Sunday, November 6, 2011

Kualiti Petugas Islam

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih...


Petugas Islam vs Bertugas dengan Islam


Soalan itu yang diajukan pada diri apakah beza antara Petugas Islam & Bertugas dengan Islam.
Jawapan dari diri yang serba jahil ini ialah bertugas dengan Islam bermaksud cara dia menjalankan tugas ialah mengikut cara Islam manakala petugas Islam ialah segalanya yang dilakukannya mengikut Islam.
Jawapan sebenar dari kak naqibah diri ialah petugas Islam merupakan insan yang menggunakan keseluruhan perkara yang ada padanya untuk Islam tetapi bertugas dengan Islam bermaksud menjalankan tuntutan itu mengikut cara Islam berasaskan itu sebagai tugasnya sahaja.



Islam yang SYUMUL


Syumul itu bermaksud SELURUH. Islam yang SYUMUL bermaksud Islam itu bersifat dengan sifat MENYELURUH. Segala aspek kehidupan manusia itu terdapat dalam Islam. Ekonomi, sosial, kebajikan, pendidikan, dakwah, SEGALANYA terangkum cantik dalam Islam. SEGALANYA itu termasuklah POLITIK.

POLITIK yang KONTROVERSI


Politik dikatakan isu kontroversi. Pandangan intelek pun mampu berkata "jangan dicampurkan politik dengan agama."
Subhanallah...apakah yang dimaksudkan dengan politik jangan dicampurkan dengan agama sedangkan dalam agama itu sendiri terangkum cantik tentang POLITIK.
Politik Islam sangat mementingkan tuntutan Islam & suruhan Allah. Perlembagaannya ialah Al-Quran & As-sunnah kerana sesungguhnya itulah panduan utama dalam Islam. Perlembagaan daripada pemikiran manusia seperti pelbagai undung-undang yang ada kini bukti politik kini membelakangi Islam kerana menolak syariat yang diturunkan Allah SWT.



"Wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan kamu menjalankan hukuman qisas (balasan yang seimbang) dalam perkara orang-orang yang mati dibunuh." 


TAPI, apakah hukum yang kita gunakan sekarang untuk menjalankan hukuman ke atas pembunuh? Sekadar hukum gantung sampai mati. Sedangkan Islam mengatakan kita wajib membunuh balik SERUPA dengan cara mangsa itu dibunuh oleh pemangsa. Di mana akan timbul pengajaran jika menggunakan hukum mengikut akal manusia? Sedangkan Allah sudah berfirman bahawa hukuman yang diberikan-Nya itu bertujuan untuk pengajaran. 

SANGAT MENYEDIHKAN melihat ramai umat Islam yang berpeluk tubuh melihat Islam itu tidak diamalkan sepenuhnya dalam Malaysia. Lebih menyedihkan ada golongan tertentu yang membawa imej Islam yang baik tetapi mereka jualah yang termasuk dalam golongan yang mempersoalkan hukum hakam Allah. Semoga aqidah mereka masih terpelihara..aminnn ya Rabb~

Aqidah yang SAHIH

"Isu aqidah pun tak settle lagi" Itu antara kata-kata manusia yang sering menolak usaha menegakkan Islam di bumi Malaysia. Hanya yang mampu dikatakan, "kasihan..mereka belum tahu.." InsyaAllah nanti hidayah itu akan sampai pada mereka.


Faham tak apa maksud aqidah???



[Surah Al-Baqarah : 256]
Tidak ada paksaan untuk (memasuki) Islam ; Sesungguhnya telah jelas jalan yang benar daripada jalan yang sesat. Kerana itu barangsiapa yang ingkar kepada Thagut & beriman kepada Allah, Maka Sesungguhnya Ia telah berpegang kepada buhul tali yang amat Kuat yang tidak akan putus. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.

Tali yang amat kuat yang tidak akan putus bermaksud keimanan & keyakinan kita kepada Allah yang tidak ada ragu-ragu padaNya.  Itu maksud aqidah yang mudah untuk difahami. Jadi, sekarang mari bersama-sama bertanya pada diri apakah usaha kita tidak mengambil peduli tentang hukum Allah itu sebagai bukti kita ini beriman kepada Allah? Lebih teruk lagi jika kita menghalang tertegaknya hukum Allah di bumi ini. Naud'zubillah..

Jika kita faham dengan apa itu ISLAM, tentu...................... (pandai-pandailah sambungkan ayat itu mengikut siapa diri anda dalam Islam..penganut, pengkaji, penyokong, pembangkang Islam??? Wallahu'alam~)

p/s; sila pastikan dalil Al-Quran & As-Sunnah itu sentiasa meniti di bibir jika ingin berbicara mengenai Islam terutama mengenai perjuangan Islam kerana tanpa dalil, semua orang boleh berbicara & mengelirukan dunia..wallahu'alam~

Dia Tidak Salah

Dengan Nama Allah y Maha Pemurah lagi Maha Pengasih...


Alhamdulillah berkesempatan untuk berkenalan dengan seorang kanak-kanak kecil yang istimewa berumur sekitar 3-4 tahun. Matanya bulat, bibirnya sentiasa dengan puting, tangannya sering mengusik tanda menyakat ajak bermain, senyumannya sangat manis. Hiba dada melihat wajahnya. Hanya yang mampu dikatakan, "Dia tidak salah..."

Dia ialah seorang yang istimewa...kerana dia lahir hasil perzinaan..dia anak luar nikah..terngiang-ngiang di ingatan bahawa hanya anak kandung sahaja yang berhak menerima sebarang warisan harta. Pernikahan anak luar nikah juga tidak boleh melalui wali rapat mereka seperti ayah atau datuk. Kasihan adik ini...

Islam yang bermakna sejahtera sentiasa menyediakan jalan terbaik untuk kesejahteraan umat Islam termasuklah aspek keturunan. Namun, umat Islam itu sendiri yang tidak mahu bersyukur hingga terlahirlah anak luar nikah seperti adik ini. Walaupun begitu, Islam mengajar penganutnya supaya saling membantu sesama muslim kerana muslim itu bersaudara. Itulah janji yang terpahat di hati, akan dibantu adik ini.

Dia sering menyakat. sering mengusik. sering menunjukkan permainan miliknya. segala macam perkara dilakukan. Faham benar bahawa segalanya itu ialah tanda dia mengajak bermain. Kasihan pada adik ini. Dia tidak mempunyai kawan/ teman sepermainan kerana dia hanyalah anak tunggal. Jadi, apabila bertemu dengan kawan baru, dia sangat teruja untuk bermain bersama.

Kakak : Adik dah sekolah?
Adik : Belum
Kakak : Bila adik sekolah?
Adik : Nanti..hari sabtu.
Hiba hati ini mendengar jawapan itu. Bagaimana pula dia mampu untuk bersekolah sedangkan kerakyatannya di bumi Malaysia pun tidak diiktiraf. Subhanallah...



Bila dipasangkan lagu 'Ya Allah', dia akan turut mengikuti melantunkan suara comelnya Ya Allah Ya Allah Ya Allah...


Kakak : Kat sini dia ada kawan?
Mak cik : Takde
Allahurobbi...kasihan budak kecil ini membesar tanpa rakan sepermainan..subhanallah...

Diluangkan masa bersamanya hingga jam 4.30 pagi untuk bermain. Akhirnya tidak mampu, terlelap jua atas sofa murah. Bila terjaga, ternampak dirinya senyum ke arah diri. Kembali menyulam mimpi dek kepenatan seharian. Keesokan harinya baru ketahuan bahawa dia tidur bermula jam 6.30 pagi. Apabila ingin melangkah pulang ke rumah, dia masih lagi tidur dek tidur lewat pada waktu sebelumnya.

Di rumah, tika petangnya satu mesej diperoleh tertaip...

"Adik bangun tadi, dia cari mana kakak? dia cari kakak tak jumpa, dia nangis. Dia ajak mama pergi rumah kakak. Petang ini pun dia ajak pergi rumah kakak. Dia takde kawan."

Subhanallah..sungguh hiba hati..kasihan adik ini...

Jauh di benak hati, biarpun dia mungkin tidak dihargai orang sekeliling tika besarnya nanti dek tidak sah lahirnya dia ke muka bumi ini, dia tetap akan dekat dengan diri. Semakin besar tanggungjawab diri...

p/s; Walau siapa pun dia, dia tetap hamba Allah yang disayangi...Ya Rabbi, peliharalah dirinya sebaiknya dalam acuan biah mulia..aminnn ya Rabb~

Thursday, November 3, 2011

Kekasih Hati Ini

Dengan Nama Allah y Maha Pemurah lagi Maha Pengasih...



Ya Allah...alhamdulillah syukur atas segala nikmat yang Engkau berikan pada hambaMu ini..kekasih hati yang setia di sisi selama ini dari dulu insyaAllah selamanya berkekalan. Selepas mengadu suka duka, pahit manis kepadaMu...akan hambaMu ini adukan pada kekasih hatiku..biar dia tak punya ilmu penuh di dada, tetapi dia yang paling bijaksana. Biar dia tak datang dari suasana orang agama, tapi nasihatnya yang paling tersentuh pada jiwa. Biar dia tak segagah orang merdeka, tapi dia paling tabah menerima setiap ketentuan yang tertulis untuknya...Alhamdulillah...

Balik dari kepenatan seharian menjalankan tugas sebagai khalifah Allah yang perlu berinteraksi dengan makhluk Allah yang lainnya, wajah dia yang akan ku tatapi..disulami lagu indah bertajuk Kekasih dari Devotees...



Lirik lagu Kekasih Devotees

 Kasih telah terbina sebuah mahligai
Menjadi tanda Agungnya cinta kita
Kasih telah ku binakan sebuah istana
Menjadi tanda cinta sejati

Megah menghiasi taman kasih kita
Dan diringi haruman firdausi
Dikaulah permaisuri di hati suami
Penyejuk mata penenang di hati

Tapi angin yang mendatang
Bagaikan badai yang melanda
Kau pergi dulu tanpa menunggu ku
Kerna takdir ku relakan jua

Kekasih akan ku pahatkan doa ku
Di dalam lena dan jua jagaku
Kekasih akan ku sirami pusaramu
Dengan cinta sejati

Andai takdir kita bersama lagi
Ku ingin hidup bahgia bersama mu



p/s; Selagi masih sendiri ini, biarlah cinta ini hanya untuk dia...banyak pengislahan perlu ku lakukan, banyak keinsafan perlu disemaikan, banyak kesalahan perlu diperbetulkan, banyak kesusahan perlu dipermudahkan..segala ini yang Allah coretkan untuk diri yang lemah lagi hina ini, insyaAllah semoga tertunai segalanya demi redhaMu ya Ilahi..jika aku dipertemukan dengan insan yang menjadi sayap kanan perjuangan, biarlah sayapnya itu benar-benar kukuh untuk menerima segala dugaan ujian cabaran dari kehidupan insan yang lemah ini..aminn ya Rabb~

Sakit Merebah BUMI

Dengan Nama Allah y Maha Pemurah lagi Maha Pengasih...


"Orang mukmin yang kuat lebih baik & dicintai Allah SWT daripada mukmin yang lemah" - hadis riwayat Bukhari & Muslim



Beberapa bulan menanggung beban lemah badan namun digagahkan jua untuk melakukan segala gerak kerja sehingga menafikan hak atas diri. ZALIM! Allah menegur dengan cara lembut melalui sakit kepala yang didatangkan, masih lagi DEGIL menafikan hak atas diri. ZALIM! Hingga akhirnya Allah menurunkan teguran keras. Jam 4 pagi, bangun dari tidur, dunia seakan berpusing, badan terasa selemah-lemahnya badan, perut yang seolah direnyuk tangan rakus, langkahan kaki yang tidak sekata. Digagahkan diri mengambil wudhuk. Berdiri tegak sedia tahajud.

"Solatlah mengikut kemampuanmu..."

Masih degil ingin meneruskan tahajud seakan gagah berdiri. Akhirnya puncak teguran Allah tiba! Rebah ke bumi. ALLAH..hanya itu terucap dalam lemah. Sungguh Allah Maha Pengasih, tidak dibebankan kepada hambaNya apa yang tidak mampu diterima hambaNya, jadi dibetulkan duduk sambil memohon kekuatan padaNya untuk bermunajat padaNya. Solatlah dalam keadaan yang mampu iaitu duduk.

Pertama kali seumur hidup, solat itu dilakukan secara duduk. Bukanlah menjadi kesalahan solat dalam keadaan duduk tapi terasa seperti hinanya diri kerana sering menzalimi diri hingga akhirnya Allah memberi teguran keras yang hanya dapat diterima dengan badan yang lemah selemahnya. Solat duduk itu menginsafkan, sungguh terkesan di hati, Tatkala yang lainnya berdiri tegak menghadap Allah, diri hanya mampu duduk dalam kelemahan. Allah, ampunkan segala dosa...

SAKIT ITU MENTARBIYAH
Sakit itu mengubah diri secara drastik. Tiada lagi tawa yang berpanjangan, fikiran yang melekakan. Hanya yang difikirkan ialah, "mampukah aku meneruskan lagi....?" Sikap diri yang gemar berceloteh meriuh suasana berubah menjadi pasif lagi terdiam kerana setiap kata dari bibir itu mampu memenatkan. Usrah setiap hari yang dijalankan penuh harmoni di surau kini sudah tiada sejak sekian lamanya dek melangkah ke surau pun tidak mampu, solat jua masih dalam keadaan duduk. Diri yang sering aktif gerak ke sana ke sini memastikan kelancaran gerak kerja kini perlahan langkahnya. Kerana setiap langkah itu mampu menumbangkan. Susut badan ketara menimbulkan lebih banyak persoalan dari rakan-rakan yang dekat disisi sungguh nampak jelas ketara diri itu sakit.

ALLAH MAHA MENGERTI
Setiap apa yang datang pada diri itu ialah apa yang atas kehendak Ilahi. Segala yang diuji itu oleh si DIA pemilik diri. Jadi..semakin kuat lah tautan hati & harapan padanya semoga dipasakkan dalam hati sentiasa dengan penuh rasa kehambaan terhadapNya..TIADA TUHAN YANG BERHAK DISEMBAH MELAINKAN ALLAH SWT & NABI MUHAMMAD SAW ITU PESURUH ALLAH SWT.

KASIH IBU AYAH MENEMANI
Semoga Allah merahmati mereka dunia akhirat...

p/s; jangan dinafikan hak atas diri...ZALIM itu DOSA! Taubat terpasak erat..mati sedang menanti~

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...