Tuesday, December 18, 2012

Tiada KATA

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih
Selawat & Salam atas baginda Rasulullah SAW, ahli keluarga, para sahabat, para tabii tabiin, seluruh umat Islam.
Syukur ALHAMDULILLAH atas nikmatNya, Redha ALHAMDULILLAH atas ketentuanNya.


Kesilapan yang ditutup dengan kesilapan akhirnya membawa suatu bentuk kehancuran.

Pertama kali perbincangan ; nyata terang banyak dosa terancang dilakukan.
Kedua kali perbincangan ; kurangkan apa yang sepatutnya dikurangkan.
Ketiga kali perbincangan ; Nah, fokus sudah pada rentak perjuangan dalam kerjasama 2 hubungan.

Masa berganti masa.....

Terungkit segala cerita dahulu kala oleh pihak ketiga, betul salah dicampur-aduk segala. Buntu menilai sebuah frasa yang dikata 'berlapang dada', akhirnya perbincangan dengan pihak sepatutnya dilakukan dalam keadaan terpaksa.

Keempat kali perbincangan ;  bukan lagi bicara gerak kerja tetapi bicara tindakan susulan yang patut dilakukan menghadapi mehnah tika sibuk bergerak kerja mengejar masa yang dalam kesempitan.

Ditelusi setiap perbincangan..........keputusannya ;
- FITNAH ; biar mereka jawab di hadapan Allah SWT!
- Sangkaan semata! Kenapa tidak tanya pada tuan punya badan?
- Kalau mahu main peranan selesaikan permasalahan, kenapa tidak bersua muka sahaja dengan orang yang dikata?
- Kalau mahu menolong menyelesaikan masalah, kenapa apabila sudah jadi barah baru bertindak?
- Ambil ibrah dari peristiwa Hadithul ifki.

Kelemahan menceritakan masalah kepada yang 'sepatutnya' pada pandangan mata sekeliling tetapi hakikatnya tergolong dalam kalangan 'tidak sepatutnya' pada pandangan mangsa keadaan;
- Dicerita lain, difahami lain.
- Difahami lain, di'assume' lain.
- Di'assume' lain, disebarkan cerita ke lain.
- Akhirnya, masalah tidak selesai..malah dosa cerita belakang itu yang bertambah. Muhasabah!

Kelebihan cerita pada yang 'tidak sepatutnya' pada pandangan mata sekeliling tetapi hakikatnya tergolong dalam kalangan 'sepatutnya' pada pandangan mangsa keadaan ;
- Ada tindakan susulan yang dilakukan sebagai usaha menyelamatkan  mencegah, bukan sekadar cakap belakang & heboh bicara tentang menjaga hati & bersabar atas ketentuan tanpa sebarang usaha yang sepatutnya dilakukan.

Mengelakkan diri dari fitnah itu suatu tuntutan. Yang salah diakui salah. Yang dosa tetap taubat ubatnya. Jadi, hamba Allah yang juga hamba-Nya usah diungkit cerita lama yang sudah tersimpan sebagai lipatan sejarah dosa silam.

Teguran itu tetap datangnya dari Allah SWT, terimalah wahai hati yang lemah. Beruntung diterjah lagi dengan bentuk ujian yang sama, semoga tautan hati semakin erat pada-Nya.



"Baginya (manusia) ada malaikat-malaikat yang selalu menjaganya bergiliran, dari depan dan belakangnya. Mereka menjaganya atas perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan suatu kaum sebelum mereka mengubah keadaan diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap suatu kaum, maka tak ada yang dapat menolaknya dan tidak ada pelindung bagi mereka selain Dia"
-Surah Ar-Ra'd 13 : ayat 11-



LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...