Saturday, May 19, 2012

Allah SWT Sayang Lebih

Dengan Nama Allah y Maha Pemurah lagi Maha Pengasih.
Selawat & Salam atas baginda Rasulullah SAW, ahlul bait, para sahabat, para tabii tabiin, seluruh umat Islam.
Syukur Alhamdulillah atas segala nikmatNya, Redha Alhamdulillah atas segala ketentuanNya.



'Diya' bukan nama sebenar. Bertatih dalam perubahan mengejar cinta Allah SWT selepas dihambat mesra dengan hidayah dari Allah SWT. Awal penghijrahan dirinya terdedah dengan muzik islamik yang berunsur cinta.



Muzik cinta Islamik versi manusia!
> Bermula dengan melayan lagu nasyid cinta manusia seperti kasih kekasih, kerana cinta, & sebagainya membuatkan dirinya ingin menjadi seorang kekasih yang baik tika itu. Mula perubahan itu berlaku. Solat dijaga sebaiknya, tazkirah mula dikongsi kepada kekasihnya, aurat benar-benar terjaga di mana-mana. Allah SWT sayang lebih...(Jangan pandang rendah pada mereka yang asyik duduk layan lagu jiwang islamik kerana hidayah Allah SWT itu tiba pada masa yang kita sendiri tidak dapat menyangka).

Muzik cinta Islamik versi Ilahi!
> Tidur tepat pada masa selewatnya jam 12.00 malam. Kebanyakan malamnya akan terjaga pada jam 3.30 pagi. "Alhamdulillah. Terima kasih ya Allah kerana sudi kejutkan aku". Melangkah kaki ke tandas, wudhu dengan khusyuk, tahajud tertunai, taubat pun sempat, sejadah basah itu lumrah. Terkenang dosa-dosa, kesusahan keluarga, ujian kehidupan sudah cukup membuatkan matanya setiap malam bengkak kerana tangisan munajatnya. Allah SWT sayang lebih...

IKIM teman stay up!
> Tika dulunya sentiasa ditemani oleh kekasihnya untuk 'stay up study' bersama. Itu lumrah orang bercinta, segalanya ingin dikongsi bersama, suka duka pahit manis perlu ada si dia tempat bercerita meluah rasa. Alhamdulillah, semakin lama semakin kurang dia ingin mengajak si dia teman pada malamnya. Cukup baginya Allah SWT meneman. Pelik benar rasa selepas munajat, kembali menghubungi si dia untuk menemannya 'study'. IKIM.fm menemani setiap masa 'study' nya selepas munajat. Alhamdulillah IKIM.fm memang sering memainkan lagu berunsurkan keinsafan tika malam begitu diserikan lagi dengan alunan tarannum Al-Quran yang indah. Subhanallah~ Allah SWT sayang lebih...

Lepak surau pupuk tenang!
> Sememangnya ada hikmah surau blok asramanya suram. Allah SWT ingin berikan cahaya pada hambaNya yang mencari sinar di tengah-tengah kehidupan melalui suramnya keadaan. Lepak surau rutin hidupnya. Asrama cuma tempat persinggahan. Indahnya lepak di surau. Mengintai dari ruang celah tingkap memerhatikan tingkah kehidupan manusia pelbagai ragam. "Ya Allah peliharalah diriku. Aku hanya ada Kamu.". Tiba puncak hidayah dariNya. Tika Diya berjalan sekitar surau mengisi masa rehat belajar, terhenti langkahnya. Sehelai kertas kecil yang ditampal di dinding menarik perhatiannya. Dimulakan dengan kalimah, "Wahai hawa..." PERGHHHH...lututnya lemah, tidak mampu berditi tegak, rebah kaki menyembah bumi. "Ya Allah...ampunkan akuu...Allah...aku hina...Ya Allah...". Allah SWT sayang lebih...

Awak, saya nak berubah!
> Kata-kata itu benar-benar terpalit padat ke dadanya hingga sebak jiwa mengalir air mata. Terus telefon bimbitnya digapai. Mesej ditaip untuk diberi pada kekasihnya. "Awak, saya nak berubah..." Pertelingkahan bermula tapi dirinya membalas setiap herdikan, cacian, makian dari kekasihnya dengan tenang. Hingga akhirnya Diya faham & mengerti Allah SWT membuka jalan. Jika benar kita ikhlas ingin berubah kerana Allah SWT, Allah SWT akan membuka jalan untuk kita. Biarpun melalui jalan yang tidak disangka-sangka. Alhamdulillah perhubungan tidak halal itu terlerai di tengah jalan. Allah SWT sayang lebih...

Jom join USRAH!
> Pelik?! Tiba-tiba sahabatnya mengajak Diya menyertai usrah. Okey! Diya faham, Allah SWT buka jalan lagi. Jika kita ingin berubah menjadi hambaNya yang soleh, kita mestilah bersahabat dengan hamba-hambaNya yang soleh. Allah SWT sayang lebih...

Mula kenal realiti manusia!
> "Takkan benda kecik macam ni pun enti tak faham kot?!" "Enti tak boleh macam ni, tudung tu labuhkan lagi." "Enti kena jaga adab sikit, jangan suka-suka senyum je." "Gambar kat FB tu, buang! Tak perlu dedahkan diri." "Cuba bawak diri tu macam muslimah sikit." "Enti bukan budak sekolah agama, bukan tentu apa yang enti cakap tu betul. Kita tunggu jawapan google dulu." "Enti tak layak tegur ana, enti muslimat." PERGHHHHH...berhadapan realiti kehidupan manusia benar-benar menguji. Allah SWT sayang lebih...

Tak suka join Kelab Islam sebab perangai orang Islam itu sendiri!
> Diberi peluang oleh Allah lepak dengan seorang sahabat muslimatnya. "I'm down." "Jom lepak luar!" "Jom!" Malam itu pelbagai benda yang diborakkan. Cara pandang sahabat muslimatnya itu berkenaan kehidupan lebih kurang sama dengan corak pemikiran Diya yang 'selagi aku tak langgar larangan Allah SWT, biar aku buat apa aku suka'. Malam itu bulan bintang jadi saksi sahabatnya itu meluah rasa, "Aku tak nak masuk pape badan Islam sebab orang-orang dalam group itu sendiri. Dulu kat matrik aku, nama je kawan seusrah tapi pandang hina gila kat aku bila aku duduk lepak dengan roommate aku yang free hair. What the.." Diya tersenyum & menyokong kerana Diya juga pernah berhadapan realiti yang sama cumanya kondisi yang berbeza. Kondisi Diya lebih memerlukan kekuatan Diya untuk terus berada di jalanNya. Diya terasa nikmat apabila perubahan dirinya itu ialah hasil didikan Allah melalui tarbiyah yang cantik dariNya. Diya memang datangnya dari latar belakang jahiliyyah kemudian berubah hingga berjumpa dengan suasana terpelihara oleh-Nya. Jadi, cara Diya memandang segala apa yang berlaku di sekitarnya lebih luas. Diya mempunyai 'point of view' dari kalangan budak nakal & 'point of view' dari kalangan budak baik terpelihara insyaAllah. Allah SWT sayang lebih...

Maaf, ana banyak buat salah!
> Diya sedar ucapan meminta maaf bukan melemahkan dirinya malah lebih mendidiknya dengan konsep hamba Allah yang hina. Walau ada ketika, memang ternyata salah itu tidak datang dari pihak dirinya, namun ucapan maaf itu dibiasakan kerana itu nikmat yang Allah SWT beri. Nikmat untuk meletakkan serendah-rendah ego dirinya. Seringnya berdoa "Ya Allah, jauhkan diriku daripada menjadi hambaMu yang sering menyalahkan orang lain atas segala kelemahan yang terjadi di sekitarku.". Allah SWT sayang lebih...

p/s : Islam yang syumul...lebih mudah diucap, dibahas, dibentang namun amalnya kadang-kadang sukar walaupun untuk sekecil-kecil perkara. Tepuk dada tanya iman, benarkah bergantung pada keredhaan Allah SWT atau bergantung pada kemuliaan manusia?

Friday, May 18, 2012

Dia yang dirindui...

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih.
Selawat & salam atas baginda Rasulullah SAW, ahlul bait, para sahabat, para tabii tabiin, seluruh umat Islam.
Syukur Alhamdulillah atas segala nikmatNya, Redha Alhamdulillah atas segala ketentuanNya.


Dia yang dirindui...



Langkahan kaki itu semakin longlai
Diterjah amanah
Disergah fitnah...


Terimbau kenangan.
Indah lagi mengasyikkan.
Tika jiwa itu hanya milikMu.


Hidayah menerpa
Berubah segalanya.
Segala ketentuan ditadah mesra.


Sayangnya...
Apabila apa yang diberi
Tidak pernah dihargai
Kasih yang bersemi
Dibiarkan pergi.


Sakitnya...
Bukan jalan ini yang diinginkan
Aku ingin kembali
Kembali seperti dulu
Takkan aku lepaskan lagi


Saksikanlah Pemilik Hatiku
Hati ini menangis sepi
Terlalu banyak ruang kosong
Isikanlah...tolong aku
Isikan sepenuhnya dengan cintaMu...


Sungguh kenangan itu sangat sekejap
Aku hanyut dalam cintaMu
Sungguh benar-benar hanyut....
Hinggalah tiba ketikanya aku diterjah amanah.


Merayu ku merintih
Kembalikan aku pada dulu
Biar kata orang aku gila
Biar kata orang aku ketara
Cukuplah Engkau segalanya
Hanya Engkau mengetahui kesakitan hati ini...


Jauhkan aku dari insan yang tidak ikhlas
Kerana aku lemas dalam kepura-puraan mereka
Aku hanya ingin kamu ya Allah
Kembalikan aku pada jalan itu...
Aku masih merangkak tika aku dilarikan.
Kini, izinkan aku kembali belajar..
Belajar untuk sakit demi cintaMu
Aku sanggup ya Allah.
Sebenar-benarnya sanggup...
Ampunkan aku ya Allah
Yang banyak mendustakan
Yang ternyata sombong
Yang ternyata hitam hati penuh hina


Bibir yang sentiasa beristighfar
Mata yang sentiasa tertunduk
Hati yang sentiasa berzikir
Kembalikan aku ke zaman itu.........


Aku hambaMu yang penuh dengan segala maksiat
Aku hambaMu yang penuh hina dengan dosa
Aku hambaMu yang sering mengundang kemurkaanMu
Namun, aku jua hambaMu yang masih...
Engkau biarkan aku hidup dengan pelbagai nikmatMu...
Malunya aku ya Allah...
Tidak sanggup lagi aku melangkah tanpa redhaMu...
Tunjukkan aku jalan itu semula..
Pelihara aku dari fitnah yang menjauhkan aku dariMu..
Cukuplah seksaan ini sementara
Aku ingin merasai kembali nikmat cinta yang sebenar-benarnya cinta...
yang pernah Engkau berikan rasa itu padaku ya Rabb.....





Wednesday, May 16, 2012

Selamat Hari Guru! ^_^

Dengan Nama Allah SWT yang Maha Pemurah Lagi Maha Pengasih.
Selawat & Salam atas baginda Rasulullah SAW, ahli keluarga, para sahabat, para tabii tabiin, seluruh umat Islam.
Syukur Alhamdulillah atas segala nikmatNya, Redha Alhamdulillah atas segala ketentuanNya.


Kami boleh dikatakan sebagai batch pertama yang menjadi pelajar 'pure' SMK Seremban Jaya dari tingkatan 1-5 iaitu pada tahun 2004 - 2008. Kenangan yang sangat menarik kami dapat sepanjang bersekolah di situ.
Pelbagai konflik yang berlaku waktu itu, kami tolak tepi yang penting enjoy. Mulanya dengan penempatan kami di SMKSJ yang lambat (menumpang di SMKTTJ), kemudian isu pemisahan pelajar lelaki & perempuan. Pelbagai lagi la. HAKIKATNYA, SMKSJ memang sekolah terbaik bagiku! :)




Di SMKSJ itulah aku terdidik dengan pelbagai perkara. Forum, debat, sajak, pidato, tarian, nyanyian, olahraga, macam-macam lah. Sampaikan mak selalu bising pasal study, tapi Alhamdulillah Allah banyak tolong. Terima kasih kepada cikgu-cikgu sekalian. :) Dulu aku lain, sekarang aku lain. Namun, SMKSJ & semua kenangan di sana sangat indah bagi aku.

Sekarang....kami masing-masing membawa haluan sendiri namun persahabatan itu masih berkekalan. :)


Karen
Joshua 
Mah Vin the left one.
Amirul
Monica

Nagalingam

Nesan

Shanggari

Sharmini

Shatish

Simran

Sindhu

Sok Moi

Timothy

Yoges

Fikri

Aisyah
Anis



Christopher

Fatin

Pertemuan Kita Di Suatu Hari
Menitiskan Ukhwah Yang Sejati
Bersyukurku Ke Hadrat Ilahi Di Atas Jalinan Yang Suci

Namun Kini Perpisahan Yang Terjadi
Dugaan Yang Menimpa Diri
Bersabarlah Di Atas Suratan
Ku Tetap Pergi Jua

Kan Ku Utuskan Salam Ingatanku
Dalam Doa Kudusku Sepanjang Waktu
Ya Allah Bantulah Hamba Mu

Mencari Hidayah Daripada Mu
Dalam Mendidikkan Kesabaranku
Ya Allah Tabahkan Hati Hamba Mu
Di Atas Perpisahan Ini

"Teman Betapa Pilunya Hati Menghadapi Perpisahan Ini.
Pahit Manis Perjuangan Telah Kita Rasa Bersama. Semoga
Allah Meredhai Persahabatan Dan Perpisahan Ini. Teruskan
Perjuangan"

Kan Ku Utuskan Salam Ingatanku
Dalam Doa Kudusku Sepanjang Waktu
Ya Allah Bantulah HambaMu

Senyuman Yang Tersirat Di Bibirmu
Menjadi Ingatan Setiap Waktu
Tanda Kemesraan Bersimpul Padu
Kenangku Di Dalam Doamu

Semoga Tuhan Berkatimu

p/s : Selamat Hari Guru di ucapkan kepada semua guru di Malaysia terutama kepada guru-guru yang pernah mendidik diri ini secara langsung dan tidak lagsung. maaf atas segala kesalahan & kesilapan. semoga hidup cikgu-cikgu terus dalam redhaNya :)











Monday, May 14, 2012

FBB Dinner Dalam Jagaan

Dengan Nama Allah SWT yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih
Selawat & Salam atas baginda Rasulullah SAW, ahlul bait, para sahabat, para tabii tabiin, seluruh umat Islam.
Syukur Alhamdulillah atas segala nikmatNya, Redha Alhamdulillah atas segala ketentuanNya. :)


Alhamdulillah, beberapa minggu ini aku disibukkan dengan FBB Dinner 2012 ini memandangkan aku ialah Ketua Unit Protokol. Protokol...perkataan itu lebih mendatangkan geli hati sebenarnya. Orang kurang protokol seperti aku ditaklifkan sebagai ketua unit protokol.


Untuk minggu terakhir sebelum dinner, aku sangat sibuk dengan persiapan untuk FBB Dinner ini. Kata pensyarah aku, Ketua Unit Protokol ialah orang yang bertanggungjawab untuk memastikan perjalanan FBB Dinner berjalan lancar bermula daripada awal hingga akhir. Namun, pada hakikatnya aku tahu tugas Ketua Unit Protokol yang tiada dalam portfolio ialah ;


"Ketua Unit Protokol ialah insan yang perlu memastikan bahawa majlis itu berjalan lancar dalam keadaan baik & terpelihara daripada kemurkaan Allah SWT." 

Alhamdulillah, pada malam kejadian Allah SWT mempermudahkan segalanya. Tidak banyak perkara lagha yang berlaku. Percampuran lelaki & wanita masih dalam terkawal, hanya 2 persembahan nyanyian (itu pun kedua-duanya daripada lelaki), & 'games' yang menarik kerana kami mengadaptasikan 'games' tersebut daripada super spontan.

     Alhamdulillah walaupun sangat penat berlari, berkejar daripada sebelum mula FBB Dinner hinggalah tamat FBB Dinner, Allah SWT menambahkan lagi nikmatNya dengan kelancaran majlis. Bayangkan 'rehearsal' yang agak membimbangkan semua pihak terlibat rupanya jauh lebih teruk daripada yang sebenar yang berlaku. Pada malam kejadian, flow program on track malah lebih cepat habis dari dijangkakan, AJK-AJK lain turut memainkan peranan masing-masing dengan baik malah turut membantu banyak perkara lain, para jemputan VIP & hadirin mahasiswa terhibur dan berpuas hati. Alhamdulillah...segala puji bagi Allah SWT.

   Seusai VIP melangkah keluar dari DSI, aku terus melabuhkan punggung atas kerusi. Alhamdulillah, nikmat segalanya. AJK-AJK lain membantu mempersiapkan kerja lain yang tertangguh. Walaupun tidak 100% suci dari perkara tidak sepatutnya, aku sangat bahagia kerana masih dapat merasakan bahawa majlis ini masih dijaga Allah SWT. Tidak terlalu lagha tetapi menghiburkan & semua pihak berpuas hati. :)

Classmates aku yang sangat happening-aku tiada  dalam gambar kerana sedang berehat :)- mereka gorgeous pada malam itu. ^_^

Apabila Teguran dilempar ke Muka.

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih
Selawat & Salam atas baginda Rasulullah SAW, ahlul bait, para sahabat baginda, para tabii tabiin, seluruh umat Islam.
Syukur Alhamdulillah atas segala nikmatNya, Redha Alhamdulillah atas segala nikmatNya. :)


Pertama kalinya, blog ini diperingatkan semula sebagai catatan biasa dari hambaNya yang hina. Bukanlah sebuah medium dakwah hebat berintikan fikrah perjuangan. Ini ialah blog Cerita Hati Hamba Allah.

     Selepas fitnah hebat datang bertimpa-timpa, muslimah itu diam seketika. Nasihat senior dituruti kerana fitnah menimpa bukan menimpa semata diri seorang tetapi turut ditempias pada sahabat seperjuangan. Diam muslimah itu turut memperlahankan rentak perjuangannya. Hingga tenggelam timbul dirinya pada pandangan mata sahabatnya. Biarkan...kerana itu yang terbaik buat sementara.



     Allah SWT Maha Mengetahui niat hati hambaNya, Maha Mengetahui apa yang terbaik buat hambaNya. Niat muslimah itu untuk diam seketika tidak lama. Allah SWT tidak mengizinkan proses diam itu lama. Perhimpunan bersama sahabat seperjuangan bakal tiba. Mereka yang berada di atas memohon pertolongan mengambil tempat mengeluar 2 3 patah bicara untuk disampaikan amanat darinya. Tika itu, persiapan dalam masa terlalu singkat membuatkan diri muslimah itu buntu dalam kesibukan.

    Sungguh berbeza benar perasaan berhadapan dengan orang kebanyakan berbanding dengan sahabat seperjuangan yang hebat di pandangan mata. Biar tidak layak ditempatkan di tempat yang di atas, namun itulah perancangan Allah SWT atas hambaNya. Akhirnya, Allah SWT memberikan muslimah itu ilham bagaimana ingin disampaikan amanat tersebut.

     Tika waktu kejadian, sempat dilakukan solat sunat sebelum melangkah gerak ke perhimpunan tersebut. Apabila dipersilakan mengambil tempat dalam slot pilihan, hanya Allah SWT Maha Mengetahui bahawa langkah kaki itu ialah langkahan kaki hambaNya yang hina yang diminta oleh Allah SWT untuk menyampaikan sedikit amanat buat para pejuang yang hebat belaka.

     Dimulakan bicaranya dengan memuji Allah SWT, Rasulullah SAW, petikan ayat Al-Quran. Muslimah itu menuntun bicara sepatah demi sepatah keluar mengikut perancangannya atas kehendakNya. Tika itu hatinya tenang, tiada sedikit ego terkelumit dalam hati tika menyampaikan amanat berbentuk teguran tersebut. Muslimin, muslimat semuanya ditegur sama terutama sebagai peringatan kepada dirinya yang hina. Alhamdulillah, selesai segala amanat yang dipertanggungjawabkan pada waktu itu. Dirinya terus pulang. Melihat kepada beberapa wajah sahabat yang agak berubah selepas ditegur, kata-kata biasa dilemparkan oleh muslimat itu melalui mesej pesanan ringkas dalam perjalanan pulangnya;

"Jika engkau benar-benar mencintai Allah SWT & Rasulullah SAW, maka bersakit-sakitlah dirimu untuk bertemu mereka."

     Namun, Allah SWT tidak pernah berhenti mengusik hambaNya dengan ujian. Beberapa hari berlalu, hinggalah diizinkan Allah SWT untuk bertemu dengan para sahabat semula. Dirinya ditegur, "selepas ini, muslimat tidak perlu kehadapan dalam perhimpunan kerana ego seorang muslimin ini lain sedikit. sebolehnya biarlah muslimin." Teguran itu mudah, ringkas, namun padat dengan pelbagai perkara hingga tercoret petikan ringkas dari muslimat itu :

"Khawla Al-Azwar seorang wanita besi yang teknik peperangannya seakan Khalid Al-Walid tidak memperlihatkan bahawa muslimat itu benar-benar perlu berada jauh terkebawah daripada muslimin.

Muslimin fitrahnya pemimpin, Muslimat fitrahnya membantu si pemimpin. Jika pemimpin tidak mampu berada di semua tempat pada masa yang sama, jatuhlah tanggungjawab menunaikan amanah itu pada pembantunya di tempat tertentu.

Pada zaman pemerintahan Saidina Umar r.a, dirinya selaku pemerintah agung tika itu mampu menerima teguran seorang wanita. Jika kini seorang muslimin itu tidak boleh ditegur oleh muslimat dan sebaliknya, bolehlah dikatakan bahawa mereka lebih mulia daripada Saidina Umar r.a. yang menerima teguran dari kalangan mereka yang berlainan jantina.

Jika diikutkan ego manusia, tidak perlu sesiapa kehadapan menegur apa-apa perkara kerana muslimin akan ego dengan teguran muslimat, muslimat akan ego dengan teguran muslimin. Ego itu bukan akhlak Islam, lebih pada bisikan syaitan durjana. Langkahan hamba yang benar-benar berusaha mendamba redha Allah SWT, ada ketikanya turut tergelincir seketika dengan bisikan syaitan durjana.

Jika benar hati dapat merasai teguran itu datangnya dari Allah SWT, tentu tidak dipertikaikan siapa yang menegur. Tidak bermakna bukan mulut seorang ustaz yang berbicara, kita perlu menolak sesuatu yang berbentuk teguran untuk kebaikan."

     Allah SWT Maha Mengetahui segalanya. Muslimah itu bersyukur jua kerana melihat karenah manusia di sekelilingnya lebih mematangkan dirinya menerima keadaan sebaiknya. Pandangan hina dari manusia itu lebih mengingatkan dirinya betapa benar hinanya seorang manusia itu di sisi Allah SWT. Allah SWT menjaga, mendidik dengan pelbagai cara.

p/s : Nasihat ataupun 'advice' tetap bermaksud sesuatu teguran membina kepada pendengarnya. Muhasabah diri agar sentiasa mengingati bahawa Allah SWT yang menghendaki sesuatu perkara itu terjadi. Nasihat biarpun daripada seorang pelaku maksiat, ianya tetap masih nasihat. Namun, ada ketikanya dosa si pemberi nasihat melambung tingginya hingga terhijab apa yang ingin disampaikannya. Maksiat...maksiat...maksiat...Astaghfirullahulazim~

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...