Wednesday, January 9, 2013

Didikan Tangan Ayah

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih
Selawat & salam atas baginda Rasulullah SAW, ahli keluarga, para sahabat, para tabii tabiin, seluruh umat Islam.
Syukur Alhamdulillah atas nikmat-Nya, Redha Alhamdulillah atas ketentuan-Nya.



Keguguran kandungan pertama, aku lahir sebagai gantinya. Sayang..sayang..panggilan khas untuk diri ini. Hingga akhirnya lahir adik lelaki ku. Sayang..sudah bertukar kakyang. Biar apa pun panggilan, tangan mak ayah tetap setia membimbing dan mendidik. Bermain, bergurau senda, belajar, dirotan, berkarate-Do, bersukan, menari, berlakon, segalanya......bersama mak ayah & berkat didikan mereka.


Seperti kebiasaan, sebagai kakak sulung yang gagal menjaga adik-adik sebaiknya, pasti ada balasannya. Sedangkan amanah itu ialah perkara yang wajib dihisab. Nah...birat biru lebam merah segala ada terukir di badan sebagai didikan dari mak yang sangat tegas kepada anak-anaknya. Kemudian, datanglah sang ayah memujuk. Membelai. Melayan kerenah merajuk anak sulungnya.


Kini, anak sulungnya sudah menginjak dewasa. 22 tahun bakal genap andai di-izinNya. Kemesraan itu masih sama. Belaian itu masih terasa. Cuma kali ini si ayah seperti sudah bersedia. Melepaskan andai masanya tiba...

"Ayah tengok je dari jauh, ayah tahu dia orangnya..."




Pesan terakhir ayah,
"Jadikanlah dia teman yang sebaiknya, jangan lupa Allah SWT".



..semoga mampu menutup fitnah..



Penutup kalam bicara yang sempat ayah pesankan...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...