Sunday, October 28, 2012

Eid Yang Bahagia

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih
Selawat & Salam atas Baginda Rasulullah SAW, ahli keluarga baginda, para sahabat, para tabii tabiin, seluruh umat Islam.
Syukur Alhamdulillah atas segala nikmatNya, Redha Alhamdulillah atas segala ketentuanNya.


Perjalanan yang kebiasaannya hanya mengambil masa 2-3 jam daripada selatan ke kampung halaman akhirnya berlanjutan selama 4-5 jam. Tiba di stesen bas pada jam 12.00 malam, aku dijemput oleh mak dan ayah. Terkejut...ku sangka hanya mak yang datang menjemput, rupanya ayah pun turut sama.

     Setibanya di rumah, semua puteri sudahpun tidur..semua putera sudah pun hilang menghabiskan masa bersama rakan-rakan di luar. Aku lihat atas meja terletak rapi buku ATLAS PARA NABI & RASUL khas untuk diriku. Buku itu yang asalnya ingin ku hadiahkan pada adik, bertukar pula perancangannya apabila adikku itu pula yang menghadiahkannya pada aku. Buku itu mahal kottt~

     Alhamdulillah, pagi raya Aidiladha berjalan dengan baik. Tidak begitu onar seperti Aidil Fitri yang lepas. Si puteri semua bangun awal untuk solat subuh kemudian terus menyiapkan diri untuk pagi raya Aidil Adha. Kemudian, dah menjadi tanggungjawab puteri untuk mengejutkan sang putera untuk bersiap. Alhamdulillah, segala puji bagi Allah. Inilah kali pertama aku dan adik-adik dibawa oleh ayah untuk solat sunat Hari Raya. Terbaik lah perasaan Oh-Sem itu! Seusai mendengar khutbah raya,adik ku mengadu lapar. Bergegaslah semua kembali ke kampung halaman. Mak sudah menunggu di sana. 6 orang adik-beradik yang dah besar panjang disumbatkan dalam sebiji kereta dipandu oleh sang ayah memang buat aku tersedar.."OK, semua dah besar panjang!" hehe

     Alhamdulillah, kali ini kami sekeluarga dapat beraya bersama. Teringat peristiwa aku diketepikan kerana faktor keluarga yang 'istimewa' pada kebanyakan mata manusia, tapi itu tidak pernah menjadi sebab untuk aku terus merudum jatuh malah meningkatkan lagi keyakinanku pada janji Allah SWT. Jagalah agama Allah SWT, Allah SWT akan menjaga yang lainnya. Solat itu benar-benar tertegak sebagai tiang agama di rumahku kini. Daripada sang pemimpin iaitu ayahku hingga kepada adik-adikku. Sedikit demi sedikit perubahan itu ku lihat di hadapan Allah SWT.

     Kini ku lihat hati ahli keluargaku sudah mula kembali kepada Allah SWT sedikit demi sedikit. Benarlah, kita takkan mampu menduga perancangan Allah SWT. Ada ketikanya rasa seperti sudah tidak mampu untuk berbuat apa-apa untuk menghadapi kenyataan hidup tapi dek yakin pada janji Allah SWT & benar-benar meyakini bahawa Allah SWT sebaik-baik perancang, Allah SWT maha berkuasa, dan Allah SWT maha pencipta yang agung pastinya segala ujian dugaan itu dapat dihadapi dengan tenang. Kita adalah hamba-Nya. Allah SWT berhak memperlakukan apa sahaja terhadap kita yang bergelar hamba ini dan Allah SWT sesekali tidak akan bersifat zalim. Itu bukan sifat Allah SWT.

     Terimbau kenangan Aidil Fitri lepas yang meruntun jiwa. Rupanya tika itu Allah SWT sudah mendidik kami untuk berkorban sedikit kebahagiaan untuk nikmat yang lebih besar yang kami dapat selepas pengorbanan itu. Alhamdulillah.

.: Allah SWT akan beri sesuatu perkara itu pada hambaNya tepat pada masanya dan kita sebagai hamba haruslah sentiasa bersyukur pada-Nya atas segala nikmat & ketentuan-Nya.
Hasbunallah wa ni'mal wakil :.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...