Saturday, August 11, 2012

Ramadhan Tanpa Kata

Dengan Nama Allah SWT yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih.
Selawat & Salam atas baginda Rasulullah SAW, ahli keluarga, para sahabat, para tabii tabiin, seluruh umat Islam.
Syukur Alhamdulillah atas segala nikmat-Nya, redha Alhamdulillah atas segala ketentuan-Nya.


Pelbagai perkara yang berlaku dalam lembah Ramadhan kali ini. Tika yang lain tinggi tahap ibadatnya, ada hambaNya yang semakin tinggi tahap ujian dariNya. Tika yang lain sedang ramah saling mengingati ibadat kepada Ilahi, ada hambaNya yang dirundung jeritan ego dan kemungkaran. Tika yang lain dihadiahkan dengan nikmat ahli baru dalam keluarga, ada hambaNya yang dibawa pergi insan disayangi menghadap Ilahi.

   Mengimbau kembali sisa-sisa coretan Ramadhan kali ini sejak awal masuknya 1 Ramadhan....sungguh betapa tersimpan sebeban kerugian kepada insan yang bernama manusia. Manusia itu lupa, tambah alpa bahawa Allah SWT itu Maha Pemurah dengan rahmatNya. Disediakan oleh-Nya satu bulan yang penuh dengan keberkatan. Penuh dengan peluang dalam perubahan. Penuh dengan segala yang sukar didamba dalam berbulan-bulan kehidupan.

   Masa berputar tanpa seketika pun terhenti. Terus berjalan taat pada perintah-Nya. Buktikan pada manusia bahawa mereka benar-benar dalam kerugian. Kerugian besar jika mereka berpaling dari-Nya dalam bulan keberkatan dinamakan Ramadhan.

Nikmat Allah SWT itu kadangkala cukup sebagai tanda Allah SWT berbicara dengan kita, Tidak perlu ditunggu musibah, bala menjelma baru tersentak "Allah sedang menegur". Antara nikmat terbesar yang Allah SWT berikan pada hamba-Nya ialah nikmat merasakan bahawa 'Allah ada bersama kita'.

Allah ada bersama kita...

Mengimbau kenangan sejak mula mengenal dunia. Mengenal Tuhan melalui kalimah yang terbit daripada bibir ibu ayah tercinta. Betapa semakin hinanya diri. Semakin bongkak pada Pencipta Agung. Semakin keras kepala menurut nafsu sendiri. Tapi rahmat Allah SWT mengatasi kemurkaan-Nya. Biar berulang kali dosa terlaksana, taubat ditinggal sengaja, Allah SWT masih memelihara. Tidak ditimpakan setinggi taufan menghempap bumi berpijaknya kaki. Tidak ditimpakan segagah bumi bergegar menelan sekujur badan. Subhanallah...Allah Maha Berkuasa kepada hamba-Nya...namun rahmat kasih sayang-Nya tidak berbelah bagi diberi pada hamba-Nya. Alhamdulillah...Alhamdulillah...Alhamdulillah

Allah sudah cukup...

Menongkah arus kehidupan, berhadapan pelbagai ragam keadaan. Itulah ujian di mata orang, namun itulah nikmat di mata kita. Perancangan Allah SWT berbeza untuk setiap hamba-Nya. Yang cantik di mata orang, itu yang terlalu indah bagi kita. Yang buruk di mata orang, itulah yang terbaik buat kita. Allah SWT sebaik-baik perancang. Teruskan langkahan kaki menurut perancangan Allah SWT dengan penuh redha tanda tunduk patuh mendambakan keredhaan-Nya. Sejak mengenali dunia, hingga kembali ditanam ke dalamnya...Allah SWT sentiasa bersama kita. Tepuk dada, tanya hati di mana engkau meletakkan Allah SWT. Tika solat kah, tika doa kah, atau tika taubat kah? Allah SWT sentiasa bersama..sentiasa...tidak pernah sesaat dirimu terlepas daripada pandangan-Nya namun engkau yang memalingkan pandangan dari-Nya. Namun, Allah SWT masih lagi memberi pelbagai nikmat atas dunia-Nya ini untukmu. Alhamdulillah...Alhamdulillah...Alhamdulillah

Allah satu-satunya tempat pergantungan...

Jadikan dirimu yang hatinya tertaut erat kepada-Nya...
Jadikan dirimu yang fikirannya hanya memikirkan Allah SWT dan bukti kebesaran-Nya...
Jadikan dirimu yang bibirnya hanya melafazkan kata zikir dan keampunan kepada-Nya...
Jadikan dirimu yang langkahan kakinya sentiasa dipandu kalimah suci-Nya...
Jadikan dirimu yang hidup-Nya semata-mata mendamba keredhaan-Nya...

.: Ya Allah, jadikanlah kami sebagai hambaMu yang sering mendekatkan diri kepadaMu...yang sering bertaubat kepadaMu...yang sering mengharapkan redhaMu.
Cukuplah hanya Engkau bagi kami... :.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...