Saturday, September 25, 2010

Tertutup Rapat Pintu Hatiku

Pemilik Cintaku selepas Allah & Rasul. Alangkah bestnya buku ini. Ku harap semoga dirinya yang akan bergelar suamiku akan membaca buku ini. Sebagai panduan untuk melayari perkahwinan yang sentiasa mengamalkan ajaran Islam yang cukup indah itu. Sedari bangun tidur hinggalah tidur semula segalanya indah jika mengikut ajaran Islam.



-1 new message recieved-
-Opening...-
+60123456789
Salam anti. Ana xsgka begini akhirnya. Selama ini........


Mesej yang cukup panjang sehingga ber'page-page' panjangnya itu adalah mengenai kemarahan seorang Adam terhadap diriku yang dikatakan mempermainkan dirinya. Amat panjang & amat marah. Hanya itu yang mampu ku terangkan mengenai mesej itu.
   Dipendekkan cerita, aku membalas setiap mesej yang diberi dengan menjelaskan keadaan. Jika benar aku hanya ingin mempermainkan perasaannya, tidak aku beriya-iya memperkenalkan dirinya pada keluargaku sebagai seorang yang istimewa walaupun dia tidak pernah hadir memperkenalkan dirinya sendiri kepada keluargaku.


Perasaan sayang dalam diriku ini menjadi punca aku dikatakan sebagai mempermainkan dirinya. Walhal, perasaan ini ciptaan Allah. Makhluk Allah jua. Allah kurniakan akal untuk kita berfikir. Jika benar aku masih sayang pada insan yang tidak sepatutnya aku sayang lagi, biarkan sajalah. Kerana aku masih punya akal yang dikurniakan oleh Allah yang Maha Mengasihi. Nafsu ku mengatakan sayang, tapi akal mengatakan takkan ku terima insan seperti itu untuk menjadi suamiku. Akal ku hanya memandang pegangan agama yang mantap & akhlak yang baik. Kerana sememangnya perkahwinan perlu berlandaskan pada agama seperti sabda Rasulullah S.A.W :


“Seorang wanita itu dinikahi kerana empat; kerana hartanya, kerana keturunannya, kerana kecantikkannya dan kerana agamanya. Maka hendaklah kamu mengutamakan yang beragama, nescaya kamu berbahagia.


Aku cuma ingin bahagia dibimbing oleh insan bernama suami yang menerima diriku seadanya. Biarkan sahaja jika benar aku masih sayang pada insan yang tidak sepatutnya. Hal ini kerana aku tidak membuka pintu hatiku kepada mana-mana lelaki sebelum bertemu dengan suamiku. Biar suamiku sahaja yang dapat menilai kasih & sayangku pada dirinya. Jika masih ada perasaan sayang pada orang yang tak sepatutnya, habis diriku ditolak mentah-mentah. Kalau begitu, apalah nasib kaum hawa yang pernah terlanjur bersama pasangan kekasih yang belum halal untuk mereka? Pasti akan terabai kan? Kerana kekurangan yang ada pada diriku iaitu mempunyai rasa 'sayang' pun sebegini teruk hukuman yang diterima. Apatah lagi mereka yang sudah terlalu banyak melakukan dosa. Pasti tiada harapan untuk mereka memulakan hidup baru kerana persepsi lelaki beriman pun sebegini teruk. Di situlah tertunainya janji Allah S.W.T dalam firmanNya:


Perempuan-perempuan yang keji untuk laki-laki yang keji dan laki-laki yang keji untuk perempuan-perempuan yang keji. Sedangkan perempuan-perempuan yang baik untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik untuk perempuan-perempuan yang baik. [Surah al-Nur, ayat 26]


Tiada lelaki yang sudi untuk membimbing insan-insan yang perlukan bimbingan ke pintu taubat & pintu syurga Allah. Inilah yang terjadi. Terus-terusan dalam kancah maksiat. Nauzubillah~


Semakin lama, aku semakin tidak faham dengan lelaki. Bukankah mereka diciptakan untuk melindungi? Memimpin wanita ke syurga? Membetulkan apa yang salah? Ke mana perginya kematangan yang sepatutnya mantap dalam diri lelaki?? Walhal mereka merupakan pemimpin dunia mengejar redha Allah!


Sayang yang ada dalam diriku pada insan yang tidak sepatutnya ini hanyalah satu kekeliruan. Benar-benar satu kekeliruan kerana kadang-kadang bila difikirkan semula, tiada langsung rasa sayang padanya. Jika benar-benar sayang, pasti perasaan itu sentiasa sahaja bertakhta di hati yang masih sakit ini. Yang masih punya banyak kotoran dosa. Ish..tiada maknanya untuk aku menyayangi insan lain selain suamiku! Ku usaha dengan sesungguhnya untuk menjaga rapi hati ini hanya untuk suamiku. Ku harap perasaan sayangku pada mereka-mereka hanyalah atas dasar sesama muslim. Agak 'sayang' apabila melihat mereka hanyut dalam dunia yang jauh dari agama.


Jujur! Aku sudah tidak yakin dengan kewibawaan lelaki memimpin wanita. 


Wahai lelaki dari kaum Adam..
Ingatlah kalian dikurniakan kelebihan 9 akal..
Jauh lebih banyak dari kami Hawa yang hanya dikurniakan 1 akal..
Sepatutnya kalian lebih matang..
Lebih bijak menilai..
Labih pandai menghitung..
Lebih terbuka minda..
Kerana di atas dunia ini,
bukan hanya aku dan kamu..
Masih banyak hambaNya yang lain..
yang turut bersama menikmati hidup sementara ini..


Teralu banyak ujian & dugaan 
Kerana kita bukan hidup di zaman Rasulullah S.A.W
yang iman umat-umat Islam pada ketika itu..
mantap, teguh, kukuh berdiri..
atas dasar akidah yang hakiki!


Tapi kita hidup di dunia akhir zaman,
Dunia yang penuh dengan hasutan, nafsu, maksiat..
Tidak perlu ku terangkan lebih..
kerana kau lebih mengetahui..
Kau lebih arif dari ku..
Rasulullah S.A.W pun turut risau akan semua ini..
Sehingga di akhir hayatnya jua,
kita umatnya masih tetap dalam ingatannya..
Walaupun tika itu kau & aku
masih jua belum hadir atas muka bumi ini..
Rasulullah S.A.W sudah lebih dahulu risaukan diri kita..


Ya Rasulullah S.A.W....
Andai engkau masih hidup..
Sanggup ku jejakkan kaki walau beribu batu jauhnya..
Kerana aku amat merinduimu ya Rasulullah..
Aku sedih dengan lelaki yang tidak mengikut jejak langkahmu ya Rasulullah...
Mereka menilai wanita dengan nilai yang amat teruk ya Rasulullah..
Sedangkan engkau memuliakan kami..
Engkau sentiasa berlapang dada..
Kerana aku tahu engkau sedar yang manusia tiada yang sempurna..
Hanya dirimu yang sempurna ya Rasulullah..


Ya Allah S.W.T.....
UjianMu hadir lagi mengisi ruang-ruang kosong hidupku..
Hidup insan yang lemah..
Hidup hamba yang hina..
Hanya Engkau yang takkan berlalu pergi..
Hanya Engkau ya Allah..
Ya Allah S.W.T.....
Aku amat bermohon padaMu.....
Tutupkanlah pintu hatiku ini serapat-rapatnya
untuk kaum Adam..
Bukakanlah seluas-luasnya pintu hatiku ini
untuk suamiku..
Ya Allah S.W.T......
Berikanlah diri ini kekuatan..
Menghadapi ujian dunia ini..
Peliharalah diriku..
Agar aku tidak turut hanyut bersama hamba-hambaMu yang sombong dengan petunjukMu..
Aku bermohon,
berikanlah petunjuk & hidayatMu
kepada mereka-mereka yang hanyut..
kasihanilah mereka ya Allah..


Cukup di sini coretan kali ini..aku mohon maaf atas segalanya kepada mereka-mereka yang pernah terlibat dalam hidupku..terima kasih atas segalanya..


~Ma fi qalbi ghairullah~
~(Dalam hatiku, cukuplah ada Allah)~


wallahualam~ =)



LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...