Sunday, October 7, 2012

Isu C.I.N.T.A no E.N.D.ing

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih
Selawat & Salam atas Baginda Rasulullah SAW, ahli keluarga baginda, para sahabat, para tabii tabiin, seluruh umat Islam.
Syukur Alhamdulillah atas segala nikmat-Nya, Redha Alhamdulillah atas segala ketentuan-Nya.


Hari dilalui seperti biasa. Bangun, solat, kuliah, makan, tidur. Sesekali terjumpa sahabat-sahabat, tiada topik lain yang ingin dibincangkan. BAITUL MUSLIM. Atas alasan ingin menjaga aib, tidak perlu dibentangkan sebesar kertas mahjung segala ayat-ayat / pertanyaan / assumption berkenaan topik itu. Topik BAITUL MUSLIM bukanlah mengaibkan cuma cara ianya dibualkan mengundang sedikit 'keburukan'.

     Terimbau telatah hamba-hamba Allah SWT yang beriya-iya ingin mengetahui kisah kehidupan 'INDAH' seseorang dengan cara berbual bersama-sama sahabat lain di belakang dengan pelbagai pandangan dan corak pemikiran tersendiri, hanya senyuman dapat diukir. Isu CINTA para daie ini bukan isu kecil, namun tidak perlulah diperbesarkan sebenarnya.


Latar Belakang Peristiwa

Berada dalam komuniti orang yang 'in a relationship', 'its complicated', 'engaged', 'married', dan sometimes 'divorce', membuatkan aku lebih suka tutup telinga, pejam mata, tidur dan kembali bangun dengan membaca kisah kepimpinan Sultan Muhamad Al-Fatih. It's really awesome.
   
     Walaubagaimanapun, aku tidak boleh melarikan diri daripada topik muslimat itu kerana aku juga 'muslimat'. Jadi, mahu atau tidak aku juga haruslah memberi sumbang saran dalam perbualan tidak berkesudahan tersebut. Namun, sumbang saran tersebut tidak harus berlebihan kerana pada dasarnya topik itu tidak berkesudahan melainkan akhirnya pernikahan itu diizinkan. Apabila sudah sah bergelar isteri, orang sebegitu yang lebih selesa bagiku untuk dijadikan teman perbincangan isu Baitul Muslim. Aku bukan kerek cumanya aku juga punya citarasa dalam setiap perbualan. Mengelakkan diri bersifat zalim apabila berbincang dengan orang bukan ahlinya, itu yang lebih baik insyaAllah. Biarlah aku dikata sombong, tidak ada perasaan, dan pelbagai label yang bermaksud hampir serupa kerana Allah SWT lebih kenal siapa aku. ^^,


Prinsip yang GOYAH

Kebiasaannya para gadis yang berhati lembut ini sukar didekati kerana prinsip diri mereka yang benar-benar menjaga diri. Aku meng'highlight'kan gadis berhati lembut kerana selalunya gadis berhati keras ini memang dah sedia maklum sukar didekati.
   
     Antara prinsip yang ingin diketengahkan berdasarkan beberapa pemerhatian ;

Sebelum bertunang...
"Ya Allah, aku bermohon jagalah hatiku ini semata-mata hanya untuk cinta kepada-Mu"

Selepas bertunang...
"Ya Allah, aku bermohon jagalah perhubungan aku dan dirinya agar tidak mengundang murka-Mu"

Konsep yang ingin ditunjukkan ialah doa yang berubah. Doa pertama khusus pada cinta Allah SWT. Doa yang kedua sudah berubah apabila terselitnya berkenaan cinta manusia.

     Pemikiran aku yang serba jahat ini merasakan tentang cinta Allah SWT, doa itu tidak perlu diubah walau apa pun yang berlaku. Sehingga ke akhir hayat pastikan doa itu tetap berkekalan kerana segala yang ada di atas muka bumi ini termasuk hela nafas ini ialah atas rahmat kasih-Nya. Tambah doa tidak mengapa, jangan kurang doa bab cinta Allah SWT tapi lebih sangat doa tentang cinta manusia. Ianya tidak salah, cuma takut kalau-kalau doa itu semakin meninggikan harapan kita pada seseorang. Jika berlaku sesuatu seperti putus tunang, risau fokus hidup itu lebih kepada mengubat hati dengan iman daripada pemantapan iman dalam hati. Proses perawatan & pemantapan hati membawa maksud yang berbeza. Sesungguhnya, cinta Allah SWT memayungi cinta sekalian alam.

***

Sebelum bertunang...
Pemakaian purdah masih dijaga.

Selepas bertunang...
Pemakaian purdah on off hingga akhirnya terus tiada.

     Berdasarkan pemikiran aku yang serba jahil lagi hina ditambah pula dengan pemerhatian daripada mata yang penuh dosa ini, pemakaian purdah memerlukan mujahadah yang tinggi pada seseorang muslimat. Alhamdulillah, Allahuakbar, Subhanallah, aku sangat menghormati & mengagumi para sahabiah yang mula berjinak-jinak dengan imej tersebut kerana mujahadah mereka lebih tinggi. Malah, aku lebih tabik springggg kepada yang terus istiqomah dalam pemakaian purdah. Cumanya........apabila aku melihat ada sahabiah yang sudah mula meninggalkan pemakaian purdah secara istiqomah, aku yang penuh dengan sifat ingin tahu ini terus bertanya pada masa yang sesuai. Almaklumlah, pantang borak berdua je dengan aku ini, pasti keluar soalan yang akan buat sahabat-sahabat terkebil-kebil seketika. Mungkin kerana itulah aku sukar didekati untuk dijadikan teman berborak kerana bagi kebanyakan sahabat, berbicara dengan aku ibarat sedang melalui satu slot modul. =,='
     Berbalik kepada isu pemakaian purdah, aku bertanya secara telusnya "kenapa erk dah tak pakai purdah sekarang?" ........... Pelbagai jawapan yang aku dengar. Antaranya ialah 'tak kuat la dik'. Aku faham tentang 'tak kuat' itu. Mujahadah perlu tinggi. Hanya insan terpilih yang Allah SWT kuatkan mereka untuk membawa imej purdah itu secara istiqomah. Namun, aku agak sedikit musykil & terkilan apabila muslimat tidak terus berpurdah kerana status mereka yang sudah bertunang. Kepala aku yang sering berfikir dan lebih bertopi hitam (pemikiran negatif) menimbulkan beberapa persoalan...

1. Apa tujuan sebenar pemakaian purdah di awal pemakaian purdah tersebut?
2. Apa hak tunang (insan yang belum sah bergelar suami) hingga mampu menumbangkan prinsip seorang muslimat?


Tokoh di H.A.T.I

YB Senator Mumtaz :
     Ketika aku pernah berpeluang untuk mendengar sendiri ceramah daripada beliau, antara konsep yang tersampai di benak pemikiran aku ialah 'just be yourself. Awak buat je gerak kerja awak dengan bersungguh-sungguh seperti biasa. Tentang jodoh tu, tidak perlu risau. Apabila tiba masanya, Allah SWT yang akan jalankan semua itu mengikut perancangan-Nya yang baik. Seperti saya, saya masih lagi aktif bergerak kerja walaupun tinggal sebulan lagi nak final exam. Tetapi Allah SWT dah tentukan, seminggu sebelum final exam, saya pun bernikah. Tunjukkan diri kita yang sebenar sebelum nikah iaitu kita komited dengan gerak kerja supaya dia lebih bersedia untuk menikah dengan orang sibuk di jalan Allah SWT seperti kita', kata beliau.


Zainab Al-Ghazali :

Zainab Al Ghazali:
Ketika kita sepakat untuk menikah dahulu, ingatkah kau akan apa yang aku katakan kepadamu tempoh hari?

Suami:
Tentu aku ingat, kau ajukan suatu syarat. Tetapi masalahnya sekarang aku khuatir atas keselamatanmu, sebab sekarang kau sedang berhadapan dengan sizalim itu (Jamal ‘Abdun Nasr).

Zainab Al Ghazali:
Aku masih ingat benar apa yang kuucapkan kepadamu, iaitu:
Kau sebagai calon suamiku harus tahu bahawa aku memikul sesuatu sepanjang hidupku. Kerana kau sudah menyatakan persetujuan untuk menikahiku, maka wajiblah aku untuk mengungkapkan kepadamu dengan harapan agar kau tidak akan bertanya lagi tentang hal itu.
Tanggungjawab berat yang kupikul sekarang adalah kedudukanku selaku Ketua Umum Jama’ah Assayyidat Al-Muslimat. Dan aku tidak akan melangkah mundur atau keluar dari garis perjuangan ini. Aku yakin bahawa memang suatu waktu aku akan jauh melangkah di medan da’wah sehingga akan terasa bertentangan dengan kepentingan peribadimu dan kepentingan perniagaanmu bahkan dengan kepentingan kehidupan suami isteri. Dan apabila yang demikian itu sudah sampai pada posisi sebagai penghalang da’wah dan rintangan untuk mendirikan Negara Islam, nampaknya jalan kita sudah menjadi saling bersimpangan.
Pada waktu itu kau menundukkan kepalamu ke tanah. Ketika aku angkat mukamu , aku lihat air matamu tertahan pada kelopak matamu. Lalu kau berkata,
“ Mintalah apa saja yang kau kehendaki!”.
Namun aku tidak minta apa pun darimu, tidak juga mas kahwin yang biasa diminta calon isteri dari calon suami. Lalu kau berjanji bahawa kau tidak akan melarang aku untuk menunaikan tugas di jalan Allah….
Aku sudah bertekad akan mengesampingkan masalah perkahwinan dari hidupku, agar aku dapat memusatkan perhatian sepenuhnya ke bidang da’wah. Dan kini bukanlah maksudku untuk meminta kau turut serta dalam jihadku ini, melainkan adalah hakku kiranya untuk meminta syarat darimu agar kau tidak melarangku berjihad di jalan Allah. Dan apabila tanggungjawab meletakkan aku di barisan hadapan para mujahiddin, janganlah engkau bertanya kepadaku apa yang aku lakukan.
Hendaknya antara kita dibina rasa saling percaya. Relakanlah isterimu ini yang sudah menyerahkan dirinya untuk jihad fisabilillah dan demi berdirinya Negara Islam yang sudah menjadi tekadku sejak berusia 18 tahun. Apabila kepentingan perkahwinan berseberangan dengan kepentingan da’wah kepada Allah, maka perkahwinan akan berhenti dan kepentingan da’wah akan terus berlanjut dalam semua kegiatan dan kehadiranku…” Apakah kau masih ingat?

Suami:
Ya.

Zainab Al Ghazali:
Kini aku mohon agar kau memenuhi janjimu itu. Jangan bertanya aku bertemu dengan siapa. Dan aku memohon dari Allah agar pahala jihad ini dibahagi antara kita berdua bila Dia berkenan menerima baik ‘amalku ini.
Aku menyedari bahawa memang hakmulah untuk memberikan perintah kepadaku untuk aku patuhi. Akan tetapi
“Allah swt dalam diriku lebih besar dari diri kita dan panggilanNya terasa lebih agung”



.: Apabila hati muslimat itu teguh dengan cinta Allah SWT, muslimin tidak perlu bersifat kebudak-budakan kerana pada waktu itu jika hatinya dibukakan untuk muslimin, pastinya muslimin yang diterima log in ke dalam hati kecilnya buat sementara waktu hingga tiba hari pernikahan ialah muslimin yang hatinya juga teguh pada cinta Allah SWT. Pasangan yang benar-benar mengharapkan redha Allah SWT tiada masa untuk melayan perkara yang 'tiada hala tuju' kerana matlamat hidupnya lebih besar daripada segala isi bumi apabila keampunan Allah SWT & keredhaan Allah SWT menjadi sandaran. :.


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...