Wednesday, March 7, 2012

Berdikari Si Anak Itu

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih
Selawat & Salam atas baginda Rasulullah SAW, ahli keluarga, para sahabat, para tabii tabiin, seluruh umat Islam.
Syukur Alhamdulillah atas nikmatNya, redha Alhamdulillah atas ketentuanNya.


Puas meneka kenapa dirimu lebih tegar menjauhi dia sedangkan hakikatnya jasad sudah lama berpisah. Tika sendiri, tiada yang lain di ingatan. Hanya kamu...mereka...yang tak putus difikirnya. Mengapa harus begini?



Bagai separuh nyawanya pergi apabila bicaramu ingin pergi dari sisi.. Benarlah...dunia ini sementara. Dia yakin bahagia kamu bukan di sini, tapi di syurgaNya. Biarkan dia di sini mencari bekal untukmu di sana nanti. Cuma mohonku, doakan dia di kejauhan.

Mencari apa erti perpisahan ini. Namun, kini dia peroleh jawabnya. Dirimu mendidiknya mengadu sepenuhnya hanya pada Allah SWT. Hanya pada Dia yang Maha Memahami lagi Mengerti segala ini. Benar, kini dirinya sedang belajar untuk tabah & lebih kuat walau tanpamu disisi. Kerana dirinya tahu doamu sentiasa mengiringi setiap langkahnya.

Kata akhirmu...

"Ketika kamu masih bayi, seorang pakcik tua pernah berkata pada ibu bahawa kamu merupakan budak yang berani...ibu yakin & pegang kata-kata itu..."

Jika dirimu sudah benar yakin dengan kata-kata itu, dirinya jua turut yakin segala apa yang berlaku bukan atas kehendak hatimu...tapi ini yang Allah rencanakan untuk dia & kamu. Biar Allah sahaja penyampai rindunya padamu. Terima kasih ibu katanya...

Dia semakin mampu berdikari. Berjalan sendiri dengan ingatan pada yang Maha Memahami. Namun, ada ketika...dia rindu suasana itu. Suasana tawamu. Suasana riuh ceritamu. Allahurobbi...ada ketikanya dia memerlukan kamu untuk dia bercerita suka duka pahit manis hidupnya seperti yang sering dilakukannya dulu. Namun, dikuatkan hati...kerana segalanya ini datangnya dari Ilahi...

p/s : Andai dirimu mampu mendengar setiap bait kata hatinya ibu...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...