Wednesday, April 16, 2014

DOA : Jangan Berhenti Berharap

Dengan Nama Allah SWT yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih
Selawat & Salam atas Baginda Rasulullah SAW,
ahli keluarga, para sahabat, para tabii tabiin, seluruh umat Islam
Alhamdulillah atas nikmatNya, Alhamdulillah atas ujian & ketentuanNya




Alhamdulillah...sudah semakin hampir pada garisan penamat sebagai pelajar kampus. Kata mak, "Dulu hampir tak masuk U kamu ni kan sebab kita takde duit nak bayar pendaftaran kamu. Alhamdulillah dapat pinjam duit makcik kamu. Nanti, ada rezeki..kamu bayarlah semula RM3000 tu ye."

Alhamdulillah...dalam menempuhi beberapa fasa turun naik sebagai pelajar, Allah SWT mudahkan urusan tawaran menyambung pengajian ke peringkat lebih tinggi daripada 2 orang pensyarah. Kata sahabat, "Orang lain punyalah susah nak dapat buat master..hang ni untunglah dapat tawaran dari 2 orang Doktor plak tu."

Alhamdulillah...dalam setiap nikmat yang Allah SWT berikan...pasti tanpa ragu, Allah SWT selitkan sedikit pahit yang membuat hidup lebih bererti.

"Maaf kak, saya tidak dapat menyambung master bawah Doktor akak sebabnya saya perlu kerja kak. Memang nanti saya akan dapat duit semasa sambung master, tapi saya tetap rasa saya perlu bekerja. Saya anak sulung. Duit & keberadaan saya di rumah amat penting. InsyaAllah ada yang lebih baik Allah SWT simpan untuk kita menurut bahagian masing-masing."

"Maaf Doktor, saya tak dapat terima tawaran Doktor sebab saya nak kerja. Maaf Doktor."

Melepaskan sesuatu perkara yang kita suka itu tidak mudah tapi insyaAllah jika segalanya berniatkan hanya kerana ingin mendapatkan keredhaan Allah SWT, segalanya akan menjadi indah. Yang kita suka tidak semestinya yang terbaik buat kita, yang kita harapkan tidak semestinya yang diperlukan oleh kita...kerana apa yang Allah SWT simpan itu pastinya jauh lebih baik.

"Maaf mak, ayah. Ya...mak ayah memang suka anak dia sambung belajar tinggi-tinggi kan, tapi hakikatnya kita lebih tahu. Tidak semestinya benda yang kita suka itu terbaik untuk kita. InsyaAllah adalah nanti tu peluang di mana-mana."


Kelakar...sudah terlalu banyak yang dirancang tetapi tiada yang berkekalan. Itulah lumrah hamba Allah SWT. Tidak ada istilah putus asa kerana Allah SWT mengajarnya bahawa 'Aku Maha Pengasih lagi Penyayang, jangan berhenti berharap kerana Aku setia mendengar rintihanmu'.





.: Ya Allah SWT, berikanlah jodoh untuk Nur dan adik-adik Nur. Yang baik buat diri kami, keluarga kami, agama kami, dunia kami, akhirat kami & jadikanlah kami sebagai pimpinan bagi orang yang bertakwa :.

Sunday, March 30, 2014

Masih Belum Kecewa

Dengan Nama Allah SWT yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih
Selawat Salam atas Baginda Rasulullah SAW, ahli keluarga,
para sahabat, para tabii tabiin, seluruh umat Islam.
Alhamdulillah syukur atas nikmatNya, Alhamdulillah redha atas ketentuanNya.



Sehingga kini, masih belum pernah kecewa kerana yakin bahawa Allah SWT sentiasa ada. 





.: Berbahagialah dalam jagaan Dia :.

Sunday, March 2, 2014

Aku Belum Pernah Kecewa

Dengan Nama Allah SWT yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih
Selawat Salam atas Baginda Rasulullah SAW, ahlul bait, para sahabat, para tabii-tabiin, seluruh umat Islam.
Alhamdulillah atas nikmatNya, ALHAMDULILLAH atas ujian & ketentuanNya.



Jatuh bangun dirinya dalam mujahadah tetap dahinya masih mampu terus tunduk pada sejadah, baik terletak dahi...bibir bergerak kecil meminta pada Ilahi.

"Ya Allah SWT yang Maha Tahu perihal diri yang serba hina ini..diri ini sudah tidak tahu doa apa yang harus diri ini panjatkan. Diri ini buntu ya Allah..berikanlah apa yang terbaik buat diri ini dan keluarga. Walau apa yang terjadi pada diri ini, jangan biarkan diri ini menjauhi-Mu walau sekelip mata. Izinkan diri ini setia di sisi-Mu. Sungguh...diri ini tidak pernah kecewa dalam bermohon pada-Mu."


Sayyida Hakama...seteguh ertinya 'pemimpin perempuan yang bijaksana', dirinya dikenali sebagai insan yang bijaksana dalam mengendalikan urusan kepimpinannya & pengurusan hidupnya. Namun, Allah SWT Maha Mengetahui segalanya.

Seminggu lamanya masa dihabiskan untuk bercuti di rumah dengan izin pensyarahnya. Ibu yang jatuh sakit, adik-adik yang semakin berubah ke arah lebih baik, membuatkan hatinya membuak lebih untuk menjenguk ahli keluarga di utara sana.

Setiap ketentuan Allah SWT atasnya pasti berhikmah. Kejadian beberapa hari sebelum keberangkatannya pulang ke rumah membuatkan dirinya tersenyum hingga ke telinga setibanya di rumah melihat adik bongsunya.



"Mak...birthday adik lagi 2 hari. Ini adik dah beli mainan dengan duit tabung adik sendiri. Nanti mak tolong balutkan hadiah adik ini ya." kata adiknya.
"Eh, mana ada orang beli hadiah sendiri." balas si ibu.
"Takde siapa nak bagi adik hadiah, adik beli sendirilah hadiah adik". jawapan adik yang mampu mewujudkan se-kolam air mata di benak hati si ibu kerana selama ini duit adik sering habis untuk membeli keperluan dapur.

"Mak, ini adik dapat bantuan RM100 untuk semua murid. Mak gunalah beli gas dapur mak & lauk-lauk yang mak nak beli." bicara si adik.
"Haa..bolehlah adik beli meja belajar macam kawan kak long, pastu adik boleh gunting rambut kat kedai." balas si ibu.
"Eh, mak.....mak ingat adik dapat RM 1000 ke nak beli benda-benda macam tu? Mak gunalah duit tu beli barang dapur dan gas mak. Nanti kalau ada duit, adik nak kumpul lagi untuk bayar roadtax kereta pulak." bicara si adik dengan petah matangnya.

Kepulangan Sayyida ke rumahnya membawa sebungkus hadiah dengan bungkusan cantik kemas tersimpan rapi dalam beg kertas yang besar lagi comel, hasil pemberian hadiah daripada adik-adik juniornya di kampus. Hanya Allah SWT yang mampu membalas jasa baik adik-adik juniornya itu yang sering membuat kebaikan untuknya. Hadiah itu diberikan kepada adik bongsunya sempena hari lahir yang ke-11. Hadiah itu mampu membuatkan adiknya itu tersenyum sambil berkata seikhlasnya, "terima kasih kak long".

Jam menunjukkan tepat jam 7.00 petang. Tiba-tiba adik lelakinya, Saiful bergegas ke bilik air. Jam 7.20 petang, adiknya itu keluar daripada bilik persalinan dengan sepersalinan lengkap set jubah & kopiah..serba hitam. Demi Allah SWT, hatinya sebak melihat perubahan adik lelakinya itu. Azan maghrib bergema, Saiful terus menaiki motor ke masjid bersama rakan-rakannya. Alhamdulillah Saiful & rakan-rakannya berubah ke arah lebih baik walaupun sebelum ini cacian, makian, sindiran ramai manusia menjadi kebiasaan. Sayyida teringat kisah adiknya itu dimarahi oleh guru kelas di sekolahnya.



Saiful dikenali sebagai kepala taiko / budak nakal di sekolahnya hanya kerana dia pernah berhenti bersekolah ketika di tingkatan empat & kemasukannya semula ke sekolah ketika tingkatan 5 bukanlah kerana dirinya ingin belajar tetapi hanyalah semata-mata untuk mendapatkan sijil SPM.

"Assalamualaikum wbt cikgu, saya nak jumpa Ah Tai sekejap boleh cikgu? Kawan-kawan saya nampak dia curi beg duit adik saya, Syafiqah." bicara Saiful.
"Eh, tak payah. Tak payah. Keluar dari kelas saya, kau tu dah lah macam orang takde agama." balas gurunya.

Dengan rasa hormat walau hati yang membengkak, melangkah kakinya keluar berundur dari kelas tersebut. Waktu rehat tiba, Saiful & rakan-rakan lepak makan bersama-sama. Geng Ah Tai tiba di kantin sekolah. Pelbagai bunyi, sindiran & perkara yang menjengkelkan dilakukan Ah Tai terhadap Saiful.

"Weh..panas aku rasa. Ada yang kena ni kang."
bicara Syafiq, antara kawan-kawan Saiful yang lepak bersama Saiful.
"Relaks..."
bicara Saiful sambil menghirup perlahan air dalam cawannya dengan mata yang memandang tajam ke pandang di hadapan kantin beserta hentakan perlahan kakinya yang seperti mengikut irama.

Hebat...geng Ah Tai masih lagi melakukan perbuatan yang menguji kesabarannya sebagai seorang lelaki dan juga egonya sebagai abang yang melindungi adiknya.

Akhirnya...cawan di tangan diletak rapi atas mejanya, hentakan kaki dihentikan, nafasnya ditarik dalam kiraan satu.........badan dipusingkan beserta seluruh tubuhnya dengan tangan yang berhayun.

Dush!! Paduan tumbukan tepat di muka Ah Tai.

"Aku senyap, kau main taik plak, hambek!" tempik Saiful.

Keadaan di kantin sudah kecoh. Guru-guru meleraikan keadaan.

Suasana yang tenang mendatangkan rasa yang tidak sedap dalam hati Saiful pada hari itu. Rupanya geng Ah Tai sudah bersedia menunggunya di luar pintu pagar sekolah. Melangkah sahaja kaki Saiful sebanyak 10 langkah, dirinya terus dikepung sendirian oleh 10 orang geng Ah Tai. Saiful dibelasah seteruk-teruknya oleh geng Ah Tai. Setibanya di rumah, penuh darah di bajunya dek hidugnya yang patah. Si ibu terkejut tetapi si ibu tidak dapat menafikan itulah kebiasaan.

Itu cerita lama dan hanya secebis catitan kehidupan kisah si Saiful adiknya. Adiknya yang dahulu di caci maki oleh gurunya sendiri dengan tuduhan membabi buta 'tiada agama' kini menjadi orang yang menjaga solatnya, pasti mandi sebelum azan berkumandang, set jubah atau baju melayu berpasangkan kain pelikat serba kehitaman pasti menjadi pakaian rasminya untuk solat dengan sedikit haruman yang sungguh menampakkan betapa berhiasnya dirinya untuk menuju Tuhan sebelum bergerak menyahut seruan solat berjemaah di masjid berdekatan rumahnya.

Sayyidah, anak sulung daripada 6 orang adik beradik tidak mampu untuk mengubah adik-adik lelakinya yang semakin membesar agar mendekati Tuhan mahupun menjaga tuntutan solat fardhu 5 waktu. Jadinya, dia menyerahkan sepenuhnya kepada Allah SWT untuk menjaga, melindungi, memelihara keluarganya kerana Allah SWT sebaik-baik penjaga, pelindung, pemelihara. Di kampus dan dimana sahaja letak dirinya, sentiasa dia menyibukkan diri dengan kerja dakwah. Ya, orang nampak dia kuat dalam berdakwah..orang nampak dia agak komited menjalankan amanah..orang nampak dia hebat dalam kecekapannya mengendalikan pengurusan. Namun, orang tidak tahu segala yang terzahir itu hanya kerana segala berkat usahanya itu ialah bayarannya kepada Allah SWT untuk menjaga ahli keluarganya, satu-satunya kekuatan dirinya.

"....aku belum pernah kecewa dalam berdoa kepada-Mu, ya Tuhanku"
- Surah Maryam : ayat 4 -






Kehidupannya di alam kampus semakin menuju ke akhirnya. Kepulangannya ke rumah selama seminggu memberikannya peluang untuk berbincang dengan ibunya tentang perancangan masa hadapannya. Dia mendapat tawaran untuk menyambung pengajian Master dalam bidang Cell Culture, salah satu bidang yang dikatakan sukar dan sering ditolak mentah oleh rakan-rakannya yang lain. Dek projek tahun akhirnya yang berfokus kepada bidang itu, Sayyidah semakin pakar dalam menjalankan eksperimen untuk memenuhi 5 objektif projeknya itu. Alhamdulillah, walaupun dia sering dikatan 'u're too slow', 'I want to kick you out from being my student', 'I want to fail you'...dek kesalahan-kesalahan yang sering dilakukannya, namun akhirnya dia berjaya memenuhi 2 objektif eksperimen tanpa sebarang repetition. Sekali buat terus dapat keputusan yang baik. Alhamdulillah.

"Saya tak sangka Sayyidah mampu siapkan assay itu dalam tempoh 2 jam je sedangkan kebanyakan orang akan buat assay itu dalam masa 4 jam" bicara pensyarahnya yang sering memarahinya.
"Ya Doktor. Sayyidah memang agak perlahan sedikit tapi bila saya push dia untuk cepat belajar, dia mampu belajar dengan cepat.. teknik dia lebih baik & keputusannya lebih baik daripada kawan-kawan lain." sokong kakak seniornya.
"Saya memang merancang nak ambil Sayyidah jadi research student saya selepas ini." bicara akhir pensyarahnya itu.

"Sayyidah, akak nak beritahu awak yang pensyarah akak nak minta awak sambung master bawah dia. Nanti dia akan bayar awak RM 1000 lebih sebulan. Tapi...awak fikirlah dulu ye, istikharah. Peluang itu sentiasa terbuka untuk awak, fikir masak-masak. Setakat ini dah 2 orang Doktor nak awak sambung bawah mereka, jadi buat keputusan yang terbaik...nak sambung atau tidak, kalau sambung nak buat projek bawah siapa." bicara kakak seniornya yang menyebakkan jiwanya. Dia tidak tahu apa perancangan Allah SWT terhadapnya. Dia minat untuk mendalami bidang Cell culture tetapi pada masa yang sama dia ingin bekerja menanggung keluarganya. Namun, dengan bayaran bulanan yang dia akan perolehi jika menyambung pelajaran di bawah Doktor kepada kakak seniornya insyaAllah mampu untuk menanggung serba sedikit keluarganya. Tetapi dia seperti tidak mahu berjauhan dengan keluarga untuk 3 tahun lagi. Buntu...

Berita gembira itu dikongsikan bersama ibu dan ayahnya. Sang ayah mengalir air mata, si ibu mengharapkan dirinya untuk sambung namun Sayyidah yang masih berbolak-balik kerana tidak mampu untuk berjauhan lagi 3 tahun daripada keluarga.

Sayyidah tidak langsung memikirkan tentang pembinaan keluarganya sendiri. Beberapa fasa kehidupannya mempertemukan dirinya dengan beberapa orang lelaki. Namun, sebagai kesimpulannya...Sayyidah meletakkan semua lelaki yang hadir itu sebagai lelaki yang pengecut kerana hanya tahu berimpian tetapi tidak berani berhadapan kenyataan bahawa dirinya ada wali.

"Mak, nanti kalau adik nak kahwin...mak tolong carikan suami untuk adik ya sebab adik tengok memang betul cakap orang tua..bila kita kahwin dengan orang pilihan mak ayah mesti kita bahagia. Tengok macam mak, ayah tu pilihan mak sendiri kan? Mak tak bahagia pun akhirnya." bicara petah adik Sayyidah yang bongsu. Sayyidah sekadar senyum dengan kepetahan bicara adiknya itu.

"Kak long, selalunya orang yang 'gila-gila' ni nanti dah kahwin, dia tak gila dah. Tengok macam abah kau. Dulu baik je tak gila pun, selepas kahwin terus buat benda gila-gila, mak kau ni yang kena tanggung." bicara si ibu memberi isyarat pada Sayyidah.

Sayyidah mengerti benar maksud ibunya. Ibunya berkenan pada seorang kawan lama Sayyidah, Haikal namanya. Dulu, Haikal itu memang budak paling nakal di sekolah, sosial jangan cakaplah naudzubillah. Cuma suatu kebaikan yang buatkan si ibu seolah suka pada Haikal iaitu Haikal sangat menghormati orang tua & mesra dengan ibu Sayyidah. Sebagai seorang gadis yang masih lagi belum terikat pada mana-mana komitmen perhubungan, Sayyidah cuba untuk membuka hatinya untuk berkawan dengan Haikal semula namun gagal kerana berdasarkan pemerhatiannya Haikal masih lagi bersosial tinggi. Berita terbaru, Haikal dimasukkan ke lokap semalaman atas kesalahan lumba haram namun berita itu masih tidak mampu untuk mencalarkan keinginan ibunya. Artis yang mendedahkan aurat terutama artis Hollywood masih lagi menjadi page yang di-like oleh Haikal di Facebook. Sayyidah menjadi stalker untuk beberapa ketika dengan niat untuk mengenali siapakah Haikal buat masa ini. Solat yang tidak terjaga, pergaulan yang terlalu bebas masih lagi menjadi budaya Haikal. Tidak salah meminati artis kerana Sayyidah juga ada memiliki artis kegemarannya sendiri namun bukti-bukti yang diperolehnya menunjukkan yang Haikal bukanlah jenis yang menjaga pandangan,bukan juga insan yang mampu memenuhi kehendak hatinya sebagai seorang muslimah. Bukan itu ciri suami yang Sayyidah inginkan. Lelaki yang baik tidak mampu memberi komitmen, lelaki yang kurang baik pula mendapat lampu hijau daripada ibunya. Buntu...




Akhirnya, Sayyidah menyibukan dirinya dengan kegiatan dakwahnya. Soal pasangan hidup, ditolak tepi mentah. Perasaan benci pada lelaki pengecut ditanam untuk menjaga hatinya. Janji untuk terus meletakkan Allah SWT yang utama terus dipegang erat. Sayyidah sudah memulakan perancangannya untuk mewujudkan usrah di sekolah yang banyak berjasa kepadanya. Sekolah yang dikatakan paling teruk di negerinya itu menjadi destinasi seterusnya untuk dia meneruskan kerja dakwahnya selepas tamat alam kampus. Alhamdulillah respon yang diberikan pihak sekolah sangat baik. Kerja dakwah itu yang menyibukkan dirinya, pahala setiap amalan itu disalurkan kepada setiap ahli keluarga, soal hatinya itu urusan Allah SWT atasnya. Cukuplah dalam hatinya ada Allah SWT.

  



.: aku belum pernah kecewa berdoa kepada-Mu :.



LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...