Friday, January 23, 2015

Kegembiraan Berterusan

Dengan Nama Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang
Selawat & Salam atas Baginda SAW, ahli keluarga,
para sahabat, para tabii tabiin, seluruh umat Islam.
Alhamdulillah atas nikmatNya, Alhamdulillah atas ujian & ketentuanNya.




Allah SWT ajar sabar melalui ujian,
Allah SWT ajar redha melalui musibah,
Allah SWT ajar berlapang dada melalui kesempitan.

Fitrah hamba..sentiasa hidup dalam keadaan berharap kepada Penciptanya. Diberi ujian, dia berharap akan kesabaran. Diberi nikmat, dia berharap akan kesyukuran. Hati yang kecil itu penuh dengan segala kerumitan. Hati itulah yang gembira apabila dia mendapat sesuatu yang dia suka, hati itu jugalah yang menangis mendapat sesuatu yang tidak diharapkan. Namun, hanya Allah SWT yang berhak secara mutlak menjaga hati itu agar sentiasa dalam redhaNya biarpun hati itu ditimpa pelbagai jenis perasaan yang sukar digambarkan.

Sayyidah Hakama…berhadapan dengan ujian kehidupan & peribadi, memberinya rasa syukur yang tinggi apabila dirinya ditunangkan dengan hamba Allah SWT yang dilamarnya. Melihat cinta sang jejaka itu yang tinggi terhadap Rasulullah SAW, hatinya terpaut untuk menjadikan sang jejaka itu pembimbing dirinya & keluarganya kerana hanya yang cinta kepada Rasulullah SAW akan dapat menyayangi umat Rasulullah SAW. Biarpun belum dapat Islam itu diamalkan sepenuhnya dalam keluarganya, sunnah Rasulullah SAW pun masih lompang dalam gaya hidup keluarganya namun dia masih tidak berputus asa untuk membawa sekurang-kurangnya tempias keberkatan Rasulullah SAW ke dalam keluarganya.

Almaklum hati yang sudah berpunya pasti akan merasa gembira apabila penantian kepada seorang pemimpin qawwiy yang didambakan untuk membawa diri & keluargnya ke syurga semakin ke penghujungnya. Tarikh walimah itu sudah dihebahkan tanpa dimaklumkan siapa bakal suaminya. Tidak disangka, ramai sungguh insan yang menyayangi dirinya sebenarnya. Pelbagai respon bahagia & positif yang diberikan oleh insan-insan sekelilingnya. Dia juga berbahagia melihat respon sahabat-sahabat yang turut bahagia. Dirahsiakan siapa pasangannya kerana segan & niatnya untuk mengelakkan ruang fitnah yang mampu terbuka & paling penting kerana belum lagi sampai kepada keperluan untuk mendedahkan insan itu.

Beberapa ketika kemudian, hebahan walimah perlu didedahkan beserta nama pasangannya untuk memudahkan urusan sahabat-sahabat datang ke walimah mereka bersama. Tersebar luas sudah hebahan itu. Panas disangkan hingga ke petang tapi hujan bersinggah di tengah hari. Walimah tersebut terpaksa ditangguhkan. Tarikh nikah terpaksa diubahkan. Segala perancangan dirombak, perancangan Allah SWT juga yang menjadi sesuatu yang pasti.

Tumbang dirinya. Demam tiba-tiba. Allah SWT bagi hadiah. Hadiah yang sungguh merobek hatinya. Selepas satu..satu lagi ujian yang Allah SWT beri. Dia mengambil masa yang agak lama untuk benar-benar redha dengan segala apa yang Allah SWT beri.

Dah ramai ni nak survey bas untuk pergi walimah kau.

Sepantas mungkin terus laju laptop nya dibuka, gambar diedit, dipost kan dalam Facebook untuk hebahan walimah itu ditangguhkan supaya tidak ada pihak yang bersusah-susah untuk ke walimah mereka yang tidak tahu bila.


“Berhijrahlah kamu untuk mencari ketenangan.”


Beberapa hari selepas peristiwa itu, hatinya masih lagi lemah. Pantang mendengar perkataan yang mengusiknya tentang perkahwinan, pernikahan & seangkatan dengannya pasti bergenang sekolam mutiara matanya walaupun niat kawan-kawan hanyalah untuk bergurau senda. Hanya Allah SWT tahu betapa rapuh hati itu menerima ketentuan waktu itu.

Selepas selesai urusan boring audit pengijazahan & sebagainya di fakulti, dia akan kembali ke kampung halaman yang jauh nun di utara. Dia sering termenung sewaktu itu untuk mencari kekuatan dirinya. Diluahkan rasa kepada sahabat baiknya, “Tak tahu nak kerja apa. Boleh ke nak kerja jadi penulis buku je? Minat menulis je ni.” Saja dialihkan fokus hidupnya untuk terus mencari pekerjaan sedangkan Allah SWT maha tahu bahawa dia sedang berusaha untuk melupakan segala pahit yang dirasa. Pada waktu itu, dia dalam keadaan beruzlah sebenarnya..menjauhkan diri daripada sahabat-sahabat yang mengenalinya kerana belum cukup kuat masih lemah & kurang lagi keyakinan berhadapan dengan orang lain. Namun, Allah SWT mengizinkan juga sahabatnya menemuinya sebelum keberangkatan ke kampung halaman.


“Kami sahabat-sahabat mampu sumbang sebanyak ini kepada awak.
Tidak kisahlah bila-bila pun walimah awak, nanti gunalah duit ini.”


Allahuakbar..mengalir terus air matanya. Badan yang lemah itu dirangkul erat dalam pelukan sahabat. Dua sahabat itu menangis bersama. Pesanan turut sempat disisipkan buat dirinya. Syukur. Hanya terima kasih mampu diucapkan tika itu. Sesiapa yang tidak berterima kasih kepada manusia, dia tidak juga berterima kasih kepada Allah SWT. Dia juga sedar sumbangan itu turut diberikan oleh sahabat-sahabatnya yang juga tidak begitu berkemampuan. Sungguh, kadangkala sedekah daripada orang yang tidak mampu itu lebih tinggi nilainya daripada sedekah orang yang kaya-raya. Allah SWT mengasihi orang-orang yang kurang mampu dalam harta tetapi masih berkemampuan hebat untuk bersyukur. Syurga itu kebanyakan ahlinya ialah yang kurang berharta di dunia namun tinggi nilai syukurnya.

Dalam perjalanan ke kampung halamannya itu, Sayyidah Hakama memikirkan secara dalam & tenang atas setiap ketentuan yang berlaku dalam hidupnya kini. Di saat dia sudah redha bahawa urusan pernikahannya ditangguhkan, Allah SWT berikan sesuatu yang diluar jangkanya. Sumbangan daripada sahabat sangat banyak untuk dirinya. Sungguh, dia tidak berharta untuk membalas segala jasa mereka melalui harta juga, insyaAllah doa dititipkan buat mereka agar mereka di syurga-Nya kelak bersama keluarga mereka semuanya.


 ***


Setibanya di rumah, pelbagai kata-kata kurang sedap terimbau kembali di mindanya. “Dah lah hidup susah tak berduit, tak minta hantaran pula.” Suatu lagi kekuatan dimintanya daripada Allah SWT untuk berhadapan dengan pelbagai kata yang bakal mendatang jika dimaklumkan bahawa pernikahannya ditangguhkan. Allah..berat ujianMu kali ini. Hanya itu yang dirasainya. Hanya Allah SWT yang Maha Tahu segalanya setia disisi. Dia yang memerhati, Dia yang memberi kuat, Dia yang memiliki dirinya mutlak, Dia berhak atas segala-galanya.

Di saat dia merasa dia sudah mula kuat, sering dia diajukan soalan “bila walimah?..akak nikah bila?..” & segala macam persoalan yang berbunyi sama. Bergenang lagi air matanya. Dia belum kuat lagi sebenarnya, itu yang Allah SWT ingin tunjukkan. Namun, dia menggagahkan diri untuk menjawab persoalan sahabat-sahabat yang disayanginya itu kerana dia sedar mereka sedang mengambil berat tentang dirinya. Cara Allah SWT mengasihi dirinya ialah Allah SWT memberikan dirinya sahabat-sahabat yang sering mengikuti sunnah Baginda SAW yakni sering membantu orang lain yang memerlukan. Betapa dekat diri sahabat-sahabatnya itu dengan Rasulullah SAW dek kehidupan mereka yang sentiasa dalam sunnah Baginda Rasulullah SAW itu. Kemudian, dia dijemput pula oleh sahabatnya untuk menghadiri walimah mereka, tersentuh lagi hati itu. Aishh..rapuh yang tidak kuat sepenuhnya lagi rupanya. Allah SWT akan menguji selagi kita tidak melepasi ujian tersebut dengan baik. Itulah permainan kehidupan ini. DIa bersangka baik bahawa rezeki setiap insan itu telah ditetapkan oleh Allah SWT. Mendoakan kebahagiaan sahabat itu kewajipan buat dirinya & itulah ubat untuk dirinya gagah melihat nikmat kebaikan yang Allah SWT berikan atas hambaNya yang lain. Dirinya yang sakit digagahkan untuk menjaga amalan supaya dapat dirinya terjaga & sakitnya tidak semakin memburukkan keadaan. Kekuatan diminta daripada Allah SWT, merintih merayu kepada Allah SWT agar dipermudahkan segala buat dirinya & keluarganya.


“Dan bersabarlah (Muhammad) menunggu ketetapan Tuhanmu, kerana sesungguhnya engkau berada dalam pengawasan Kami, dan bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu ketika engkau bangun, dan juga pada sebahagian malam bertasbihlah kepada-Nya dan (juga) pada waktu terbenamnya bintang-bintang (pada waktu fajar)”
– At-Tur : ayat 48-49 -


Akhirnya keputusan bilakah pernikahan dirinya & tunangnya itu mencapai kata sepakat hasil perbincangan keluarga kedua-dua pihak. “Ini mama..boleh ke kalau…”. Itulah kata-kata bakal ibu mertuanya yang ingin memaklumkan sendiri kepada dirinya keputusan yang telah disepakati hasil perbincangan bersama ibunya. Sungguh, masa yang panjang itu lebih baik buat semua pihak. Membolehkan dirinya memuhasabah diri, memberi peluang buat tunangnya gigih dalam majlis ilmu, melapangkan dada kedua-dua buah pihak keluarga. Jika sebelum ini pernikahan itu hanya ingin diraikan bersama keluarganya sahaja, kini perspektif dirinya berubah untuk turut meraikan pernikahan bersama sahabat-sahabatnya. Mencari rezeki lebih untuk meraikan tetamu dengan lebih baik itu cita-citanya dalam majlis pernikahannya nanti.


“Keputusan yang terbaik ialah keputusan yang paling menenangkan hati &
melapangkan jiwa kebanyakan insan di sekeliling kita.”


Jika ditanya oleh orang kepada dirinya, ‘apakah yang dimaksudkan dengan keputusan yang terbaik?’, dia sudah tahu apa jawapan yang mampu diberinya berdasarkan tarbiyyah yang diterimanya daripada Allah SWT yang Maha Tahu. Semoga barakah yang berterusan buat semua insan disekelilingnya.


“Barangsiapa yang berselawat kepada Rasulullah SAW,
Allah SWT akan mencukupkan keperluan dunia akhiratnya.”


 Selawat itu menjadi pegangan & keyakinannya. Tidak diminta agar Allah SWT memberi lebih. Cukup sekadar Allah SWT memberikan apa yang perlu & dia masih tetap terus mampu untuk bersyukur dalam setiap kecukupan yang ada biarpun kecukupan itu tampak kurang di mata insan lain. Allah SWT Maha Kaya lagi Maha Pemberi Rezeki Maha Mengetahui apa yang terbaik buat setiap hambaNya.


***


Selepas beberapa peristiwa yang berlaku, membuatkan dirinya berfikir adakah salah dirinya menghebahkan walimah itu sebelum ini? Salahkah dia menghebahkan kegembiraan buat dirinya walhal sebelum ini pun dirinya sering menceritakan kedukaan yang dialaminya? Salahkah segala-gala yang dibuatnya? Apakah yang patut dibuat sebenarnya? Apakah yang terbaik buat dirinya?

Semakin lama, semakin dia faham apakah permainan yang sedang berlaku. Perkara yang patut dilakukan oleh setiap hamba ialah sentiasa bersangka baik kepada Penciptanya kerana segala baik buruk itu hanya di pandangan mata manusia sedangkan di sisi Allah SWT yang Maha Tahu itu tersimpan seribu hikmah. Jika kita sudah mampu untuk bersangka baik & menerima segalanya dengan redha seikhlas hati, Allah SWT akan berikan lebih lagi nikmatNya, semakin tinggi lagi ganjaran daripadaNya.

Kisah Rasulullah SAW yang menghebahkan kegembiraan apabila taubat Kaab bin Malik diterima Allah SWT membuatkan dirinya semakin tenang. Tidak salah dirinya menghebahkan kegembiraan sebelum ini kerana itulah sunnah Rasulullah SAW. Baginda SAW menghebahkan kegembiraan dirinya, menunjukkan juga nikmat yang Allah SWT berikan kepada Baginda SAW. Itu sunnah Baginda SAW. Hatinya lebih tenang. Dia bersangka baik bahawa setiap tindakannya dalam jagaan Allah SWT. Biasalah lumrah hidup kadang kita suka, kadang kita duka tetapi walau apa yang berlaku sentiasa bersangka baik dengan Allah SWT itulah rahsia untuk terus gagah. Biarpun lambat namun biarlah mujahadah itu akhirnya bertemu dengan keredhaan kerana adanya pertolongan Allah SWT atas keredhaan hambaNya. Sungguh kegembiraan yang hakiki ialah apabila kita dapat bertemu dengan Allah SWT & Rasulullah SAW kelak di akhirat sana. Semoga dirinya, keluarga & sahabat-sahabatnya berserta keluarga mereka dapat bertemu bersama untuk mendapat kegembiraan hakiki itu.



.: Lihat kehidupan ini dari kaca mata hamba, pasti hidup ini akan lebih bahagia dalam kesederhanaan yang ada kerana itulah pemberian dari Dia :.

Pemergian Nenda

Dengan Nama Allah SWT yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih
Selawat & Salam atas Baginda SAW, ahli keluarga,
para sahabat, para tabii tabiin, seluruh umat Islam.
Alhamdulillah atas nikmatNya, Alhamdulillah atas ketentuanNya.



Bismillah. Tidak pernah lagi setakat ini minggu belajar yang mudah dikenal pasti sebagai ‘study week’ sunyi daripada perhatian Allah SWT. Jika sebelum ini, pernah Allah SWT berikan amanah menjaga adik yang sedang dalam proses untuk meninggalkan tabiat ketagih hidu gam yang agak teruk…kini Allah SWT berikan hadiah istimewa melalui pemergian nenda tercinta kembali bertemuNya. Al-fatihah~

Dalam masa merehatkan minda daripada soalan matematik yang benar-benar menguji otak & keikhlasan jiwa di saat tempoh peperiksaan yang semakin dekat, jari-jemari ini terasa ingin menari riang atas papan kekunci computer riba pinjaman ini. Terasa benar lain debarnya untuk menghadapi peperiksaan akhir pada se mini, mungkin kerana status ‘repeated’…jadi fokus, usaha, & harapannya luar biasa.


Pemergian nenda tercinta



Mesej pagi tadi daripada ibunda tercinta benar-benar membantutkan fokusnya untuk kembali menelaah pelajaran sempena peperiksaan akhir setelah hampir seminggu tidak langsung menyentuh buku dek sibuk cutinya bersama urusan keluarga. Ayah berjanji akan pulang ke kampung bersamanya pada keesokan harinya untuk menziarahi nenda yang sedang tenat di hospital & dikatakan tiada harapan mengikut logik akal seorang doktor perubatan yang lebih berilmu pengetahuan.

Namun, bentak hatinya tetap ingin bertola ke kampung pada hari itu juga. Izin diminta dari sang ayah untuk pulang ke kampung pada hari itu juga & ayahnya perlu menyusul kemudian dek cuti yang diluluskan untuk ayahnya bermula pada keesokan harinya. Izin diberi, barang-barang dikemas rapi. Dalam kelam-kabut mengejar waktu perjalanan bas yang entah bila targetnya, Allah SWT datangkan 2 orang hamba Allah SWT yang solehah yakni adik-adik kampus tercinta, Amirah & Athirah (bukan nama sebenar) untuk menghantarnya ke terminal bas. Dalam kesempitan wang yang mereka ada, turut juga dihulurkan sedikit sumbangan wang bagi menemani perjalanan kakaknya itu. Allah SWT yang Maha Pemurah mengurniakan sahabat-sahabat & insan-insan yang pemurah juga hatinya.

Dalam perjalanannya, mesej daripada adik tercinta diterima;
“Along, nanti kau balik rumah tolong singgah tempat kerja aku boleh ke? Aku nak RM5, aku tak makan pape lagi dari semalam, hari ni makan kentang goreng je. Malam ni ada pasar malam.”
“Boleh.” Laju mesej adiknya dibalas.

Belahan dompetnya diselak, sekeping nota RM 20 miliknya sahaja yang tinggal. Andai itu diberi pada adiknya, tiada lagi wang yang tertinggal buat dirinya kerana dia tidak pernah meminta baki daripada adiknya malah sering memberi lebih sedangkan dirinya sendiri tidak berwang. Baru dia teringat, beberapa keping duit yang diberi sang adik-adik kampus tercinta sebelum dia bergerak menuju ke bas. Alhamdulillah sekeping nota wang RM 5 ada diselitkan oleh mereka. Setibanya di taman perumahannya, dia memberikan RM 7 buat adiknya itu.

Bersangka baik sentiasa dengan Allah SWT.
Bersangka baik sentiasa dengan Allah SWT.
Bersangka baik sentiasa dengan Allah SWT.

Hikmah yang besar dalam kesempitan yang diberi Allah SWT kepada dirinya & keluarganya ialah kini adik-adiknya lebih bertanggungjawab mengambil kakak mereka di hentian KTM. DI balik titisan hujan yang agak lebat, pulanglah 2 beradik itu ke rumah. Menarik, indah dalam susah. Selepas mengemas rumah, bergeraklah mereka bertiga ke hospital dengan menaiki 2 motor; dirinya menumpang adiknya yang agak ‘nakal’ manakala adiknya si penuntut universiti itu menaiki motor yang lain. Benarlah lain biah, lain sikapnya. Adiknya yang agak nakal menunggang motor ibarat pelesit di tengah lebuhraya dalam kehujanan yang agak lebat & gelapnya suasana sedangkan adiknya yang menunggang motor keseorangan entah di mana posisi nya yang pastinya tidak begitu jauh dari posisi mereka. Menarik, biar kuyup namun terasa berkat susah yang Allah SWT beri...ikatan keluarga itu makin dekat.

Bersangka baik sentiasa dengan Allah SWT.
Bersangka baik sentiasa dengan Allah SWT.
Bersangka baik sentiasa dengan Allah SWT.

Setibanya di hospital, keadaan nenda sememangnya tenat. Beliau sudah tidak sedarkan diri. Kata orang jika sudah ‘jatuh’ anggota tubuh seseorang, ajalnya semakin hampir. Tubuh beliau sememangnya jatuh, baik kaki mahupun hidungnya. Semua yang hadir sudah redha untuk melepaskan beliau pergi menghadap Ilahi kerana dia hanya bergantung dengan mesin untuk terus bernafas. Masa lawatan yang semakin hampir ke tamatnya, memaksa tiga beradik itu untuk mengundur diri terlebih dahulu. Dalam hujan yang lebat itu, ditunggang laju motor masing-masing untuk ke kampung menemani ibu yang tinggal seorang diri. Ibu memasakkan telur dadar buat santapan mereka bertiga yang kelaparan. Selepas isya’, kembali mereka menunggang motor ke rumah dalam hujan yang lebat. Tinggallah si kakak itu sendirian apabila adik-adik lelakinya keluar untuk urusan masing-masing pada malam itu.

Tika sedang lena tidur dek kepenatan seharian dibasahi hujan, panggilan daripada ibu mengejutkannya. “Wan dah takde.” Fahamlah dirinya nenda beliau sudah kembali ke rahmatullah. Ayah yang tiba di stesen bas terus menuju ke hospital menaiki tekssi untuk bertemu dengan nenda buat kali yang terakhir. Namun, baru sahaja tiba di pintu hospital ayah dikejutkan dengan berita pemergian nenda tercinta pada waktu itu. Terkilan benar hatinya apabila mendapat berita itu kerana sejak perceraian antara ibu & ayah, ayah belum sempat bersua muka dengan nenda.

Kini jasad itu telah selamat kembali ke rahmatullah. Doa-doa yang dititipkan ketika pengebumian jasad itu cukup memberi kesan kepada hati-hati yang berfikir. Sejauh mana dakwah itu digagahkan buat insan sekeliling terutama buat ahli keluarga yang masih jauh dari Allah. Semoga Allah SWT redha atas setiap usaha.

Al-fatihah buat arwah nenda…


.: Cinta itu akan benar-benar utuh jika terus gagah ditempuh ujian. Begitu juga kasihnya Allah SWT, semakin Dia sayang…semakin banyak ujian yang Dia beri. Bukan kerana Dia ingin menjatuhkan pencinta-Nya tetapi kerana Dia ingin pencinta-Nya sentiasa dekat dengan Dia :.  



Sunday, December 21, 2014

Cuti yang Bermakna

Dengan Nama Allah SWT yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih
Selawat & Salam atas Baginda SAW, ahli keluarga,
para sahabat, para rabii tabiin, seluruh umat Islam.
Alhamdulillah atas nikmatNya, Alhamdulillah atas ketentuanNya.



         Hampir seminggu dirinya menghabiskan masa cuti di rumah. Mengubah angin bergembira bersama keluarga dengan kesederhanaan yang ada. Cuma kali ini, ada insan asing yang baru bersamanya. Bakal menantu ibunya. Apabila niatnya ingin memudahkan urusan supaya si ibu tidak lagi berasa lemah jantung membantunya menguruskan urusan pernikahannya yang sudah semakin dekat, terpaksa diizinkan juga tunangnya ikut sekali membantu segala urusan di rumah.

     Beberapa hari sebelum berangkatnya dia kembali ke rumah untuk menguruskan hal pernikahannya, air matanya tertumpah lagi di hadapan kawan-kawan yang sekepala dengan dirinya. Sebak, lemah, sungguh rasa tidak mampu. Sejak dirinya bekerja, hampir segala tanggungjawab menjaga keluarga diserahkan kepadanya secara total sedangkan menyara dirinya sendiri pun dia masih tidak mampu; berhutang keliling pinggang, meminta tidak kira masa asalkan keluarganya tidak melata.


"Kamu ada duit x? Kalau ada, tolong masuk kat akaun adik jap. Dia takde duit nak makan tu."
"Owh..ada..ada.."

1 mesej ditaip...

"As salam wbt awk. Nak pinjam RM50 boleh? Nak bank in kat adik. Saya tengah takde duit sgt ni."
"Boleh.."

___

"Ayah, hujung minggu ini akak nak balik rumah sebab tak sempat dah nak uruskan hal nikah kalau tak uruskan dalam minggu ni juga."
"Ha..boleh. Nanti sampai sana, tolong repairkan kereta, buka akaun bank adik, bla..bla..bla.."
"Baik ayah."

_______________________________________________________

Sesak. Dalam kesempitan masa & wang, masih lagi pelbagai harapan diletakkan atas bahunya. Harapannya untuk sang ayah cuba memahami dirinya walau untuk seketika pun seakan tinggal harapan. Kata-kata ibu menambahkan lagi beratnya amanah itu terasa, "Nanti kamu dah kahwin, ayah akan bagi semua tanggungjawab pada kamu sebab kamu dah ada suami." Kata-kata itu seakan betul, daripada urusan belanja adik hingga kepada urusan rumah yang jauh beratus kilometer dari tempat tetapnya kini terletak bawah tanggungjawab.

Menangis. Lemah dalam doanya kepada Allah SWT sebagai tempat mengadu penat dirinya menghadap semua. Kemudian, hatinya mampu ditenangkan apabila mengenangkan mungkin inilah caranya Allah SWT mengabulkan doanya bahawa dia ingin sentiasa bersama keluarganya..menjaga mereka hingga ke akhir hayatnya kerana hanya dialah harapan keluarga.

Alhamdulillah. Sehari sebelum keberangkatan pulangnya ke kampung halaman, dia mendapat beberapa kejutan daripada kawan-kawan yang memberinya hadiah duit hingga beratus. Segala puji bagi Allah SWT yang Maha Kaya lagi Maha Pemberi Rezeki. Benarlah, Allah SWT itu pemilik segala. Dalam keadaan dirinya yang sudah tidak ada walau sekeping duit RM 1.00, Allah SWT berikan rezekinya melalui kawan-kawan yang sangat pemurah. Allah SWT benar-benar menunjukkan kekuasaanNya melalui kesusahan yang diberi kepada hambaNya kerana pastinya sifat hamba itu...dia akan kembali kepada Tuan-nya terutamanya dalam keadaan kesempitan. Alhamdulillah bersyukur atas nikmat kesempitan yang diberikan.

       Setibanya di rumah, pelbagai cerita yang dikongsikan oleh ibu yang sudah lama memendam rasa. Jantung ibu sudah mulai tidak stabil dek tekanan yang diterimanya. Tambahan ibu tidak lagi bergantung dengan ubat kerana tiada kewangan yang mencukupi. Rumah yang akan dilelong, keluarga yang menekan berkenaan majlis pernikahan, hutang yang meninggi, salah faham dengan ayah, nenek yang sakit, keperluan sekolah adik...terlalu banyak hingga di benak hatinya terusik bahawa 'ibu sangat tabah.' Allah SWT berhak menarik nyawa ibu bila-bila masa sahaja & sungguh sering dirinya berbisik kepada Allah SWT bahawa dia masih lagi mampu redha dengan pelbagai ujian tetapi dia tidak mampu kuat andai nyawa ibu ditarik. Allahu Allah.


"Wahai Allah yang Maha Kaya lagi Maha Pemberi Rezeki, hampar luaskanlah rezeki buat diriku & keluarga dan jadikanlah kami sebagai hambaMu yang bersyukur."


       Si ibu tetap tabah. Dia bergantung penuh pada Allah SWT. Setiap kali selepas solat, dia akan mengambil masa yang lama ketika mengaji kerana katanya semua ayat yang dibacanya itu ialah ayat untuk ubatnya; kanser, sakit jantung, stress & sebagainya. Sungguh tabah si ibu walau dirinya sering berduka.

       Namun, di sebalik dukanya si ibu..rumah itu tetap riuh rendah dengan gelak tawa adik-adiknya baik lelaki mahupun perempuan kerana mereka sangat suka mengusik tunangnya yang sangat pemalu & terlalu sering mengucapkan 'tak kisah'. Semua benda ditanya jawabnya 'tak kisah', memang jadi bahan sungguh la di rumah itu.

       Sepanjang keberadaan dirinya & tunangnya di rumah itu, solat fardhu berjemaah 5 waktu tidak pernah missed dilakukan di rumah itu. Tunangnya itulah imamnya, hinggakan adik lelakinya yang sudah bertahun tidak solat bersiap awal untuk solat maghrib berjemaah walaupun kecundang di saat akhir. Jelas nampak walaupun tunangnya itu tidak banyak berbual, sekadar menjadi bahan utama menjadi lauk oleh dirinya & adik-adik...semua adik-adiknya menghormati dirinya. Yang sebelum ini sudah biasa berseluar singkat sangat, kini berkain pelikat sokmo di hadapan bakal abang iparnya. Memang kena gelak sahaja kerana pelik tengok tiba-tiba jadi sopan hanya kerana segan dengan nakal abang ipar.hehe

     Agak teruk tunangnya itu dibahan oleh dirinya & adik-adik tapi si ibu setia mem'back up' tunangnya itu. Sungguh istimewa layanan mak padanya. Hingga ada ketikanya mak menegur dirinya, "cuba lembut sikit kak. Awak tu kasar sangat." Gelak sahaja menjadi responnya kepada bebelan si ibu. Rumah itu bahagia dalam senda gurau. Tiba-tiba adik yang sebelum ini cukup membantah untuk kakaknya menikah awal sehingga bengkak-bengkak matanya menangis kerana tidak mahu melepaskan kakaknya menikah kini meluahkan rasa, "Aku suka korang balik rumah." Disambung oleh adik bongsunya yang agak brutal, "Aah. Tak yah balik U la korang ni." Dirinya sekadar gelak & bertanyakan beberapa soalan, "So boleh la akak nikah awal? Boleh la akak nikah dengan dia? Boleh la dia jadi abang ipar korang?" "Semua bolehhhh!" Alhamdulillah syukur atas segala kurniaan Allah SWT.


-Allah akan berikan sesuatu yang kita perlu bukan yang kita mahu.-


      Kini, dia semakin yakin insan yang dilamarnya itu ialah pemuda yang cukup qawiy untuk bersama keluarganya & Alhamdulillah keluarganya dapat menerima tunangnya itu dengan sangat baik. InsyaAllah tunangnya yang pada asalnya sekadar 'perlu' kini semakin dia 'mahu' demi dakwah kepada keluarganya. Benarlah jika ingin dicintai manusia, cintailah Allah & Rasulnya. Dek cintanya tunangnya itu pada Allah & RasulNya, dia melamarnya supaya tempias cinta itu terkena pada dirinya. Alhamdulillah tidak salah memilih cinta Allah & RasulNya sebagai yang utama kerana Allah SWT akan melengkapkan cinta yang lainnya.

      Dalam sesuatu keindahan pasti terselit beberapa kesedihan. Ketika dia ingin menguruskan hal pernikahan dirinya, ibu meminta dia mengambil sijil cerai ibu yang belum dituntut di pejabat agama. Jadinya, dia dihantar ke pejabat agama tersebut oleh ibunya & adik-adiknya bersama tunangnya. Dia menguruskan dahulu urusan penceraian ibunya. Hati anak mana yang tidak meruntuh ke tanah apabila menurunkan tandatangan sebagai wakil yang mengambil sijil cerai tersebut & melihat nama-nama insan yang bercerai itu ialah nama ibu & ayahnya yang disayangi. Menulis perkataan 'anak' dalam ruangan hubungan di borang tersebut menggagahkan dirinya supaya tidak mengalirkan air matanya di hadapan tunangnya itu. Selesai sahaja urusan itu, tunangnya pula membuka bicara kepada pegawai yang bertugas itu untuk urusan pernikahan dirinya. Pelik tapi itulah yang benar, tika si ibu baru sahaja bercerai...si anak pula ingin menikah. Namun, masing-masing sudah lali dengan fenomena unik yang berlaku sepanjang hidup. Inilah yang dinamakan 'bahagian masing-masing'.



.: Tidak salah memilih cinta Allah & RasulNya sebagai yang utama kerana Allah SWT akan melengkapkan cinta yang lainnya. :.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...