Tuesday, May 31, 2011

Tarbiyah berSUARA dalam keBISUan

Dengan Nama Allah y Maha Pemurah lagi Maha Pengasih...



Alhamdulillah.. aku & sahabat-sahabat tersayang berpeluang menziarahi sahabat kami ditimpa kemalangan.

Sebelum menuju ke Felda Palong 2 untuk menziarahi Akhi Suhaimi Sapar, kami singgah di rumah kak Aini Amira. Perjalanan agak jauh terasa dek jalan yang tersangatlah lurus & terus.

Setibanya di rumah akhi Suhaimi, ada seorang hamba Allah yang menanti kehadiran kami di muka pintu. Aku menyangka itu adalah adik kepada akhi Suhaimi. Namun, ternyata itulah akhi Suhaimi yang pernah aku kenali sebagai sahabat pangkat seniorku. Sungguh ternyata amat berbeza wajahnya, susuk tubuhnya, perlakuannya. Sangat terhimpit hati ini dengan perasaan sedih & hiba. Insan yang dahulunya sentiasa murah dengan senyuman kini hanya mampu terdiam seolah tiada perasaan. Tapi aku & sahabat dapat merasakan bahawa dia amat gembira sebenarnya dengan kehadiran kami. Kehadiran kami dialu-alukan olehnya walaupun kami kurang dapat mendengar dengan jelas setiap bait kata dari bibirnya.

Apabila melihat keadaannya, hanya satu yang bermain di fikiran ku…iaitu TARBIYAH.
Sungguh, dia sedang ditarbiyah oleh Allah SWT dengan ujian yang hebat. Sekelip mata Suhaimi Sapar berubah menjadi insan yang sungguh berbeza. Namun, kebisuannya itu cukup untuk mengingatkan padaku bahawa aku masih belum diuji sehebat itu. Subhanallah…akhi Suhaimi Sapar banyak memberi inspirasi padaku. Sungguh tarbiyah itu kadangkala lebih berbisa dalam keadaan bisu tanpa suara.

Ya Allah..aku bermohon keampunan padaMu atas kelalaianku mengingatiMu..namun ku amat bermohon padaMu..jika aku terleka dari mengingatiMu, janganlah diberi peringatan kepadaku melalui penderitaan sahabat-sahabatku..aminnn~

Benar..akhi Suhaimi Sapar merupakan insan yang bersemangat tinggi. Proses pemulihannya tidaklah memakan masa yang terlalu lama. Subhanallah itulah perancangan Allah yang teramat cantik untuk setiap hambaNya. Itulah dia pejuang Islam yang semangatnya sentiasa di puncak tertinggi. Tarbiyah dari Allah itu makanannya. Syukur pada Ilahi itu hiasan bibirnya.

P/s : Pengajaran yang ku peroleh pada hari itu ialah…jika menziarahi orang yang sedang sakit, pastinya kita membawa sedikit buah tangan seperti kebiasaan orang yang datang menziarah. Namun, sebagai sahabat…seharusnya tidak dilupakan buku atau bahan bacaan berunsur makanan rohani kerana pada waktu inilah rohani mereka mudah terusik dengan perkara yang tidak sepatutnya. Hati mereka perlukan makanan. Sekurang-kurangnya cukuplah dengan kata-kata di atas kertas tertulis kemas… “Bersyukurlah sahabat dirimu dipilih Allah SWT untuk menerima tarbiyah sehebat ini. Hanya kamu yang mampu menerimanya kerana Allah tahu kamulah yang selayaknya…semoga cepat sihat..teruskan berjuang! Sirrualabarakatillah~

Friday, May 20, 2011

Hidup DAIE tak pernah SEPI dari MAD'U

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih...


Alhamdulillah cuti sem dah lama bermula..
tapi Daisy masih lagi di sini..
masih tak tahu hala tuju..
sahabat-sahabat tersayang pulang ke kampung halaman..
selangor, pahang, terengganu, johor..
bersepah-sepah..
yang pasti Daisy masih di sini..


Terniat di hati tak ingin pulang ke rumah utk mengisi masa 4 bulan cutinya..
mungkin selesa utk tinggal bersama-sama sahabat..
mengisi masa terluang sebaiknya..
jika di rumah mungkin Daisy takkan dapat suasana biah solehah seperti di sini...
niat di hatinya untuk terus tinggal di sini dengan sibuk bergerak kerja..
kerana agak sukar untuknya mengisi masa cuti dengan belajar pondok..
walaupun dirinya sedar belajar pondok itu sesuatu yang indah..
berpurdah..aurat y terjaga kemas..tumpuan menuntut ilmu ukhrawi..
semua itu ternyata indah bagi dirinya yang baru bertatih untuk mengubah diri..

Mereka insan yang menceriakan hidup Daisy...

Namun...Daisy ialah Daisy..
Dia ialah seorang hamba Allah yang masih beribu bapa..
masih punya adik-adik..
Dia terlepas pandang itu semua..
bahawa mereka jua punya hak ke atas dirinya..
di kampus pun dirinya bertumpu pada gerak kerja..
mula terabai hak keluarga terhadap dirinya itu..
ingatlah masa lapang sebelum tibanya masa sempit..
masa lapang ini sepatutnya didahulukan keluarganya jika termampu..
hakikat penciptaan wanita itu apabila sudah mempunyai pemimpin (suami),
dia akan sibuk menumpukan perhatian pada suaminya..
keluarga barunya..
ditambahkan lagi dengan pengiktirafan yang diberikan Allah SWT kpd keluarga mertua agar dilayan seperti ibu bapa kandung..

inilah saatnya untuk Daisy menumpukan perhatian pada ibu ayah adik-adik...
datangnya Daisy dari latar belakang yang kurang baik & diubah menjadi lebih baik..
bukanlah sebagai tiket untuk dirinya terus menjadi orang yang lebih baik dgn mengabaikan tanggungjawabnya utk mengubah keluarganya menjadi lebih baik..
keluarganya berhak ke atas dirinya..

Adik-adik..
mereka juga merupakan anak usrahnya..
mereka juga merupakan mad'u (sasaran dakwah) untuknya..

3 Putera + 3 Puteri : anak ZAIMAR ;D

InsyaAllah...22 Mei ini akan kembali ke rumah..
tempat sebenar tarbiyah itu terpatri di dalam hati..
berhadapan dengan realiti hidup..
yang pastinya mendambakan pergantungan yang teramat tinggi pada Allah
agar dirinya tak tersasar dari landasan jalan yang diredhai..insyaAllah~


p/s : Dengan Nama Allah y Maha Pemurah lagi Maha Pengasih..bermulalah catatan seorang anak sulung untuk mentarbiyah diri & keluarga ke arah keredhaan Ilahi.. =)



Tuesday, May 10, 2011

Tak dapat elak isu BAITUL MUSLIM !


Alhamdulillah..masih bernyawa sebagai muslim hingga kini..sejuta kemaafan didahulukan kepada followers sekalian kerana telah terlalu lama tidak meng’update’ blog ini!

Kesibukan yang teramat membantutkan penulisan! :D

Kali ini mari kita buka minda & ketuk kotak pemikiran dengan BAITUL MUSLIM. Ok, firstly memang sangat pelik lah bila saya nak post tentang benda ni kan..tetiba nak diskus tentang isu ini. Pada mulanya, saya rasakan isu ini tidak penting memandangkan saya bukanlah mahasiswi yang ke arah ‘itu’ tetapi ada SATU peristiwa yang membuatkan saya merasakan bahawa hal ini perlu dibincang bersama.

Mari nilai bersama…

Dalam kesibukan menyediakan makanan untuk para jemputan yang menyertai program yang dianjurkan…

Daisy : Minnie, cincin y ko pakai tu apa maksudnye?
Minnie : Aku dah bertunangla..hehe

Daisy : Serius??

Minnie : OK! Ko nampak aku gelak-gelak then ko boleh tanya aku serius or tak..hehe



Daisy : Ala..serius la Minnie..huu

Minnie : hehe..pastilah aku belum bertunang lagi..aku sengaja pakai cincin ni biar orang ingat aku dah bertunang.


Daisy : Eh..xbaiklah macam tu!

Minnie : Kenapa? Ni lah cara aku jaga diri..aku tak nak pikir lagi pasal semua benda tu. Aku tak nafikan kepentingan nikah tu, tapi bukan dalam masa ni la utk aku fikir semua tu. Aku dah ada target hidup..



Daisy : Ko kena pikir…sebab dengan cara ko ni leh tutup pintu untuk sahabat-sahabat muslimin kita kalau diorang suke pada ko..

Minnie : Hehe..memang tu y aku nak elak pun..aku memang xnak sahabat-sahabat muslimin kita la..

Daisy : Habis tu ko nak y macam mana?
Minnie : Biasa-biasa dah la..hehe

Daisy : Abis tu macam mana keberlangsungan tarbiyah?
Minnie : Perlu ke cari yang sefikrah semata-mata untuk keberlangsungan tarbiyah?

Daisy : Sangatlah perlu! Habis tu nanti kalau datang mat rempit nak kahwin dgn ko, ko terima la?
Minnie : Hehehehe..on je! Da kalau memang jodoh aku mat rempit, aku terima jelah..bagi aku manusia ni sama je..entah-entah mat rempit tu yang paling banyak mengingatkan aku pada Allah SWT. Lain orang lain kisahnya..yang pasti semua tu perancangan Allah untuk kita.

Daisy : Ish..ko ni! Terlalu berhusnuzon tu!
Minnie : Apa salahnya?? Nak buat macam mana kalau aku memang dah macam ni..ujian-ujian dalam hidup aku menjadikan aku seorang yang belajar menerima apa yang aku dapat. Alhamdulillah aku lebih bersyukur dengan apa yang aku ada. Aku xharapkan pun hambaNya yang baik sebagai jodoh aku…


Daisy : OK..aku nak tanya..kalau ada sahabat muslimin y datang merisik, ko nak tolak la? sebab tadi ko kata ko nak yang biasa-biasa je..hehe
Minnie : Hehe..ko saje je kan..fitrah manusia itu suka pada kebaikan. Aku pun manusia jugak. Kalau datang sahabat muslimin merisik aku, ALHAMDULILLAH...aku sangat bersyukur sebab Allah masih lagi nak beri aku nikmat..

panjang lagi kisahnya sebenarnya tetapi y pasti, ada unsur-unsur kurang sedap dalam perbualan ini.

Benar...iman kita tidaklah sehebat Asiah isteri firaun..tapi tidak perlulah mengharapkan pasangan seperti Saidina Ali r.a andai diri itu masih dalam proses membaiki diri. Selagi jasadmu masih bernyawa, kamu ialah hamba ALLAH yang sama seperti manusia y lain. Selagi kamu hidup, selagi itulah proses mentarbiyah diri menjadi lebih baik akan mengisi hari-harimu. Selagi kamu mentarbiyah diri atau ditarbiyah oleh Allah SWT sebagai manusia biasa, maksudnya kamu sama seperti mereka diluar sana yang masih mencari-cari cahaya petunjuk & kekuatan dari Allah. Namun, hanya SATU yang membezakan kamu dari mereka iaitu TAKWA. Jika kamu orang yang bertakwa, pasti kamu mengetahui setiap apa yang terjadi dalam hidup itu ialah perancangan Penciptamu untuk dirimu. Fitrah manusia memang akan mengharapkan yang baik itu menjadi miliknya namun sedarlah bahawa yang baik itu tidak semestinya akan menjadi yang terbaik utk diri kita. Siapa tahu MAT REMPIT yang dijodohkan dengan kita dapat mendekatkan diri kita kepada ALLAH SWT dgn lebih erat. Kebergantungan kita kepada ALLAH SWT akan lebih mantap krn pasangan kita itu milik ALLAH SWT & hanya ALLAH SWT y dapat mengubah pasangan menjadi lebih baik. BIAR SEPI DARI KASIH MANUSIA ASALKAN KITA TIDAK TERASING DARI KASIHNYA. Setiap apa y dilakukan biarlah bersederhana. Jangan terlalu mengharap kerana mungkin kecundang di akhirnya namun jangan terlalu berserah krn Allah melihat usaha bukan hasil..semoga y TERBAIK itu menjadi milik kita..aminnn..wallahu'alam~ :D



LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...