Tuesday, December 25, 2012

Bilal bin Rabah, Muazzin Bertakwa


Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih
Selawat & Salam atas baginda Rasulullah SAW, ahli keluarga, para sahabat, para tabii tabiin, seluruh umat Islam.



Cubalah anda semua membaca kisah hidupnya, sudah pasti dada anda sebak dan anda menangis sendirian! Betapa hebat dan besarnya ujian yang Allah s.w.t berikan kepada manusia hebat ini menjadi pengajaran kepada seluruh insan di mukabumi ini.


Sebelum Bergelar Muslim

Bilal lahir di daerah Al-Sarah yang terletak dipinggir Kota Mekah 43 tahun sebelum Hijrah. Ayahnya bernama Rabah dan ibunya bernama Hamamah, seoran wanita berkulit hitam. Sebab itulah Bilal selalu disebut dan diejek dengan gelaran Ibnus-Sauda’ yang bermaksud “Putera Wanita Hitam”. Ibu bapanya adalah hamba dan Bilal dilahirkan sebagai seorang hamba kepada keluarga Bani Abdul Dar.

Liku-liku pahit perjalannya hidupnya bermula bila kedua ibu bapanya yang berpindah dari Habsyah untuk mencari penghidupan baru di Kota Mekah dirompak di pertengahan jalan, ditangkap dan ditawan, seterusnya dijual di pasar Ukaz, lalu dibeli oleh keluarga Bani Abdul Dar.

Kedua ibu bapanya dipaksa bekerja siang dan malam dan dilayan dengan kejam oleh tuannya. Mereka tidak diberi makan dan rehat yang cukup. Pernah suatu hari abang kepada Bilal menangis kerana terlalu lapar, lalu ibunya mengambil sekeping sisa roti dari rumah tuannya, namun bila ternampak oleh tuannya, ibu Bilal di pukul dan roti tersebut disentap dari tangan abangnya lalu dilemparkan kepada seekor anjing, bagi tuannya Bilal dan keluarganya lebih hina dan jijik dari seekor anjing.

Bila abangnya Sahib dan Bilal meningkat remaja, abangnya telah dijual sebagai hamba di yaman, namun nasib abangnya agak baik kerana dia telah dibeli oleh sepasang suami isteri yang kaya tetapi tidak mempunyai anak, lalu dijadikannya Sahib anak angkat mereka.

Ibunya meninggalkan dunia akibat kerinduan yang teramat sangat kerana berpisah dengan anaknya Sahib dan akibat selalu dipukul dengan teruk oleh tuannya. Selepas ibunya meninggal, ayahnya pula turut meninggal dunia kerana sakit tenat.


Keimanan yang Mantap

Selepas ayahnya meninggal dunia, Bilal diserahkan kepada tuan yang baru, iaitu Umaiyah Bin khalaf. Walaupun Bilal seorang hamba yang rajin, jujur dan amat mematuhi suruhan tuannya, tetapi bila Umaiyah mendapat tahu Bilal telah memeluk islam, dia mula menyiksa Bilal tanpa belas kasihan supaya Bilal kembali ke agama asal mereka. Bilal enggan tunduk dan mengikut kemahuan tuannya kerana hatinya telah diserikan oleh bunga-bunga iman. Dia beriman kepada Allah dan RasulNya Muhammad s.a.w. Bagi dirinya dunia dan segala isinya sudah tidak bererti lagi jika dibandingkan dengan nikmat islam dan manisnya iman yang dikecapi dalam hatinya.

Pada mulanya, Bilal dipukul, kemudian dia diarak keliling Kota Mekah. Selepas itu Bilal dijemur di atas pasir ditengah panasnya bahang matahari, dia diseksa dan tidak diberikan makanan dan minuman. Ketika matahari berada tegak diatas kepala dan padang pasir panas membara, Bilal dipakaikan baju besi dan dijemur. Tubuh Bilal disebat dengan cemeti dan dadanya ditindih dengan batu besar. Sudah berbagai bentuk penyeksaan dan taktik yang dilakukan oleh Umaiyah kepada Bilal, namun keimanan Bilal tidak pernah luntur malah lebih menghairankan Umaiyah ialah keimanan Bilal makin bertambah.

Bila Umaiyah memaksa Bilal menyebut nama Tuhan mereka al-Latta dan al-Uzza, Bila tetap dengan iman dan takwanya mempertahankan dan menyebut kalimah
“Allah, Allah, Allah,…. Ahad, Ahad, Ahad ..”


Muazzin yang Bertakwa

Berita penyeksaan yang begitu kejam itu akhirnya sampai kepada pengetahuan Abu Bakar as-Siddiq, lalu Abu Bakar pun pergilah menemui menemui Umaiyah untuk membeli dan menebus Bilal tanpa tawar menawar dengan harga 9 uqiyah emas. Umaiyah berkata, jika Abu Bakar meminta untuk dikurangkan harga Bilal kepada 1 uqiyah emas pun dia sanggup menjualnya, lalu Abu Bakar berkata lagi, jika Umaiyah meletakkan harga Bilal sehingga 100 uqiyah emas pun dia sanggup membelinya. Abu Bakar pun mengambil Bilal lalu memerdekakannya! Bagi Abu Bakar, Bilal adalah seorang manusia hebat dan kukuh imannya. Bila kisah ini diceritakan oleh Abu Bakar kepada Rasulullah s.a.w, maka Rasulullah s.a.w pun terus menyampaikan hasratnya untuk berkongsi wang tebusan Bilal tetapi Abu Bakar mengatakan bahawa dia telah menyelesaikan bayaran itu dengan menggunakan wangnya sendiri! Inilah kisah pengorbanan, kasih sayang, perpaduan, persaudaraan dan permuafakatan yang indah di zaman rasulullah s.a.w!

Dari seorang hamba abdi, Bilal diangkat darjatnya disisi Allah berkat kesabaran dan kegigihannya mempertahankan kalimah Allah, kalimah iman yang amat disayanginya. Dia dilantik menjadi tukang azan Rasulullah s.a.w sehingga laungan azannya bergema 5 kali sehari diseluruh penjuru Kota Mekah dan Madinah malah melepasi langit yang 7 lalu bergema di Arasyh Rabbul Jalil. Seluruh para malaikat di langit menanti-nantikan suara Bilal melaungkan azan setiap hari. Ada satu cerita seorang yang dengki dan irihati dengan Bilal telah membodek rasulullah s.a.w untuk menggantikan Bilal untuk melaungkan azan, tetapi malangnya azan itu dilaungkan secara tidak ikhlas sehingga suara azan tidak bergema seperti selalu dilaungkan oleh Bilal di langit lalu malaikat pun bertanya kepada Rasulullah s.a.w tentang hal itu.


Kewafatan Baginda Rasulullah SAW

Bilal menyertai semua peperangan dijalan Allah di zaman Nabi Muhammad s.a.w. Kewafatan Nabi s.a.w, memberikan kesan yang cukup mendalam bagi Bilal, betapa sayangnya Bilal pada Rasulullah s.a.w tidak dapat digambarkan dengan kata-kata! Sehinggakan Bilal tidak mampu melaungkan azan lagi, kerana bila tiba pada perkataan Muhammad itu, hatinya terus sebak dan air matanya terus mengalir! Selepas itu Bilal tidak mahu lagi menjadi bilal walaupun puas dipujuk oleh sahabat-sahabat Nabi s.a.w, bukan dia tidak mahu, tetapi dia tidak mampu!!!

Pada zaman Khalifah Abu Bakar, Bilal memohon untuk pergi berperang, tetapi tidak dibenarkan oleh Abu Bakar dengan alasan beliau masih memerlukan khidmat Bilal di Madinah. Mungkin Abu Bakar sudah dapat membaca isi hati Bilal yang sangat merindui mati syahid untuk bertemu dengan orang yang sangat dicintainya iaitu Muhammad s.a.w! Ini adalah kerana kewafatan baginda merupakan satu kehilangan yang besar bagi Bilal.

Sekali lagi pada zaman Khalifah Umar, Bilal memohon untuk menyertai angkatan perang islam menentang tentera Rom lalu diizinkan Saidina Umar. Kesempatan itu digunakan oleh Bilal secukupnya , beliau telah membawa isterinya turut sama berperang bersama tentera islam sehingga berjaya menakluki Baitulmuqaddis! Namun apa yang diharapkan Bilal tidak dimakbulkan Tuhan lagi.

Dia berpindah dari Mekah ke Madinah dan orang ramai sentiasa memujuk dan menyuruhnya menjadi tukang azan, namun beliau menolak dengan baik. Saidina Umar dan Saidina Ali juga pernah memujuk Bilal, tetapi Bilal tetap menolak.

Kata Saidina Umar :
“Bilal, adakah kamu seorang saja yang merasa sedih dengan kehilangan Rasulullah s.a.w? Air mata saya juga sudah kering kerana menangis! Jika boleh, saya mahu serahkan nyawa saya ini sebagai gantinya”,

lalu jawab Bilal :
“Wahai Amirul mukminin, kesedihan saya melebihi kesedihan tuan. Tuan lahir sebagai seorang yang merdeka. Berbanding saya seorang hamba. Tuan tidak pernah merasai bagaimana gembiranya seorang hamba apabila dimerdekakan. Sesungguhnya Rasulullah s.a.w membebaskan kami dari perhambaan. Dia memuliakan saya ketika orang lain menghina saya. Kemudian Rasulullah s.a.w melantik saya sebagai tukang azan. Rasulullah s.a.w juga pernah mengatakan terdengar hentakan sepatu saya di dalam syurga” kata Bilal dengan nada yang sedih dan hiba.

Selepas itu Bilal berpindah ke Syam, penduduk Syam juga meminta beliau menjadi tukang azan tetapi Bilal menolak lalu mereka pun memulaukan Bilal. Akhirnya Bilal membawa isterinya berpindah ke Damsyik setelah penduduk Syam memarahinya. Bila akhirnya wafat pada tahun 20 Hijrah / 641 Masehi di Damsyik dan dikebumikan di Damsyik ketika berumur 63 tahun

Friday, December 21, 2012

Speaker Corner MUSLIMAT

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih
Selawat & Salam atas baginda Rasulullah SAW, ahli keluarga, para sahabat,para tabii tabiin, seluruh umat Islam
Syukur ALHAMDULILLAH atas segala nikmatNya, Redha ALHAMDULILLAH atas segala ketentuanNya.


Alhamdulillah, kehidupan hari ini semakin nikmat. Biar hanya diriku dan Allah SWT sahaja mengetahui apa yang indahnya. :)

         Seusai ambil slip di fakulti luar, aku menemani sahabat baik untuk mengendalikan usrahnya. Mantap. Bilangan ahli usrahnya tidak sampai 5 orang pun pada hakikatnya, namun dek ukhwah yang terjalin atas dasar 1 aqidah, budaya tumpang-menumpang usrah itu seperti suatu kenikmatan hingga akhirnya menghampiri hampir 10 orang yang turut terlibat dengan usrah tersebut. Banyak percambahan idea, perkongsian pendapat. Namun, ada suatu ayat daripada adik usrah, Athirah yang disayangi yang membuatkan aku terkedu sebentar sebenarnya. Ayatnya "usrah ni dah scary lah." diiringi gelak tawa kecil ahli usrah lain. Mungkin kerana perwatakanku & soalan yang ku ajukan. Maaf adik-adik! ^^,

      Perkara yang disentuh dalam usrah tersebut ialah syarat-syarat kemenangan. Antaranya kebergantungan yang tinggi pada Allah SWT. Perang Badar menjadi antara buktinya betapa kebergantungan para mukminin tika itu yang benar-benar mantap terhadap Allah SWT tanpa sedikit pun keraguan akan janji Allah SWT menyebabkan kemenangan berpihak kepada kaum mukminin biarpun berkuantiti rendah berbanding pihak musuh.
      Selain itu, beberapa perkongsian seperti kesabaran, perbezaan proaktif & reaktif, dan beberapa lagi isu seperti solat & sebagainya menjadi bahan perbincangan yang menarik.


Foreigner TERJAH

      Sepanjang berusrah, aku yang duduk paling sudut perasan sekumpulan lelaki warga asing yang berada di belakang kumpulan usrah kami sentiasa memandang ke arah kami. Ku betulkan niqab, ku fokuskan pemikiran pada isi usrah, ku buat tidak endah akhirnya. Namun, secara tibanya datang seorang lelaki daripada kumpulan itu menghampiri kumpulan usrah kami.

"Excuse me, did all of you read Al-Quran", sapanya. Mungkin kerana dia melihat sepanjang diskusi kami sering membelek Al-Quran tersebut.

"Not really, we are doing some discussion on our religion, Islam" jawab Syahida selaku ketua diskusi tika itu.

"Yah! I know. I'm Muslim too. Its very nice to see all of you people discuss about Islam in this way. We want to ask please pray for us and other muslims too."

Dengan senyuman, kami masing-masing membalas dengan Aminnn..kasihan melihat kumpulan mereka. Kami seolah dapat meneka bahawwa dia benar-benar mengharapkan doa daripada kami kerana tika itu muslimin yang lainnya sedang menunaikan solat Jumaat tetapi mereka sedang makan berdekatan dengan kumpulan usrah kami. Cara dia menghampiri kumpulan kami semata-mata untuk mengharapkan doa dan juga cara dia menerangkan keadaan yang dia juga Muslim namun tidak seperti kami membuatkan kami agak tersentuh.


"Ya Allah, sentuhlah hati mereka dengan rahmat-Mu, berikanlah petunjuk hidayah kepada mereka dan jua kami agar kehidupan kami ini hanya bermatlamatkan redha-Mu dan setiap langkah, tutur kata, perlakuan hanyalah atas nama-Mu..aminnn Ya Rabb~"


Speaker Corner Muslimat

Selepas melakukan solat Zuhur & solat sunat hajat, kami bersedia untuk ke 'Speaker Corner' anjuran pihak tertentu yang akhirnya dimaklumkan batal. Namun, disebabkan antara 'speaker'nya ada bersama kami iaitu Saudari Annasuha , MPM, kami meneruskan sesi 'speaker corner' tersebut dengan tajuknya 'Final Battle'.








Tawakal Tinggi

Bersurai......dalam perjalanan menuju ke tempat parking...Allah! Polis betul-betul bersebelahan dengan kereta aku. Memang nak kena saman jawabnya ni. Syahida dah gelabah, "Syud, kita balik jela syud naik bas". Kami ketawa kecil. Hingga akhirnya aku keluarkan solusi, "Kebergantungan kena tinggi pada Allah ni. Tadi usrah cakap gitu kan?" Syahida menyambung, "Tawakal..tawakal.." Kami pun menyusun langkah kemas, muka tidak lagi ketawa, kami masuk kereta, aku masuk gear reserve, dengan tenang memandu kereta dari zon bahaya tersebut. LEPAS! Alhamdulillah..nikmat~ ^^,



.: Kebergantungan kepada Allah SWT, mudah cakap belum tentu mudah amal. Jika Allah SWT beri peluang & buka jalan, raih dan pegang seeratnya peluang kerana sudah namanya peluang..jika tidak dimanfaatkan akhirnya akan berlalu pergi sebagai suatu yang benar sia-sia :.

Thursday, December 20, 2012

Jihad selepas MATI

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih.
Selawat & Salam atas baginda Rasulullah SAW, ahli keluarga, para sahabat, para tabii tabiin, seluruh umat Islam.
Syukur ALHAMDULILLAH atas segala nikmatNya, redha ALHAMDULILLAH atas segala ketentuanNya.


Tahajjud berasal daripada kata 'jihad'. Sebagai umat Islam yang membina jiwa muttaqin dalam dirinya, Tahajjud dikatakan merupakan antara sumber kekuatan diri dalam pemantapan rohani.


Sesungguhnya Tuhanmu (wahai Muhammad) mengetahui bahawasanya engkau bangun (sembahyang Tahajjud) selama kurang dari dua pertiga malam, dan selama seperduanya, dan selama sepertiganya dan (demikian juga dilakukan oleh) segolongan dari orang-orang yang bersama-samamu (kerana hendak menepati perintah yang terdahulu) padahal Allah jualah yang menentukan dengan tepat kadar masa malam dan siang. Ia mengetahu bahawa kamu tidak tidak sekali-kali akan dapat mengira dengan tepat kadar masa itu, lalu Ia menarik balik perintahNya yang terdahulu (dengan memberi kemudahan) kepada kamu oleh itu bacalah mana-mana yang mudah kamu dapat membacanya dari Al-Quran (dalam sembahyang). Ia juga mengetahui bahawa akan ada di antara kamu orang-orang yang sakit dan yang lainnya orang-orang yang musafir di muka bumi untuk mencari rezeki dari limpah kurnia Allah dan yang lainnya lagi orang-orang yang berjuang pada jalan Allah (membela ugamaNya). Maka bacalah mana-mana yang mudah kamu dapat membacanya dari Al-Quran: dan dirikanlah sembahyang serta berikanlah zakat dan berilah pinjaman kepada Allah sebagai pinjaman yang baik (ikhlas). Dan (ingatlah), apa jua kebaikan yang kamu kerjakan sebagai bekalan untuk diri kamu, tentulah kamu akan mendapat balasannya pada sisi Allah, - sebagai balasan yang sebaik-baiknya dan yang amat besar pahalanya. Dan mintalah ampun kepada Allah sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. - Al-Muzammil : ayat 20 -

Tidur bermaksud perbuatan yang terputus hubungan dengan sekalian alam. Analogi mudah, dalam kuliah...pasti ada ketikanya mata terpejam dek mengantuk, namun telinga masih mendengar. Perbuatan tersebut belum boleh dikatakan tidur kerana telingannya yang masih mendengar menunjukkan masih ada hubungan dengan alam. Perbuatan tersebut cukup sekadar diketahui sebagai 'terlelap'.

Tidur...


... ialah mata terpejam, telinga berhenti mendengar, segalanya...terputus hubungan dengan alam. Kerana itu jualah tidur juga dikatakan sebagai suatu bentuk mati kecil.

       Untuk bangun bertahajjud selepas tidur adalah suatu bentuk jihad atau mujahadah (perbuatan yang bersungguh-sungguh) untuk menghadap Allah SWT. Oleh kerana itu, apa sekalipun bentuk ibadat yang kita lakukan selepas bermujahadah untuk bangun daripada tidur boleh dikatakan sebagai suatu bentuk jihad selagi perbuatan tersebut berniatkan Allah SWT seperti solat sunat, zikir, hatta study sekalipun.

"Ya Allah, Tuhan yang memegang hati yang paling kotor ini, bersihkanlah. Yang berkuasa atas diri yang lemah ini, kuatkanlah. Yang memandu perjalanan hidup ini, bimbinglah. Yang mengetahui setiap mujahadah hambaMu ini, tabahkanlah. Cukuplah hanya Engkau bagiku Ya Allah."

.: Matlamat hidup untuk mencapai redha Allah SWT tidak semudah seperti yang tertulis di atas kertas atau terlakar di kata-kata bibir dengan frasa 'redha Allah' :.

Tuesday, December 18, 2012

Tiada KATA

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih
Selawat & Salam atas baginda Rasulullah SAW, ahli keluarga, para sahabat, para tabii tabiin, seluruh umat Islam.
Syukur ALHAMDULILLAH atas nikmatNya, Redha ALHAMDULILLAH atas ketentuanNya.


Kesilapan yang ditutup dengan kesilapan akhirnya membawa suatu bentuk kehancuran.

Pertama kali perbincangan ; nyata terang banyak dosa terancang dilakukan.
Kedua kali perbincangan ; kurangkan apa yang sepatutnya dikurangkan.
Ketiga kali perbincangan ; Nah, fokus sudah pada rentak perjuangan dalam kerjasama 2 hubungan.

Masa berganti masa.....

Terungkit segala cerita dahulu kala oleh pihak ketiga, betul salah dicampur-aduk segala. Buntu menilai sebuah frasa yang dikata 'berlapang dada', akhirnya perbincangan dengan pihak sepatutnya dilakukan dalam keadaan terpaksa.

Keempat kali perbincangan ;  bukan lagi bicara gerak kerja tetapi bicara tindakan susulan yang patut dilakukan menghadapi mehnah tika sibuk bergerak kerja mengejar masa yang dalam kesempitan.

Ditelusi setiap perbincangan..........keputusannya ;
- FITNAH ; biar mereka jawab di hadapan Allah SWT!
- Sangkaan semata! Kenapa tidak tanya pada tuan punya badan?
- Kalau mahu main peranan selesaikan permasalahan, kenapa tidak bersua muka sahaja dengan orang yang dikata?
- Kalau mahu menolong menyelesaikan masalah, kenapa apabila sudah jadi barah baru bertindak?
- Ambil ibrah dari peristiwa Hadithul ifki.

Kelemahan menceritakan masalah kepada yang 'sepatutnya' pada pandangan mata sekeliling tetapi hakikatnya tergolong dalam kalangan 'tidak sepatutnya' pada pandangan mangsa keadaan;
- Dicerita lain, difahami lain.
- Difahami lain, di'assume' lain.
- Di'assume' lain, disebarkan cerita ke lain.
- Akhirnya, masalah tidak selesai..malah dosa cerita belakang itu yang bertambah. Muhasabah!

Kelebihan cerita pada yang 'tidak sepatutnya' pada pandangan mata sekeliling tetapi hakikatnya tergolong dalam kalangan 'sepatutnya' pada pandangan mangsa keadaan ;
- Ada tindakan susulan yang dilakukan sebagai usaha menyelamatkan  mencegah, bukan sekadar cakap belakang & heboh bicara tentang menjaga hati & bersabar atas ketentuan tanpa sebarang usaha yang sepatutnya dilakukan.

Mengelakkan diri dari fitnah itu suatu tuntutan. Yang salah diakui salah. Yang dosa tetap taubat ubatnya. Jadi, hamba Allah yang juga hamba-Nya usah diungkit cerita lama yang sudah tersimpan sebagai lipatan sejarah dosa silam.

Teguran itu tetap datangnya dari Allah SWT, terimalah wahai hati yang lemah. Beruntung diterjah lagi dengan bentuk ujian yang sama, semoga tautan hati semakin erat pada-Nya.



"Baginya (manusia) ada malaikat-malaikat yang selalu menjaganya bergiliran, dari depan dan belakangnya. Mereka menjaganya atas perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan suatu kaum sebelum mereka mengubah keadaan diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap suatu kaum, maka tak ada yang dapat menolaknya dan tidak ada pelindung bagi mereka selain Dia"
-Surah Ar-Ra'd 13 : ayat 11-



Monday, December 3, 2012

Allah...

Dengan Nama Allah SWT yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih
Selawat & Salam atas baginda Rasulullah SAW, ahli keluarga, para sahabat, para tabii tabiin & seluruh umat Islam.
Syukur Alhamdulillah atas segala nikmatNya, Redha Alhamdulillah atas segala ketentuan-Nya. :)



Allah...
Indah nikmat-Mu
Manis jagaan-Mu
Biar hati makin menjauh
Biar diri terduduk jatuh
Masih juga Engkau menjaga

Allah...
Niqab
Agar tertunduk jatuh hati
Sentiasa dekat dengan-Mu
Agar terisi jiwa nurani
Menghayati setiap detik indah mujahadah menuju-Mu
Agar berkekalan taubat diri
Merasakan malu berdosa pada-Mu
Agar rendah tempat dosa lagi
Menyemai sifat sebagai hamba-Mu

Allah...
Lepaskan diri ini
Fitnah, sangkaan, andaian
Tidak pernah berkesudahan
Hanya pada-Mu ku temui jalan
Keluar dari segala bebanan
Pastinya yang terbaik Engkau berikan
Namun..ku mohon diri ini....tabahkan!

Allah...
Ku mohon
Kali ini cukuplah!
Kali ini pasakkanlah!
Kali ini tetapkanlah!
Hanya Engkau tempat berserah.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...