Wednesday, June 4, 2014

Minggu 'Final Exam' Medan Redha-Nya

Dengan Nama Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang
Selawat & Salam atas Baginda SAW, ahlul bait,
para sahabat, para tabii tabiin, seluruh umat Islam.
Alhamdulillah atas nikmatNya, Alhamdulillah atas ketentuanNya.



Setiap apa yang ditentukan Allah SWT itu ada hikmah-Nya, kita sebagai hamba...wajib atas diri kita untuk sentiasa bermujahadah me'redha'kan hati menerima setiap ketentuan itu sebagai hadiah istimewa daripada Ilahi pencinta hakiki.

Minggu ini sudah masuk minggu kedua peperiksaan akhir bermula. Mujahadahnya hanya Allah SWT yang tahu. Termuhasabah diri atas beberapa perkara yang melibatkan para pendakwah di alam kampus.

Pendakwah di alam kampus, medan akademik juga ialah jalan jihad menegakkan Islam buat dirinya. Akhlak kepada guru, adab kepada ilmu, keikhlasan mencari restu & pelbagai perkara yang mendatangkan redha Allah SWT atas diri para du'at itu.

Namun, alangkah rugi apabila para du'at itulah golongan yang lemah dalam mujahadahnya ketika bermulanya peperiksaan. Para du'at yang berdakwah kerana Allah SWT bukanlah mereka yang hebat berbicara tentang jihad, pengorbanan, mehnah tribulasi dalam perjuangan Islam ketika usrah...namun, di alam hakiki kehidupan mereka sebagai pelajar semua bicara ilmiah itu seperti tidak wujud dalam jiwa mereka.


Para pendakwah yang bergerak kerana Allah SWT bukanlah insan yang ;

Menafsirkan 'Jihad' itu sebagai sungguh-sungguh dalam perbuatan, tetapi ketika menelaah pelajaran bibirnya yang paling lancang mengutuk keji ilmu itu 'entah apa-apa', 'merepek sungguh' & seangkatan dengannya.

Mengatakan 'Pengorbanan' itu melepaskan apa yang dicintai, tetapi dalam kehidupan hakiki katil yang empuk itulah peneman. Mengangkat tubuh untuk bangun sujud bertahajjud kepada Allah SWT ketika sepertiga malam itu ibarat mustahil. Andai mampu mata itu bertahan bersengkang lama, bukan kerana ibadat kepadaNya...tetapi kerana persediaan sebelum menghadapi kertas peperiksaan esoknya.

Merungkaikan 'Mehnah & Tribulasi' itu sebagai ujian luaran & dalam atas diri sendiri, tetapi hakikat kehidupan realiti dirinya sendiri yang hanyut dengan mehnah & ujian tersebut. Munajat pada Allah SWT berkira-kira, berdoa pun tidak bersungguh-sungguh, bersolat pun laju pergerakan tanpa sempat makna zikir dihayati, tidur berjam-jam menggantikan 'hutang tidur' yang tertunggak hingga lewat waktu menunaikan solat pada-Nya, kebergantungan yang kurang pada Allah SWT hingga merasakan setiap usaha itu atas diri mereka sendiri.


          Pendakwah yang berdakwah kerana Allah SWT ialah insan yang mesti sedar bahawa mereka sentiasa diperhatikan oleh Allah SWT & setiap bait kata serta amalan mereka dicatit malaikat yang setia di kiri & kanan.

          Andai Rasulullah SAW sanggup berdiri tegak beribadat hingga sakit-sakit kakinya membengkak sebagai tanda dirinya menunjukkan rasa syukur kepada Allah SWT pemilik sekalian alam, apakah hak pendakwah yang baru sahaja bertatih melangkah melakukan amar ma'ruf & nahi munkar itu untuk berkira-kira dalam ibadatnya? Andai pendakwah itu meletakkan 'sebab duniawi semata' sebagai alasan mendekati Allah SWT, apakah jaminan Allah SWT sudi melihat wajahnya di akhirat sana kelak?








.: Semakin hebat diuji, semakin besar peluang untuk meletakkan diri di sisi Ilahi. :.

Saturday, May 31, 2014

Khas untuk kamu, kalian.

Dengan Nama Allah SWT yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih
Selawat Salam atas Baginda Rasulullah SAW, ahlul bait, para sahabat, para tabii tabiin, seluruh umat Islam.
Alhamdulillah atas nikmatNya, Alhamdulillah atas ujian & ketentuanNya.



Bismillah...
Ini coretan diriku yang terbaru setelah bercerainya kedua ibu bapaku dengan sah. Hati ini meruntun lemah hanya seketika, mengharapkan redhaNya & kemudahan daripada Allah SWT itu sentiasa insyaAllah.

     Diri ini mengakui, medan tulisan ini bukan sekadar tulisan pada pandangan mata beberapa insan dalam kalangan kalian wahai pembaca. Ada yang menjadikan ini medan untuk mengetahui perkembangan hidupku. Buktinya, kadang kala tengah-tengah pagi buta aku akan mendapat mesej betapa simpatinya mereka pada diriku. Diulasnya komen berjela dalam mesej tentang pengisian tulisanku yang terbaru dalam blog ini kemudian diselitkan beberapa kata-kata bernada simpati, dan kadang kala beberapa kata-kata yang mengatakan bahawa aku mengelakkan diri daripada berinteraksi dengan diri kalian dek kebencian. Terus ku abaikan, malah ku padam terus mesej-mesej sedemikian. Diri ini mengharap tulisan kali ini membuka mata kalian wahai pengikut setia perkembangan hidupku & memberi penjelasan selebar-lebarnya tentang perihal diri ini.

1. Sila jauhi sangka buruk bahawa aku membenci kalian dek kisah silam kerana hakikatnya aku tidak membenci cuma meletakkan jurang kerana kalian ialah masa silamku & aku dalam mujahadah menuju penambahbaikan diriku.

2. Setinggi penghargaan atas kata-kata semangat kalian untuk setiap musibah yang berlaku dalam hidupku namun jangan menganggap aku sedang lemah hingga diri kalian merasakan kalian berhak untuk bersangka-sangka tentang diriku. Sangkaan yang bagaimana? Sangkaan bahawa aku perlu ditemani oleh kalian.

3. Sila jangan mengaitkan sepenuh tulisan dalam blog ini berkenaan diriku mutlak walaupun ada masanya watak itu seperti diriku kerana tulisan dalam blog ini hanya cerita buat aku meluahkan rasa melalui penulisan yang panjang.

4. Terima kasih kerana ingin mengikuti perkembangan hidupku yang terkini dari dulu hingga kini, cumanya aku mengharapkan kalian tidak perlu mengikat diriku dengan mesej-mesej istimewa berbaur simpati. Cukup sekadar doa daripada kalian.

Ya, aku akui agak kasar penulisan blog pada kali ini tapi perlu ku tegaskan prinsip diri kepada kalian wahai insan-insan yang setia memerhati & mengambil tahu perihal kehidupanku kerana kalian ialah kisah silamku yang dilahirkan Allah SWT sebagai seorang Adam & hakikatnya diriku sebagai muslimah merasa sedikit lemas dengan perhatian sedemikian. Aku menghormati kalian hanya sebagai sahabat & pemuda agama.

Semoga kalian berlapang dada membaca penulisanku pada kali ini. Terlalu banyak perkara yang berlaku serentak ditambah pula dengan perkara-perkara sampingan seperti 'perhatian' kalian yang agak merisaukan diriku membuatkan diri ini harus bersuara. Aku menjaga diriku & berjauhan daripada kalian itu terbaik buat diriku, bukan membenci tetapi atas dasar menghormati diriku & diri kamu, kisah yang silam itu pengajaran & tidak pernah aku jadikan ianya sebagai bahan permusuhan. Berbahagialah dalam kehidupanmu sebagaimana aku bahagia dengan kehidupanku. Bagaimana bahagia hidupku? Hanya Allah SWT yang tahu cara aku menafsirkan bahagia hidupku.

Doa buat kalian semoga terus dalam redhaNya~






.: Allah SWT akan setia dengan hambaNya yang tabah menerima ketentuan-Nya :. 

Sunday, May 11, 2014

Budaya HADIAH! 2.5.14

Dengan Nama Allah SWT yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih
Selawat SALAM atas baginda Rasulullah SAW, ahlul bait,
para sahabat, para tabii tabiin, seluruh umat Islam.
ALHAMDULILLAH atas segala nikmat & ketentuan-Nya.





Saat sudah semakin hampir dengan pembentangan akhir projek Tahun Akhir, bertimpa-timpa hadiah yang Allah SWT berikan. Komputer riba yang secara tiba-tiba rosak tanpa sempat dirinya menyediakan 'back-up' untuk projeknya mengundang sesak dada di mana nak dikorek beratus ringgit di saat dirinya juga sedang merasa papa, berbahagi rezeki buat lebih daripada 8 orang ahli keluarga. 

     Perihal urusan peribadi dirinya memang sedang serabut tapi banyak Allah SWT tolong 'cover'kan. Selagi berpeluang, jadilah insan yang bermanfaat untuk umat..itu pegangannya. Secara tiba-tiba suatu hari, dia mendapat mesej daripada mak, "ayah dah lafaz 2 mei lepas...ibadah mak lebih khusyuk sekarang." Dia terkejut namun masih mampu menaip kata dasar kepada syukur iaitu "Alhamdulillah mak.. :) ". Itu hipokrit! Depan keluarga, dia seakan tabah sungguh..tetapi hakikatnya di hadapan Allah SWT dia jatuh lemah rebah menerima hadiah yang Allah SWT berikan kepadanya satu demi satu tanpa sebarang senggang waktu untuk dia merasa 'rehat daripada kesedihan'. Allah SWT ajar dirinya terus tabah! "Wahai diri, bertabahlah kerana Allah SWT kerana Allah SWT lebih mengetahui perihal dirimu. Kamu hanya ada Dia..hanya Dia!"

     Seingat dirinya, dia ada memberi pesan kepada ibunya jika ada sebarang insan yang hadir di rumah untuk merisik atau meminang, tolak sahaja kerana dirinya tidak mahukan sesiapa & tidak terbuka untuk siapa-siapa. Mak yang semakin risau dengan perihal anak sulungnya itu yang sering menolak perihal jodoh sekadar mengiyakan kehendak anaknya.

     Seingat dirinya, adik bongsunya sering mengatakan ayat yang sama dengan intonasi yang sama setiap kali dia membawa adik-adiknya keluar rumah berjalan-jalan melihat dunia luar memandangkan hanya dirinya yang menjadi harapan keluarg. Dialah ibarat suami yang menenangkan isteri apabila maknya mengadukan pelbagai permasalaha, dialah ibarat anak tunggal yang berdikari membawa urusan dirinya sendiri, dialah ibarat abang sulung yang menjaga ibadah adik-adik perempuannya, dialah juga ibarat sang ayah yang membawa anak-anak menikmat sedikit rezeki kurniaan Allah SWT. Ayat adiknya yang tidak pernah berubah setiap kali keluar bersama kakak-kakaknya ialah, "Bestnya..semua orang keluar dengan family masing-masing." Setiap kali kata-kata itu keluar, hati kecil si kakak pasti tersentuh. Bawa lah adik-adik itu ke mana sahaja pun...tunaikanlah hak yang pelbagai pun kepada adik-adik, pasti takkan dapat menyamai nikmat keluarga bahagia yang sebenar. Dalam hatinya hanya terusik "Maafkan kak dik...hidup kamu sejak kecil tanpa keluarga yang sempurna." Namun, dek perhatiannya kepada keluarga...setiap minggu dirinya diminta balik ke kampung halaman untuk si adik-adik itu melepaskan rindu & si mak meluahkan rasa yang terbuku di jiwa..hingga ada ketika si adik bongsu sanggup untuk memberi kakak sulungnya itu duit tabung simpanannya untuk membeli tiket pergi & balik kampung halaman dari kampusnya.

     Walau apa pun yang dia ingat. Hakikatnya sudah tertulis kini. Jodoh antara mak & ayahnya hanya bertahan sehingga 23 tahun umurnya. Di saat umur sebegitu, kebanyakan teman taulannya sibuk memikirkan tentang perihal hidup berumahtangga dengan restu ibu ayah, tetapi ketentuan atasnya ialah jodoh ibu ayah yang hampir di waktu sudah. Mungkin itu hadiah hari lahirnya yang ke-23 kerana tarikh perceraian itu sama bulan dengan tarikh lahirnya. Alhamdulillah..segala puji bagi Allah SWT atas setiap ketentuan-Nya. Cita-citanya untuk menyatukan kedua-dua keluarga punah dengan izin Allah SWT dan dirinya sebagai hamba Allah SWT hanya mampu tabah kerana Allah SWT.

     Bertimpa-timpa hadiah Allah SWT beri tanpa sebarang petunjuk dan semua hadiah itu bertemakan 'kehilangan'. Namun, tidak mengapalah jika itu caranya untuk dirinya menjadi hamba Allah SWT yang diredhai Tuhannya. Dalam kehilangan, Allah SWT ajarkan erti kebahagiaan. Ya..sungguh sakit...terasa pilu yang paling dalam tetapi siapalah hamba Allah SWT untuk mempertikai segala pemberian-Nya, cukuplah sekadar meredhai dengan hati yang tinggi mujahadah untuk diikhlaskan. Syukur atas setiap apa yang Allah SWT berikan kepada dirinya kerana dirinya tahu ujian yang diberikan kepada dirinya masih kecil sebenarnya kerana Allah SWT pastinya memberikan ujian yang mengikut kemampuan dirinya. Ya, kerana Allah SWT dirinya masih mampu & terus bertabah tanpa merintih sedikit pun kepada orang tuanya. Dia hanya ada Allah SWT.

     Mengambil Saidina Umar r.a sebagai idola nya yang sering meletakkan musibah itu sebagai nikmat & berpegang pada pesanan sahabatnya bahawa golongan sufi sering mendoakan diri mereka dalam kesusahan supaya mereka terus sentiasa mengingati Allah SWT & merintih kepada-Nya, menjadikan dirinya lebih kuat untuk bertahan dalam dunia yang sementara. Ya Rabb, andai nyawa perlu dicabut dari badan..cabutlah ia dalam keadaan sang tubuh badan mempunyai hati yang penuh dalam keimanan.





.: Apabila Allah SWT ingin menyayangi seseorang hamba, Allah SWT ingin sentiasa mendengar rintihan hamba-Nya itu. Demi Allah SWT, rintihan ini untuk Kamu Ya Rabb :.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...