bumi Palestin, Syria yang pasti jauh dari mata. Kita KEJAM.
          

Kisah di zaman Rasulullah SAW, ada seorang sahabat yang sering kali dijatuhkan dengan hukuman hudud kerana kesalah meminum arak hingga akhirnya keluar cadangan bunuh saja pesalah itu kerana kesalahan yang berulang kali. Rasulullah SAW lantas menegah dan mengatakan


"Jangan kau bunuh lelaki ini. Sungguh, aku yakin dalam hatinya ada cinta pada Allah SWT & Rasul"

Nah..Rasulullah SAW sendiri mengakui ada cinta di hati pelaku maksiat itu. Siapakah kita yang berhak menilai hambaNYa. Rasulullah SAW sendiri memberi harapan kepada si pelaku maksiat itu. Siapakah kita yang lebih banyak mengugut dengan ketakutan dan azab sedangkan kasih sayang Allah SWT melebihi kemurkaanNya. Siapa berani buktikan Allah SWT menyayanginya?





.: Aku menegur bukan kerana aku baik tetapi kerana aku pernah jatuh dan aku tidak mahu sahabatku dijatuhkan oleh mereka dengan cara yang sama. Latar belakang keluarga sesama kita berbeza, mujahadah sesama kita juga berbeza, jadi jangan bertindak kejam melayan setiap orang itu sama :.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...