Tuesday, December 14, 2010

Remaja Pemangkin Jahiliyah Moden??

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang...



Jahiliyah zaman sebelum hadirnya Islam dahulu menunjukkan beberapa akhlak buruk seperti membunuh anak perempuan dengan menanam bayi tersebut hidup-hidup. Sebelum masa itu pula, bayi lelaki pula yang ditanam hidup-hidup iaitu pada zaman Firaun.


   Mari kita banding jahiliyah dahulu & sekarang!
Jahiliyah dahulu…
Bunuh anak lelaki ATAU perempuan dengan cara tanam hidup-hidup.
Jahiliyah moden (sekarang)…
Bunuh anak lelaki DAN perempuan dengan cara BUANG sesuka hati di mana-mana. Untuk pasangan yang agak ‘bertakwa’, selepas asyik berzina, bayi tersebut akan diletakkan di surau atau masjid-masjid.

Dari 'Aisyah, ia menjelaskan jenis-jenis perkahwinan yang terjadi pada masa Jahiliyah itu ada 4 macam.
Pertama :
Nikah yang terjadi seperti sekarang. Yaitu seorang laki-laki meminang perempuan melalui ayahnya dan memberikan mahar dan menikahinya.

Kedua:
Nikah istibdha', yang bertujuan mencari keturunan yang baik. Yaitu seorang suami mengatakan kepada isterinya
"jika engkau telah bersih (dari menstruasi), maka datangilah si Fulan (orang itu), dan berhubungan badanlah dengannya".
Setelah itu, suaminya akan menjauhinya dan tidak menggaulinya sampai terjadi kehamilan dari leiaki yang dipesannya tadi. Bila telah pasti kehamilannya dengan lelaki yang dimaksud, sang suami -kalau mahu- maka akan mulai menggauli istrinya lagi.

Ketiga:
Nikah tawathu', iaitu sekelompok lelaki yang berjumlah kurang dari sepuluh orang berkumpul. Mereka semua mendatangi seorang wanita dan kemudian semua menggaulinya. Bila perempuan itu hamil dan melahirkan, maka akan memanggil sekelompok lelaki tadi. Tidak ada yang bisa menolak panggilan itu. Tatkala sudah berkumpul semua (lelaki yang pernah menggaulinya), lantas si wanita berkata:
"Kalian tahu perlakuan yang telah kalian lakukan terhadap diriku: Dan aku telah melahirkan. Anak ini adalah anakmu wahai fulan".
Wanita itu menunjuk seseorang dari mereka yang ia kehendaki dengan namanya, sehingga menjadi ayah bagi si bayi. Dan sang lelaki tidak boleh menolaknya.

Keempat:
Orang-orang berkumpul untuk mendatangi seorang wanita. Dan si wanita tidak menolak lelaki yang menggaulinya. Mereka ini adalah dari sekelompok wanita tuna susila. Bendera dikibarkan sebagai tanda keberadaan mereka. Siapapun yang mengingini mereka, dapat langsung menghubunginya. Jika telah hamil dan melahirkan, maka dipanggillah ahli nasab untuk menentukan ayah bayi menurut pandangannya. Anak ini menjadi keturunannya dan dipanggil sebagai anaknya tanpa bisa ditolak.

Kalau dilihat dengan teliti, lelaki zaman jahiliyah dahulu masih lagi dikira bertanggungjawab sesudah berzina kerana mereka tidak akan menolak jika diminta untuk bertanggungjawab atas kehamilan & anak tersebut. Perkahwinan jahiliyah dahulu turut berlaku melalui perzinaan beberapa lelaki bersama seorang wanita & si lelaki tidak akan menolak untuk menjadi bapa kepada anak tersebut. Namun, jahiliyah sekarang ini langsung tidak bertanggungjawab. Jika si lelaki diminta untuk bertanggungjawab, mereka akan menolak. Si perempuan akan diherdik dimaki dipukul. Kemudian disuruhnya gugurkan kandungan. Lalu berlakulah pembunuhan. Bayi-bayi tersebut dibuang tanpa ditanam. Dibiarkan dimakan oleh haiwan-haiwan terbiar.

Siapa yang patut dipersalahkan???

Sabda Rasulullah SAW :
"Tiap-tiap kamu adalah pemimpin, dan tiap kamu akan diminta pertanggungjawaban tentang yang dipimpinnya itu."
(Riwayat Bukhari dan Muslim)                   
Jangan mencari ‘siapa yang salah’ tetapi carilah ‘apa yang salah’ & perbaikilah kesalahan itu.

Apa remaja nak sebenarnya???
1. kebahagiaan

2. ketenangan hidup
- Remaja perlukan ketenangan hidup. Di rumah, ibu bapa tiada kerana sibuk bekerja. Jadi, remaja mencari ketenangan di luar bersama kawan-kawan.
- remaja haruslah bijak memilih kawan iaitu berkawan dengan kawan yang baik.

3. rasa hebat
- disebabkan terlalu banyak masa lapang, jadi remaja menggunakan masa tersebut untuk mencuba benda-benda baru untuk merasa hebat.
- kajian mendapati kebanyakan lelaki yang bergelar pelajar sekolah hinggalah ke peringkat institut pengajian tinggi, banyak menghabiskan masa dengan bermain ‘game’.
- remaja Islam yang super seharusnya menggunakan kelebihan masa itu untuk membina masyarakat Muslim sebenar (mungkin dengan cara penciptaan game Islamic).

Agama sebagai penyelamat.
Saidina Umar r.a seorang pernah membawa pedang untuk menikam Rasulullah SAW namun setelah memahami Islam, Saidina Umar r.a mengisytiharkan pengislamannya. Saidina Umar r.a. menggunakan kehebatannya di zaman jahiliyah untuk memantapkan Islam.
Islam bukan untuk ustaz, ustazah sahaja. Islam itu untuk semua.

Kesan tarbiyah Rasulullah SAW

Ma Fi Qalbi Ghairullah~
Wallahu’alam~

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...